Mengapa saya membutuhkan kabel crossover untuk menghubungkan perangkat dengan tipe yang sama?


Saya tahu bahwa kabel crossover harus digunakan untuk menghubungkan langsung perangkat dari tipe yang sama dan kabel patch digunakan untuk menghubungkan perangkat dari tipe yang berbeda.

Tetapi saya tidak pernah mengerti mengapa hal itu terjadi? Mengapa desain seperti itu dipilih? Apakah perangkat yang digunakan bersama dengan kabel patch selalu melakukan crossover?


Wow - apakah Anda berhasil mengirim melalui terowongan waktu dari tahun 1990-an? Saya benar-benar harus menggali untuk menemukan sesuatu yang tidak autosense di sekitar sini, dan saya jauh dari tepi pendarahan (sebagian besar barang saya semi-usang, tetapi bukan yang usang.)
Ecnerwal

Jawaban:


Ketika Anda membutuhkan kabel crossover sering dijelaskan, tetapi mengapa jarang dijelaskan.

Itu ada hubungannya dengan kawat tembaga (sering disebut sebagai Ethernet) itu sendiri. Dalam kabel tembaga, ada empat pasang dua kabel (delapan total kabel) . Pasangan diberi nomor 1-4.

Seluruh kabel tembaga adalah dupleks penuh, yang berarti data dapat dikirim dan diterima pada saat yang sama. Tetapi secara individual, setiap pasang kabel didedikasikan untuk hanya mengirim atau hanya menerima, dan beberapa pasangan tidak digunakan sama sekali. Spesifiknya berbeda dengan masing-masing standar spesifik, tetapi demi sisa dari penulisan ini, kita akan membahas 100BASE-TX.

100BASE-TX menggunakan dua dari empat pasangan (dua lainnya tidak digunakan). Sepasang kabel digunakan untuk transmisi, dan pasangan lainnya digunakan untuk menerima.

PC ke PC

Khususnya, PC yang menggunakan 100BASE-TX akan mentransmisikan pasangan kawat # 2 (TX) dan menerima pasangan kawat # 3 (RX). NIC dalam pengaturan ini yang digunakan PC ini disebut sebagai NIC Media Dependent Interface (MDI).

Tetapi jika kita memiliki dua komputer yang terhubung langsung satu sama lain. Dan mereka berdua mencoba mengirimkan pada pasangan kawat # 2, sinyalnya akan bertabrakan. Selain itu, tidak ada yang akan dikirim pada pasangan kawat # 3 dan oleh karena itu komputer tidak akan dapat menerima apa pun.

Jadi, kabel-kabel pada kabel saling bersilangan sehingga pada satu PC, sinyal yang dikirim pada Pair 2 dari PC pertama tiba pada PC kedua pada Pair 3:

PC ke PC

Kedua PC masih menggunakan MDI NIC, yang berarti mereka berdua mengirim apa yang mereka yakini sebagai Pair 2. Namun masing-masing kabel dilewati sehingga apa yang dikirim pada Pair 2 tiba di PC lain pada Pair 3.

PC untuk Beralih ke PC

Tapi bagaimana dengan Switch, lalu? Bagaimana mereka cocok dengan campuran.

Switch dirancang untuk "di antara" komunikasi dua PC. Oleh karena itu, sakelar dibuat dengan penyilangan bawaan kabel . Ini dilakukan dengan sakelar yang menggunakan standar MDI-X, yang merupakan kebalikan dari standar MDI. NIC MDI-X mengirim pada pair3, dan menerima pada pair2:

PC untuk Beralih ke PC

Perhatikan bahwa kita tidak perlu kabel untuk melewati kabel untuk kita. Apa yang PC kirim pada kawat TX-nya diterima oleh sakelar pada kawat RX-nya, ketika kemudian mentransmisikan pada kawat TX-nya dan kemudian diterima oleh kawat RX PC lainnya. Oleh karena itu, ketika sebuah Switch terhubung ke PC, ia hanya dapat menggunakan kabel straight through (yang tidak memperkenalkan perlintasan kabel tambahan).

PC untuk Beralih ke Beralih ke PC

Lalu apa yang terjadi jika kita memiliki dua sakelar dalam campuran? Mereka masing-masing "menyilangkan" kawat satu kali, oleh karena itu dua PC yang terhubung melalui sakelar akan membuat efek penyilangan sakelar dinegasikan.

Kecuali tentu saja, kami memperkenalkan pasangan lain yang melintasi di antara sakelar:

masukkan deskripsi gambar di sini

Dari gambar di atas, kita dapat melihat ...

  • Koneksi PC ke Switch tidak memerlukan kabel crossover
  • Koneksi Switch ke Switch lain memang membutuhkan kabel crosover
  • Koneksi Switch ke PC lain tidak memerlukan kabel cross over

Perhatikan bagaimana dalam diagram, dengan semua persimpangan, jalur dari satu kawat TX PC ke kawat RX PC lainnya dipertahankan. Kapan saja sesuatu dikirim pada pasangan TX, selalu diterima oleh pasangan RX, sepanjang komunikasi.


1
Jawaban yang bagus Tapi bisakah Anda menjelaskan mengapa kami tidak hanya membuat semua kabel crossover (dengan switch memiliki port yang sama dengan stasiun). Itu akan lebih sederhana. Apakah kabel crossover lebih mahal untuk diproduksi?
Pasang kembali Monica

1
Saya melihat bahwa pertanyaan saya telah diatasi di sini: superuser.com/a/1061360/590280
Reinstate Monica

@afuna Bagus temukan. Tautan itu menjawab pertanyaan itu lebih baik daripada yang bisa saya miliki.
Eddie

Fakta ini hanya diterapkan pada perangkat yang tidak memiliki mekanisme penginderaan otomatis , yang dapat mendeteksi arah lalu lintas yang ditransmisikan pada setiap pin dari 8 pin RJ.

Saat menghubungkan jenis perangkat jaringan yang sama (beralih ke switch, router ke router atau PC ke PC), kita perlu menggunakan kabel cross-over sehingga pasangan yang memancarkan dari satu perangkat pergi ke pasangan penerima dari perangkat lain.

Saat ini, sebagian besar perangkat cukup pintar untuk memahami arah lalu lintas dan menanganinya apa pun jenis kabelnya.


Menurut jawaban Anda, saya pikir pertama Anda harus memiliki pemahaman dasar tentang kabel Crossover.

Kabel Crossover, seperti namanya, adalah kabel dengan garis Tx dan Rx berpotongan. Sedangkan jenis lain dari kabel ethernet adalah kabel straight-through yang memiliki penugasan pin pada setiap ujung kabel.

Singkatnya, karena kami menggunakan dua PC (perangkat yang sama), kabel lurus akan menghubungkan TX ke TX dan RX ke RX dari dua komputer, sehingga perangkat tidak akan dapat berkomunikasi. Itu sebabnya Anda membutuhkan kabel crossover. Kabel crossover mengarahkan output dari satu port RJ-45 ke input port RJ-45 lainnya.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.