Efek konsumsi kafein berlebih pada jantung / tubuh


Setiap hari saya minum banyak kopi dan minuman berenergi (kaleng redbull 355ml). Saya pergi ke gym 3 kali seminggu (di malam hari). Apakah ada efek pada latihan saya? Saya berhenti minum kafein (setidaknya dari kopi dan minuman berenergi) selama 3 minggu dan tidak merasakan perubahan. Tidak selama siang hari atau sebelum, selama atau setelah latihan saya. Teman-teman saya sering memberi tahu saya bahwa hati saya akan meledak dari kafein yang begitu banyak (saya membaca tentang kafein OD dan merasakan gejala-gejala "gangguan yang disebabkan oleh kafein").

Pertanyaan saya adalah apa efek kafein terhadap jantung / tubuh ketika seseorang berolahraga?


4
Suami saya memiliki ketakutan besar tahun lalu dengan hatinya melakukan hal-hal lucu ketika terlalu banyak mengonsumsi kafein, ditambah dengan stres. Setelah banyak tes, ahli jantung menemukan tidak ada yang salah, tetapi menghindari kafein sebisa mungkin tentu menjauhkan gejalanya.
goodfairyofny

Saya setuju bahwa ada efek negatif akibat kafein. Namun, ada banyak penelitian mengenai kafein dan kinerja atletik. Saya akan mencoba meluangkan waktu dan membuat argumen untuk itu, sambil juga memperhatikan risikonya.
Andrew Ferk

Kafein juga bersifat diuretik, yang berarti menghambat tubuh Anda dari menyerap air. Jadi, jika Anda tidak minum cukup cairan untuk mengatasi hal ini dapat menyebabkan dehidrasi (yang akan membuat Anda merasa seperti sampah).
Evan Plaice

Jawaban:


Saya sarankan Anda membaca artikel wiki :

Dalam jumlah besar, dan terutama dalam jangka waktu yang lama, kafein dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai kafein. Caffeinism biasanya menggabungkan ketergantungan kafein dengan berbagai kondisi fisik dan mental yang tidak menyenangkan termasuk gugup, lekas marah, gelisah, gemetaran, otot berkedut (hyperreflexia), insomnia, sakit kepala, alkalosis pernapasan, dan jantung berdebar-debar. Selain itu, karena kafein meningkatkan produksi asam lambung, penggunaan yang tinggi dari waktu ke waktu dapat menyebabkan tukak lambung, esofagitis erosif, dan penyakit refluks gastroesofageal. Kafein juga dapat meningkatkan toksisitas obat-obatan tertentu lainnya, seperti parasetamol.

Ada empat gangguan kejiwaan yang disebabkan oleh kafein yang diakui oleh Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Keempat: keracunan kafein, gangguan kecemasan yang disebabkan kafein, gangguan tidur yang disebabkan oleh kafein, dan gangguan terkait kafein yang tidak disebutkan secara spesifik (NOS).

Lihat artikel untuk info lebih lanjut dan referensi.


Untuk masuk ke rincian ini, ada dua hal yang saya sarankan Anda baca / tonton:

Lihat artikel ini: Kafein, Stres dan Kesehatan Anda: Apakah Kafein Teman Anda atau Musuh Anda?

Cuplikan dari itu menunjuk ke satu hormon spesifik:

Kortisol - Dapat meningkatkan kadar kortisol dalam tubuh, "hormon stres", yang dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan lainnya mulai dari kenaikan berat badan dan kemurungan hingga penyakit jantung dan diabetes.

Tentu saja ini bukan satu-satunya hormon stres, tetapi kafein meningkatkan hormon stres dalam tubuh. Untuk memahami beberapa studi tentang efek stres pada tubuh Anda, tonton film dokumenter National Geographic ini jika Anda memiliki Netflix (atau belum menggunakan uji coba gratis 1 bulan):

Ini cukup informatif dan menarik, dan telah mengarahkan saya untuk mengevaluasi kembali konsumsi kafein saya sendiri serta 'tekanan' umum dalam hidup saya. Jaga baik-baik dan semoga berhasil!

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.