Bisakah Agile / Scrum digunakan oleh 1 atau 2 pengembang?


Semua yang saya baca dan teliti sampai saat ini menggambarkan bagaimana Agile / Scrum bekerja dengan baik dengan tim yang terdiri dari sekitar 4 hingga 6 anggota, bahkan mungkin lebih.

Di toko saya saat ini, kami memiliki sekitar 8 pengembang, tetapi mengingat sifat volume proyek dan jumlah departemen yang kami dukung, kami tidak pernah memiliki lebih dari 1 atau 2 orang yang ditugaskan untuk proyek tertentu.

Masih bisakah saya menggunakan Agile / Scrum dengan tim yang terdiri dari 1 atau 2 pengembang? Saya sedang bekerja untuk menyampaikan pendapat kepada manajer saya untuk mulai bekerja dengan metodologi ini, tetapi saya harus bisa menjelaskan bagaimana mengukur kembali skala untuk kru pengembang kecil, atau meyakinkan mereka untuk memastikan kami mendapatkan lebih banyak anggota dengan diberikan proyek.


34
Saya gagal menerapkan pemrograman pasangan ke tim 1 pengembang

8
Bermain perencanaan poker sendiri tidak menyenangkan.
Tomas

4
@flybywire: Cobalah mengembangkan beberapa sindrom kepribadian dan pastikan orang yang baru secara mental adalah pengembang yang baik. Kemudian, Anda dapat memasangkan program.

Lihatlah eksperimen menarik ini dengan scrum 1 orang yang saya temukan ketika meneliti pertanyaan yang tepat ini untuk tim yang sama-sama terdiri dari 2 orang. 21apps.com/agile/doing-agile-in-a-team-of-one
AudioDan

Jawaban:


Anda yakin dapat menggunakan prinsip lincah tertentu dalam proyek Anda, Anda tidak harus menggunakan scrum, menggunakan apa pun yang terbaik untuk Anda . Anda pasti dapat memanfaatkan beberapa metode XP dan beberapa praktik scrum. Tapi mungkin bukan "berdasarkan buku", tim 1-2 orang terlalu kecil bahkan untuk biaya tambahan yang kecil itu, mulailah dengan apa yang dikatakan buku lalu turunkan apa pun yang Anda rasa tidak relevan setelah beberapa waktu. Hanya saja, jangan meninggalkan retrospektif, itu sepadan dengan waktu yang dihabiskan untuk membahas masalah yang Anda miliki, dan menemukan solusi untuk mereka.


3
benar. Kata kunci 'gesit'. Buku 'praktik pengembang lincah' ( assets1.pragprog.com/titles/pad/practices-of-an-agile-developer ) mungkin membantu untuk memilih alat yang berguna bagi Anda.

4
+1 untuk tidak menjatuhkan retrospektif. Terlalu banyak orang menghindari ini hanya untuk menghindari rasa sakit karena harus berubah.
Catchops

Ya, Anda dapat menggunakan prinsip-prinsip Scrum / Agile untuk 1 orang. Jika Anda ingin produktivitas pribadi, lihat teknik Pomodoro atau GTD .

Teknik lincah cocok untuk tim yang lebih kecil karena dengan tim yang lebih besar itu menjadi lebih sulit untuk mengelola komunikasi. Dengan 1 atau 2 orang mengembangkan proyek (dan pelanggan), Anda harus dapat bekerja dengan gesit dengan sangat mudah. Saya sarankan Anda membaca manifesto tangkas sebagai awal yang baik untuk tangkas. Untuk scrum, saya sarankan Anda melihat Scrum dari parit . Kanban tampaknya sedang dalam mode sekarang dan ada juga Kanban pribadi !


Suka kanban pribadi itu! Segera bawa papan saya sendiri di sini!
Dillie-O

Jika saya adalah Anda, saya akan mengelola dan memvisualisasikan tugas dan prioritas saya menggunakan Kanban, dan saya akan mengadopsi beberapa praktik XP: Pengembangan yang digerakkan oleh tes, retrospektif dan waktu-tinju mungkin bagus untuk memulai. Kemudian, selama retrospektif, Anda dapat mengidentifikasi lebih banyak praktik yang menurut Anda dibutuhkan.

Kanban sangat non-preskriptif. Yang benar - benar dibutuhkan adalah:

  1. Anda memvisualisasikan alur kerja Anda
  2. Anda membatasi pekerjaan Anda dalam proses (terutama berguna dalam kasus Anda)

Idenya adalah Anda menggunakan praktik lain yang menurut Anda bermanfaat, dan XP adalah sumber yang bagus untuk praktik ini.

Penafian: Saya belum pernah mencoba ini, tetapi akan ada di bagian atas daftar hal untuk dicoba jika saya berada di posisi yang sama.


Satu-satunya masalah yang saya lihat adalah membuat pemilik produk berpartisipasi penuh. Seseorang dengan wewenang untuk memprioritaskan hasil pengembangan perlu bergabung dan memiliki ketersediaan tinggi.

1
Saya melompat ke Personal Kanban sekitar 3/4 bulan yang lalu dan saya sangat menyukainya! Saya pikir itu adalah batu loncatan ke arah yang benar untuk orang lain di grup saya. Terima kasih!
Dillie-O

Benar-benar dan tanpa pertanyaan. Periksa buku Programmer Pragmatis untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana masing-masing pengembang dapat bekerja Agile. Sumber daya scrum untuk pekerjaan individu lebih sulit didapat, namun gagasan utama tentang pengembangan berulang dapat diterapkan pada kelompok kerja ukuran apa pun.

http://www.pragprog.com/the-pragmatic-programmer


Saya akan mengatakan bahwa Anda dapat menggunakan teknik dari berbagai metode gesit, tetapi Anda tidak harus menggunakan Scrum seperti yang dijelaskan dalam Panduan Scrum karena Anda tidak dapat mengisi peran. Scrum dirancang untuk tim yang terdiri dari 4-11 orang. Tetapi banyak dari metodologi tangkas, termasuk Scrum, dapat memberi Anda titik awal.


Saya baru-baru ini membaca buku ini tentang scrum: Agile Project Management with Scrum

Bagi saya itu adalah buku pertama saya tentang scrum, dan melakukannya untuk saya, itu benar-benar fokus pada prinsip-prinsip dasar apa yang penting. Saya pikir beberapa prinsip ini dapat berlaku untuk dan membantu tim 1-2 orang.


Ya, Anda dapat menggunakan metode gesit dengan hanya dua pengembang, tetapi Anda selalu membutuhkan manajer pelanggan / produk khusus. Dengan hanya satu pengembang, saya akan mengatakan tidak sebagian besar karena saya pribadi suka bekerja dalam tim, tetapi juga karena Anda tidak dapat benar-benar memasangkan program, dan dengan demikian kehilangan semua peluang berbagi kode. Empat hingga enam pengembang + satu manajer produk adalah ukuran sempurna untuk proyek tangkas. Lebih dari itu, dan sub-tim cenderung membentuk yang agak mengalahkan tujuannya.

Saya tidak tahu persis situasi Anda, tetapi bagi saya tampaknya Anda menjalankan banyak proyek dalam waktu bersamaan. Saran saya adalah Anda harus mencoba mengajukan gagasan untuk menurunkan jumlah proyek bersamaan, dan alih-alih memiliki, katakanlah, dua tim yang masing-masing mengerjakan satu proyek. Itu akan menjadi langkah pertama untuk memperbaiki situasi Anda dan membuatnya lebih mudah untuk menerapkan proses yang gesit.

Ada banyak yang bisa dikatakan tentang buruknya pengalihan tugas dan proyek-trashing, tapi sungguh, tidak ada yang baik keluar dari itu. Pernah.


Saya pikir 2 pengembang secara naluriah default untuk sistem seperti lincah, bahkan jika mereka tidak secara eksplisit melakukannya. Mereka secara alami akan berbicara satu sama lain dan beriterasi dengan PO mereka.


1
Atau lebih mungkin Anda berakhir dengan dua programmer koboi.
zkent

Melihatnya dengan cara lain:

Mengapa Anda tidak mempertimbangkan semua 8 pengembang anggota tim Scrum yang sama ? Dengan begitu Anda mendapatkan efek crosstalk antar proyek. Mungkin Anda bahkan tidak perlu berkomitmen orang untuk proyek tertentu ??

Ketika lebih banyak orang ditambahkan ke toko Anda, Anda mungkin dapat membagi tim menjadi dua yang lebih kecil.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.