Masalah paten MP4 / h.264?


Saya tahu ini bukan forum hukum, tetapi Aku menduga ini adalah masalah sehari-hari bagi kebanyakan orang di situs ini sejak h.264 video (AVC / MPEG4 part10) begitu di mana-mana (dan ada adalah sebuah legaltag di sini).

Saya sudah membaca tentang masalah paten dengan video h.264, tetapi saya agak bingung tentang hal itu. Apakah ada masalah dengan membuat video (menggunakan ffmpeg atau alat lain) untuk penggunaan komersial? Atau apakah masalahnya hanya untuk siapa saja yang menulis perangkat lunak yang membuat jenis video ini?


Secara logis, banyak kamera merekam menggunakan format file mp4 seperti Go Pro, juga dapat dicatat bahwa banyak suite pengeditan memungkinkan render final dalam banyak format. Meskipun saya belum secara formal mendidik diri saya sendiri dalam masalah hukum, saya sarankan berada di sisi yang aman dan berkonsultasi dengan seseorang yang tahu hukum, namun sejauh yang saya tahu itu tidak masalah.
epiclapser

2
Saya tidak berpikir ada masalah dengan mp4 wadahnya. Ada masalah paten besar dengan h.264, dan mungkin juga dengan audio AAC. Royalti itu tidak berubah jika Anda memiliki aliran itu dalam wadah mkv.
Peter Cordes

Jawaban:


IANAL , tetapi sejauh yang saya mengerti, jika Anda menagih pemirsa untuk konten AVC h.264 / MPEG-4 Anda harus membayar biaya lisensi. Meskipun x264 / ffmpeg yang gratis dengan F besar, mereka lunak hanya perpustakaan untuk encoding video stream ke dalam H.264 / MPEG-4 format AVC, yang adalah ditutupi oleh paten MPEG. Tetapi ambang ketika biaya berlaku cukup tinggi.

Menurut MPEG-LA - pemegang lisensi untuk H.264 / MPEG-4 AVC, biaya lisensi yang berlaku adalah:

Di mana Pengguna Akhir membayar untuk Video AVC:

Berlangganan (tidak dibatasi oleh judul)

  • 100.000 atau lebih sedikit pelanggan / tahun = tidak ada royalti;
  • > 100.000 hingga 250.000 pelanggan / tahun = $ 25.000;
  • > 250.000 hingga 500.000 pelanggan / tahun = $ 50.000;
  • > 500.000 hingga 1 juta pelanggan / tahun = $ 75.000;
  • > 1 jt pelanggan / tahun = $ 100.000

Judul demi Judul

  • 12 menit atau kurang = tidak ada royalti;
  • > Panjangnya 12 menit = lebih rendah dari (a) 2% atau (b) $ 0,02 per judul

Batas perusahaan: - $ 3,5 juta / tahun 2006 - 07, - $ 4,25 juta / tahun 2008 - 09, - $ 5 juta / tahun 2010, - $ 6,5 juta per tahun 2011 - 2015

Mereka juga menyatakan bahwa mereka:

... akan terus tidak mengenakan biaya royalti untuk Video Internet yang gratis untuk pengguna akhir (dikenal sebagai "Video AVC Penyiaran Internet") selama masa berlaku Lisensi ini.

Jadi, jika Anda meletakkannya di internet gratis, Anda tidak perlu membayar biaya lisensi, selamanya.

Ada jadwal biaya lain untuk pengembang perangkat lunak (meskipun Cisco telah merilis kode sumber gratis dan implementasi biner dari perangkat lunak penyandian h.264 dan mengatakan mereka tidak akan membebankan biaya lisensi untuk itu).


1
Sempurna. Apa yang saya cari.
ispiro

pelanggan / tahun atau pengguna?
Albi

Sunting: Saya mungkin harus menghapus beberapa kesimpulan yang mengkhawatirkan tentang menggunakan x264 / ffmpeg yang sekarang saya yakini tidak berdasar. Saya meletakkan bagian di akhir untuk membersihkannya. Untuk sekarang saya akan meninggalkan seluruh kekacauan di sini. Jangan panik, x264 dan ffh264 tampaknya baik-baik saja, secara hukum, bahkan untuk menghasilkan video komersial dengan tarif standar royalti.

Hanya untuk menjernihkan beberapa terminologi: mp4 (format wadah) dapat ditanggung oleh beberapa paten, tetapi tidak ada yang membebankan biaya lisensi untuk perangkat lunak atau konten.

h.264, alias AVC alias MPEG-4 part10 sangat dipatenkan, dan perangkat lunak atau perangkat keras untuk pengodean / dekode stream video h.264 memerlukan lisensi dari MPEG Licensing Authority (MPEG LA) . Konten juga membutuhkan lisensi. (gratis dan otomatis untuk konten yang diberikan secara gratis.)

h.265, alias HEVC (penerus codec video gen berikutnya ke h.264) memiliki lisensi paten yang sama dengan h.264, juga melalui MPEG LA.

wikipedia mengatakan MPEG LA juga melisensikan MPEG2, VC-1, dan untuk beberapa alasan IEEE-1394 (firewire).

Audio AAC, alias MPEG-4 sesuatu sesuatu, juga membutuhkan lisensi (dari melalui lisensi, bukan MPEG LA) untuk implementasi dalam perangkat lunak atau perangkat keras. IDK tentang konten AAC.

Untuk menjawab pertanyaan yang diajukan oleh komentar epiclapser tentang royalti untuk perangkat lunak / perangkat keras yang dapat membuat video h.264, perangkat lunak yang dapat membuat atau memecahkan kode h.264 memerlukan lisensi untuk menerapkan algoritma yang dipatenkan yang merupakan bagian dari codec. Untuk perangkat lunak komersial, ini dibayarkan oleh penulis / distributor perangkat lunak ke MPEG LA, jadi legal bagi orang untuk menggunakan perangkat lunak yang mereka beli.

Sebagian besar distributor perangkat lunak Gratis, seperti x264 dan ffmpeg, tidak membayar, sehingga orang yang mengunduh x264 tidak diizinkan secara hukum untuk menggunakannya tanpa membayar royalti paten. Orang-orang tetap menggunakannya tanpa benar-benar digugat, asalkan mereka bukan target besar. Untuk penggunaan pribadi, saya rasa tidak ada alasan untuk khawatir.

Saya belum melihat, tapi saya belum pernah mendengar ada orang yang digugat karena menggunakan decoder h.264 ffmpeg atau enkode h.264 h264. Pengguna x264 disarankan untuk mendapatkan lisensi untuk penggunaannya langsung dari MPEG LA. (x264licensing.com adalah untuk orang yang ingin membeli lisensi non-GPL untuk x264. Menggunakannya tanpa dimodifikasi melalui ffmpeg, CLI x264, atau apa pun yang memungkinkan GPL, tidak mengharuskan Anda membayar pemegang hak cipta x264 . Saya menautkan karena FAQ mereka mengklarifikasi bahwa mereka tidak bisa menjual Anda lisensi untuk menggunakan paten h.264, Anda masih membutuhkannya secara terpisah.) Saya tidak tahu berapa banyak pengguna anggaran kecil yang terbang di bawah radar dan tidak melakukan apa-apa tentang paten.

Saya tidak berharap Anda akan memiliki masalah dalam menjual akses ke video h.264 selama Anda membayar stib royalti konten yang dijelaskan, bahkan jika Anda membuat streaming tersebut dengan x264. (Yang harus Anda lakukan, karena mendapat kualitas yang lebih baik per bitrate daripada encoder h.264 lainnya, khususnya jika Anda memberikannya banyak waktu CPU untuk melakukan penyandian optimal tingkat-distorsi, dengan sloweratau bahkan veryslowpreset. Habiskan waktu CPU sekali ketika encoding, menghemat bandwidth setiap kali seseorang mengunduh.)

Dalam upaya untuk menyediakan binari berbayar royalti untuk perpustakaan encoder / decoder h.264 untuk memungkinkan interoperabilitas yang lebih baik, Cisco merilis Open H264 . Ini dikompilasi dari kode sumber berlisensi BSD. Sayangnya, itu sebenarnya tidak banyak digunakan untuk sebagian besar aplikasi karena baik encoder dan decoder terbatas pada profil Baseline. Dan itu tidak banyak berubah dari implementasi referensi, sehingga kualitas encoder buruk dibandingkan dengan x264, dan decoder mungkin tidak cepat.

Posting blog ini memiliki beberapa komentar menarik tentang pengaturan royalti untuk implementasi perangkat lunak h.264.

Jika MPEG LA mulai secara serius melecehkan pengguna / distributor perangkat lunak bebas, orang mungkin akan mengambil keuntungan dari binari yang dibayar royalti oleh Cisco. Sampai saat itu, tidak ada yang mau membiarkan paten perangkat lunak memaksa mereka untuk menggunakan perangkat lunak yang lebih buruk.

Jika menurut Anda masalah lisensi paten ini adalah omong kosong untuk sesuatu yang seharusnya dapat dioperasikan dan standar dunia, gunakan video VP9 dan audio Opus . Encoder VP9 saat ini sama dengan atau mengalahkan x264 pada sebagian besar konten. Terakhir saya melihat, tes pendengaran buta menemukan Opus setidaknya sebagus apa pun (termasuk Apple HE-AAC) pada 64kb / s. Dukungan browser web untuk itu masih lemah, di luar Google Chrome. IDK apa yang salah dengan firefox yang sangat lambat untuk menambahkan perpustakaan decoder audio open-source.

edit:

Saya mungkin salah mengartikan hal-hal. Ini diskusi tentang bagaimana lisensi x264 untuk digunakan di Amerika Serikat (dengan balasan dari Dark Shikari, x264 pemelihara) tampaknya hanya fokus pada penggunaan oleh penyiaran perusahaan. Saya masih tidak tahu mengapa Firefox akan berada di hook untuk $ 5M untuk termasuk decoder h.264 selain openh264 Cisco, tetapi entah bagaimana x264 dan ffmpeg didistribusikan secara gratis. Saya mplayer (dan saya pikir ffmpeg) masih memiliki situs web mereka di-host di Hongaria ( http://www.mplayerhq.hu ), saya pikir karena alasan Paten AS, DMCA, dan kebodohan serupa.

Artikel ini membuat saya berpikir bahwa MPEG LA hanya menginginkan uang dari orang yang mendistribusikan implementasi. Saya tidak menemukan apa pun tentang cara melisensikan salinan pribadi x264 Anda menjadi legal untuk penggunaan pribadi atau nirlaba. ( pendapat beragam di utas komentar tentang arti sebenarnya dari klausa penggunaan non-komersial di Final Cut Pro, misalnya. Saya cenderung percaya interpretasi bahwa itu hanya dimaksudkan untuk menghentikan Anda dari menjalankan streaming melalui sebagai penyiar, atau serupa.)

sunting2 : Mendistribusikan kode sumber tidak dianggap sebagai mendistribusikan "produk", itulah sebabnya binari pra-dibangun dari x264 dan ffmpeg di-host di luar AS, di negara-negara dengan undang-undang yang tidak terlalu ketat. Ada banyak diskusi tentang masalah persis ini di utas pada doom9 yang saya harap saya temukan kemarin. >. <Setidaknya satu orang di utas itu benar-benar mendapatkan balasan dari pengacaranya, untuk GUI x264-nya.

Mungkin bukan ide yang buruk untuk bertanya pada MPEG LA apakah Anda perlu membayar ekstra untuk menggunakan x264 / ffmpeg, serta menjual konten output h.264, jika Anda tetap berbicara dengan mereka. Saya kira mengkompilasi salinan x264 Anda sendiri hanya membuat satu contoh "produk". Di bawah 100k unit, tidak ada biaya royalti untuk h.264. Kalau tidak, Anda mungkin lebih aman mengunduh biner, jadi jika ada orang yang tahu, itu bukan Anda. Tapi itu konyol. Saya BUKAN seorang pengacara.

Saya ingin melihat komentar dari siapa pun yang dapat menjelaskan apakah Anda harus membayar ekstra ke MPEG LA jika Anda menggunakan x264 untuk membuat konten berbayar, vs. encoder komersial berbayar royalti.

EDIT3:

Saya pikir saya sudah memahami hal ini sekarang. Tidak pernah ada kebutuhan untuk lisensi paten untuk mengoperasikan decoder / encoder h.264, hanya untuk mendistribusikan . Itulah kebingungan yang menyebabkan posting ini.

Jadi jika Anda memiliki salinan x264 dan ffmpeg, Anda baik-baik saja. Anda dapat menggunakannya seperti halnya menggunakan perangkat lunak komersial apa pun . (Dengan pembatasan yang lebih sedikit, juga, karena beberapa perangkat lunak komersial hanya berlisensi untuk distribusi kepada pengguna non-komersial . Jangan panik tentang hal ini, mereka mengatakan EULA mereka terlalu luas untuk memastikan mereka tidak meninggalkan celah ...)

Dan jika Anda mengunduhnya sebagai sumber, atau binari dari server di suatu negara tanpa hukum paten perangkat lunak yang mengganggu, orang-orang yang Anda unduh juga baik-baik saja.


a) Terima kasih. b) Anda menulis: commercial software that can create h.264 needs a license for it. ... Most distributors of Free software like x264 don't pay...- Karena gratis - bukankah itu "komersial"?
ispiro

err, ya saya melihat bagaimana itu menyesatkan. Semua perangkat lunak secara hukum memerlukan lisensi, untuk digunakan di negara-negara di mana paten AS dan / atau UE berlaku. Hanya distributor perangkat lunak komersial yang membayar lisensi.
Peter Cordes

fixd, terima kasih telah menunjukkan masalah dalam jawaban saya.
Peter Cordes

Saya tidak menyadari bahwa biaya lisensi diperlukan untuk x264 / ffmpeg, terima kasih atas info itu.
stib

1
AAC adalah MPEG-2 Bagian 7 dan juga MPEG4 Bagian 3. Wikipedia mengatakan: The reference software for MPEG-4 Part 3 is specified in MPEG-4 Part 5 and the conformance bit-streams are specified in MPEG-4 Part 4. MPEG-4 Audio remains backward-compatible with MPEG-2 Part 7.Bingung?
stib
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.