Apakah ada aturan praktis untuk transisi dalam produksi video?


Saya seorang insinyur perangkat lunak, tetapi sebagai anggota junior di tim, saya ditugaskan membuat demo putaran untuk produk kami yang akan dimainkan terus-menerus di konvensi mendatang. Video ini tidak hanya merupakan iklan untuk perangkat lunak kami tetapi juga untuk beberapa platform perangkat keras yang dijalankannya, jadi saya harus memperkenalkan sejumlah produk dan logo.

Setelah satu bulan mengerjakan ini, saya memangkas dan memotongnya menjadi 4 menit, tetapi beberapa transisi antara klip dan gambar masih terasa tidak enak bagi saya. Saya sudah mencoba yang satu ukuran cocok untuk semua tetapi tidak benar-benar dengan "Cross Dissolve". Saya juga sudah mencoba spektrum slide, tisu dan larut tetapi rasanya seperti presentasi PowerPoint seseorang dari akhir 90-an (minus efek suara stok). Apakah komunitas ini memiliki pedoman yang mereka ikuti ketika membuat transisi di proyek mereka sendiri?


1
Saya tidak ingin menambahkan jawaban tetapi - menjadi editor video otodidak selama beberapa tahun terakhir - Saya telah menemukan luka dan luntur / memudar adalah satu-satunya yang tidak menarik perhatian pada diri mereka sendiri, kalau tidak itu hanya terlihat seperti salah satu dokumen itu ketika beberapa menemukan mereka memiliki akses ke 100 font untuk pertama kalinya. Kadang-kadang saya lakukan ingin transisi untuk menarik perhatian pada dirinya sendiri, ketika transisi itu sendiri adalah konten. Tapi saya menemukan pekerjaan yang paling sulit sebenarnya mengarah ke transisi sehingga mereka merasakan perkembangan alami dan tidak terlihat.
Joel Goodwin

Apa yang dilakukan film, dan Anda tidak pernah memperhatikannya? Potongan sederhana, memudar, dan memotong. Yang lainnya adalah pertunjukan.
user24601

Jawaban:


Beberapa waktu yang lalu saya menjalankan beberapa lokakarya pengeditan video pengantar. Saya biasa memberi tahu para peserta tentang efek keren yang pernah saya temukan di Pinnacle; itu adalah pinhata yang datang berayun ke video pertama bersama dengan tongkat yang mengenai video kedua dari itu dan itu membuka di layar.

Maksud dari anekdot ini adalah sebagai berikut: Jangan gunakan preset transisi . Seperti, sama sekali. Tentu itu terlihat keren di gulungan pratinjau, tetapi semua gesekan mewah, tisu, slide dan lain-lain. hanya mengganggu dan jelek. Tentu saja itu tergantung pada jenis video apa yang Anda buat, tetapi saya akan selalu mencoba jika itu bekerja tanpa transisi sama sekali (mis. Hardcuts). Jika tidak, mungkin coba silang pendek dan sederhana (seperti, maks 0,5 detik) atau mungkin celupkan ke hitam. Tetapi jauhkan tangan Anda dari semua pengaturan transisi lainnya.

Aturan praktis saya adalah sebagai berikut:

  1. Jangan gunakan transisi.
  2. Jika Anda harus menggunakan transisi, gunakan sesedikit mungkin dan konsisten .

Poin kedua sangat penting, bahkan jika Anda seorang penggemar transisi. Konsisten dengan (a) jenis transisi apa yang Anda gunakan dan (b) ketika Anda menggunakannya. Misalnya, jika Anda menggunakan transisi untuk memisahkan secara visual dua adegan untuk paruh pertama film Anda dan kemudian tiba-tiba mulai menggunakan transisi untuk setiap potongan dalam adegan, itu membingungkan dan mengganggu. Dan jika Anda melepaskan transisi yang berbeda setiap kali, sepertinya AMV Youtube jelek dibuat oleh anak berusia 12 tahun.

Misalnya, tonton Star Wars (prequels). Mereka menggunakan gesekan dan slide dengan batas lembut di semua tempat. Saya tidak terlalu suka itu, tapi setidaknya mereka konsisten dengan itu.

tetapi beberapa transisi antara klip dan stills hanya terasa tidak menyenangkan bagi saya

Ini mungkin pendapat, tetapi dalam pengalaman saya transisi terlihat aneh segera setelah Anda menyadarinya. Transisi terbaik yang mungkin Anda tidak perhatikan, karena transisi adalah alat untuk lebih menceritakan kisah Anda, bukan elemen cerita itu sendiri. Dan cara termudah untuk memiliki transisi yang tidak Anda perhatikan adalah dengan tidak menggunakannya sama sekali.


1
Membagi dua dari default 1 detik transisi ke .5 sangat memuaskan, dan juga menyingkirkan beberapa artefak aneh dengan "lintas larut", jadi saya bisa menukar sebagian besar "film" larut untuk konsistensi yang lebih baik. Saya mencoba membuat semuanya dengan susah payah, tetapi itu hanya membuatnya lebih jelas bahwa bahan sumber saya bekerja dengan datang dalam 3 resolusi berbeda dengan 4 latar belakang berbeda. Terima kasih.
Pekerjakan ThisMarine

Transisi yang paling tidak terlihat adalah pemotongan. Setiap transisi, bahkan pembubaran membutuhkan waktu dan menarik perhatian pada dirinya sendiri sampai batas tertentu. Itu berarti transisi (dan di sini saya menggunakan transisi untuk mengartikan hal lain selain potongan keras) menjadi bagian dari cerita yang Anda ceritakan.

Sebagai contoh, pembubaran akan terlihat pada pandangan pertama sebagai cara menggabungkan dua tembakan, tetapi sebenarnya memiliki efek memisahkan mereka, menyiratkan bahwa tembakan kedua terjadi kemudian atau di lokasi yang berbeda; itu agak seperti kotak di sudut bingkai komik yang mengatakan "Sementara itu ..." atau "nanti ...". Transisi lain bahkan lebih menarik perhatian pada diri mereka sendiri dan menjadi bagian dari tampilan dan konten film. Jangan menggunakannya hanya karena mereka terlihat keren, mereka harus termotivasi oleh cerita yang ingin Anda ceritakan jika mereka tidak akan terlihat seperti mereka telah terpaku.

Masalahnya adalah bahwa pemotongan juga bisa terlihat. Setiap potongan dari satu pemotretan ke pemotretan yang serupa, misalnya dua pemotretan subjek wawancara yang berbingkai sama, akan melompat - ini disebut pemintas. Kontra intuitif cara untuk membuat cut kurang jelas adalah untuk membuat dua tembakan memisahkan berbeda satu sama lain. Jadi, jika Anda ingin memotong dua bidikan dari subjek yang sama, Anda beralih dari dekat ke lebar atau sebaliknya. Cara lain untuk memotivasi luka adalah dengan gerakan. Gerakan mencocokkan dalam bingkai akan sering menjual potongan yang tidak akan berfungsi dengan konten statis. Pintu masuk dan keluar ke bingkai juga akan memotivasi potongan.

Ada banyak penelitian yang dilakukan tentang ini; pada dasarnya yang saya jelaskan adalah keahlian mengedit - yang bertentangan dengan mengetahui cara menggunakan perangkat lunak pengeditan yang banyak orang salah sangka sebagai hal yang sama. Edward Dmytric's On Film Editing adalah bacaan yang baik, seperti juga buku-buku Walter Murch khususnya In the Blink of An Eye


Gunakan potongan untuk sebagian besar semua transisi. Beberapa pengecualian ...

Gunakan transisi yang menyampaikan makna:

  • Penghapusan searah jarum jam menunjukkan perjalanan waktu.
  • Blur melamun (dengan musik harpa) untuk urutan lamunan.
  • Cross dibubarkan untuk momen lembut / topik sensitif.

Satu pengecualian mutlak: Saat melakukan video anak-anak (dibuat untuk anak-anak), tambahkan banyak transisi konyol. Semakin menjengkelkan semakin baik. Transisi dinosaurus, gunakan itu. Transisi hiu, gunakan itu. Transisi gunung berapi, gunakan. Mereka akan menyukainya.


Saya akan mencoba mengategorikan beberapa transisi yang berbeda, dan mengomentarinya. Tentu saja, ini tidak diukir di atas batu.

Memotong

Ya, potongan adalah transisi. Kedengarannya sederhana, tetapi memiliki banyak rasa . Yang paling sederhana adalah potongan langsung, di mana Anda cukup meletakkan klip satu demi satu.

Salah satu citarasa tersebut adalah J-Cut, di mana Anda tidak mengubah klip pada saat yang bersamaan dengan audio. Misalnya dialog antara dua orang, sebagai pemirsa Anda dapat mengalihkan kepala Anda ke lawan bicara lain setelah Anda mendengar dia sekarang berbicara, sehingga audio berubah sebelum visual.

Ini adalah potongan yang memberikan lebih banyak kesinambungan pada suatu urutan, sedemikian rupa sehingga sebenarnya Anda dapat menggunakannya untuk mengacaukannya, misalnya, Anda mengubah dari adegan pertempuran ke surga yang tenang, ini dapat mengejutkan penonton yang mencoba mencari tahu apa yang terjadi karena mereka ditransportasikan tanpa peringatan apa pun. Ini adalah potongan besar.

Tetapi potongan dapat bolak-balik antara tembakan, seperti dalam dialog, ini adalah memotong lintas, atau dapat mempercepat satu tembakan, seperti potongan melompat.

Seperti yang Anda lihat ada banyak variasi.

Kecepatan dan irama bisa menjadi aspek yang berbeda dari sebuah irisan. tetapi Anda perlu menyisihkan waktu untuk gambar dipahami, semakin sederhana gambar semakin cepat Anda dapat beralih, semakin banyak elemen yang dimilikinya, lebih banyak waktu di layar yang dibutuhkan. Beberapa video musik memiliki ritme hingar bingar yang tidak dapat ditonton.

Salib larut

Ini biasanya menyiratkan beberapa situasi yang tenang, itu dapat menambahkan elemen "elegan".

Mereka dapat digunakan di antara klip atau antara dua urutan yang lebih besar. Ini dapat menghubungkan mereka atau menjauhkan mereka tergantung pada konteksnya, tetapi biasanya itu menghubungkan mereka terlepas dari unsur intrinsik jarak, misalnya, satu orang memikirkan beberapa orang lain di seluruh dunia.

Tapi itu juga bisa menunjukkan berlalunya waktu.

Durasi transisi itu sendiri adalah elemen naratif lain.

Fade to - fade from

Hitam atau putih.

Fade to black adalah salah satu transisi yang paling menjauhkan dua sen, memberikan sensasi penutupan, misalnya ketika beberapa tahun telah berlalu dan situasi sebelumnya ingin dilupakan.

Fade to white dapat memiliki efek yang serupa, tetapi memberikan sedikit kelegaan, menyiratkan perasaan harapan. Ini dapat menyiratkan beberapa elemen "metafisik", melewati, awal yang baru.

Ini dapat digunakan di antara dua adegan atau sebagai elemen terakhir dari video.

Ini juga memiliki beberapa variasi tergantung pada "blending mode" yang diterapkan. Jika transisi memiliki blending mode yang meningkatkan luminositas video dapat digunakan sebagai pengantar kilas balik atau sesuatu seperti itu. Tetapi variasi ini bisa terlihat "murah" sebagai acara tv murah.

Ketiganya adalah yang paling sering digunakan sejauh ini.


Hamparan

Satu elemen muncul di atas dua klip sebagai elemen transisi tengah. Salah satu contohnya adalah "film burn", di mana elemen asing ini muncul dan menghilang selama transisi. Biasanya itu menyiratkan mode campuran yang berbeda berbeda dari sekedar larut.

Film bakar tentu saja dapat digunakan untuk memberikan perasaan nostalgia, tetapi Anda bisa kreatif.

Seamles

Biasanya ini dikombinasikan dengan gerakan kamera, misalnya, kamera bergerak dari kiri ke kanan dan pohon sangat dekat dengan kamera, dan sekarang pemandangan lain terungkap di belakang tiang lampu dengan gerakan kamera yang sama. (Ini adalah cara kreatif untuk menggunakan lap)

Anda dapat mendekati objek hitam, dan memulai adegan berikutnya dengan menjauh dari objek hitam lainnya.

Menghapus

Itu membuat elemen muncul dari satu sisi menimpa gambar di bawahnya. Jika digunakan di antara klip, itu dapat memberikan gaya "komik". Ini dapat menyiratkan bahwa dua adegan terjadi di lokasi yang berbeda pada waktu yang bersamaan, misalnya, panggilan telepon.

Tetapi juga dapat digunakan untuk menambahkan elemen di atas adegan yang ada, misalnya, beberapa teks di atas video, atau versi video yang disempurnakan dari yang asli.

Tepinya bisa tajam atau bisa memiliki campuran bertahap.

Mengaburkan

Mengubah fokus, atau menambahkan semacam gaussian blur.

Penggunaan yang jelas adalah seseorang kehilangan nurani tetapi bisa menjadi cara yang murah ... atau ekonomis untuk beralih di antara adegan. Itu digunakan ketika potongan langsung adalah satu-satunya alat yang tersedia, mematikan rekaman dan menghidupkan lagi. Saya ragu banyak digunakan hari ini.


Mereka perlu dikombinasikan dengan sumber daya lainnya

Misalnya dengan gerakan kamera, kondisi pencahayaan, dan yang terpenting ... ceritanya.


Tetapi Anda juga dapat menggunakan apa pun yang Anda miliki!

Ya, Anda dapat melempar transisi "mewah" pada video anak-anak, dengan balon, bintang, dan membalik halaman. Perlu diingat bahwa ini dapat memiliki gaya hidup yang sangat singkat. Tapi mungkin ini yang Anda butuhkan, memberikan tampilan video tahun 90-an mungkin yang Anda butuhkan.

Pengomposisian

Perlu diingat bahwa "Video editing" dan "Video compositing" adalah dua kerajinan yang berbeda tetapi terkait. Beberapa elemen gerak grafis atau efek visual dapat dianggap sebagai transisi .

Sebuah video terkoyak oleh kepingan-kepingan, bilah-bilah warna melayang-layang, bentuk-bentuk geometris, partikel-partikel yang muncul, masking, overlay, gerakan 3D, gangguan ... Ingatlah untuk memiliki elemen-elemen dengan konteks dalam pikiran. Berbeda membuat video musik untuk grup musik Techno daripada film dokumenter.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.