Pengalaman dengan berlari tanpa alas kaki


Saya telah mendengar banyak tentang ide berjalan 'bertelanjang kaki' yang tampaknya mendapatkan banyak popularitas dengan buku "Born to Run" . Gagasan utamanya adalah bahwa kaki manusia telah berevolusi menjadi sangat efektif dalam berlari dan dengan meletakkan banyak hal di antaranya dan tanah, kita lebih sering menyebabkan masalah daripada menyelesaikannya. Saya tidak berencana untuk benar-benar menjalankan tanpa alas kaki tetapi saya berpikir untuk mendapatkan beberapa Vibrams karena ide umum sepertinya masuk akal bagi saya dan mereka dirancang dengan barefoot berjalan dalam pikiran.

Saya telah melihat argumen perang api tentang statistik tentang ini jadi jangan repot-repot berbagi semua itu. Yang benar-benar saya cari adalah informasi dari orang-orang yang telah mencoba berlari dengan sepatu lari tradisional dan juga mencoba berlari dengan sesuatu seperti Vibrams. Saya ingin mendapatkan ide tentang apa perbedaannya bagi orang-orang nyata yang telah mencobanya dan yang tidak memiliki kepentingan pribadi di satu sisi yang lain.


2
Daripada mendengar pengalaman pribadi, mungkin akan lebih baik untuk mendapatkan seseorang dari toko sepatu lari untuk berbagi pengalaman langsung berdasarkan pengalaman banyak pelari. Sejauh yang saya tahu ada kekurangan umum penelitian tentang topik ini saat ini, karena mereka sering mengecualikan subjek dengan riwayat cedera. Ironisnya, mereka sering kali adalah orang-orang yang mengklaim hasil terbaik dengan sepatu minimal ...
Ivo Flipse

Bukan ide yang buruk tetapi saya tidak benar-benar tahu toko sepatu lari yang bagus. Akan lebih bagus jika seseorang yang bertanya bisa melakukannya. Saat ini saya hanya ingin mengumpulkan lebih banyak informasi tentang topik tersebut. Itu adalah ide yang tampaknya berada pada fase canggung di mana satu-satunya orang yang tahu sesuatu tentang hal itu dengan semangat untuk atau menentangnya. Mendapatkan info nyata sepertinya agak sulit
AmaDaden

2
Sayangnya Anda harus menunggu sampai setelah beta pribadi untuk mendapatkan ahli lain. Namun dalam bentuknya saat ini, pertanyaannya memang mengundang pengguna untuk hanya menambahkan pendapat mereka, bukan 'fakta'
Ivo Flipse

TL, dr running minimal is awesome. Ini lebih dari sekadar serangan kaki.
nilon

Jawaban:


Saya telah berlari selama sekitar dua puluh tahun dan selalu menemukan logika di balik bertelanjang kaki berjalan cukup menarik. Jika Anda ingin membaca lebih lanjut tentang hal itu setelah menonton video itu, Anda dapat melihat Barefoot Running Website Laboratorium Skeletonal Biology dari Harvard atau hanya menonton video menarik yang menunjukkan kekuatan reaksi darat untuk berbagai jenis serangan kaki.

Setelah menjadi seorang ayah, berlari saya menurun menjadi sekitar empat bulan berjalan setahun yang mengarah ke 10 Juli 10K besar di Atlanta, GA (The Peachtree Road Race), diikuti oleh delapan bulan libur.

Beberapa tahun yang lalu saya memutuskan untuk mencoba tanpa alas kaki selama musim normal. Saya menghancurkan telapak kaki saya beberapa kali dengan berlari dengan bentuk yang buruk dan mencoba melakukan terlalu banyak terlalu cepat, tetapi mereka secara mengejutkan sembuh dengan cepat :-) SATU TIDAK DAPAT PUT TERLALU BANYAK EMFASIS TERLAMBAT DENGAN PERJALANAN BAREFOOT!

Akhirnya saya membeli sepasang Vibram Fivefinger KSO dan ini membuat perbedaan besar. Saya akan mulai berlari dalam jarak pendek tanpa alas kaki untuk membantu saya dengan formulir saya, kemudian memakai Vibrams dan berlari sekitar satu mil. Berlari dengan Vibram membuat kaki saya sakit selama beberapa minggu pertama. Ini adalah nyeri otot yang paling terlihat ketika saya bangun dari tempat tidur setiap pagi dan otot-otot di kaki saya kaku. Rasa sakit akan hilang setelah sekitar lima atau sepuluh menit.

Akhirnya saya berhenti sakit kaki dan secara bertahap bekerja sampai satu mil tanpa alas kaki diikuti oleh tiga lagi di VFFs saya - semua pada beton dan aspal. Saya masih menjalankan cara ini dan sangat menikmatinya. Tahun lalu saya berlari tiga mil terakhir dari Peachtree Road Race tanpa alas kaki dan itu lucu. Saya mendapat beberapa komentar :-)

Sekarang saya menganggap diri saya sebagai "Pelari Alami", berlari karena saya akan berlari tanpa alas kaki tetapi menggunakan sepatu minimalis untuk melindungi sol kaki saya dari gesekan beton dan aspal. Setelah berlari di VFF selama 5 tahun, saya yakin bahwa saya tidak akan pernah kembali ke sepatu lari tradisional, meskipun saya juga tidak berpikir berjalan tanpa alas kaki itu praktis jika Anda menggunakan beton dan aspal. Seseorang dapat melakukannya, tetapi saya membutuhkan lebih dari satu tahun upaya untuk mengembangkan ketangguhan yang diperlukan di telapak kaki saya untuk dimasukkan ke dalam 15 atau 20 mil seminggu dengan cara ini. Permukaan ini benar-benar kasar!

Dari perspektif saya saat ini, anggapan bahwa Anda akan mengambil struktur penyerap goncangan yang kompleks seperti kaki Anda dan membungkusnya dengan sepatu yang mengisi lengkungan dan menyajikan permukaan datar ke tanah, kemudian menambahkan bahan penyerap goncangan ke sepatu. dan berharap itu menjadi "lebih baik" untuk kaki Anda tampaknya agak lucu.

Tentu saja itu hanya pendapat saya, saya bisa saja salah :-)

Satu catatan tambahan: jika Anda akan bereksperimen dengan berlari tanpa alas kaki, baca saran yang ditemukan di sini di barefootrunning.com . Ini adalah saran terbaik yang saya temukan online. Sementara itu membahas serangan kaki itu tidak terlalu menekankan hal itu. Jika Anda benar-benar mencoba untuk "mendarat" di kaki depan Anda, Anda akan melepuh kaki Anda. Fokus terutama pada saran lain seperti mendarat dengan kaki di bawah pinggul dan tekuk lutut lebih banyak dan angkat seluruh kaki daripada mendorong dengan jari-jari kaki. Saya merasa terbantu untuk berpikir bahwa saya meletakkan kaki depan saya di tanah kemudian menggeser berat badan saya ke sana. Tentu saja ini terjadi sangat cepat dan efeknya terasa lebih seperti mendarat di seluruh kaki Anda, tetapi kaki depan Anda menyentuh tanah terlebih dahulu kemudian kaki dan pergelangan kaki Anda menyerap banyak dampak dibandingkan dengan serangan tumit.

UPDATE: 03/20/2012 Saya baru saja menemukan video ini yang memberikan gambaran yang bagus tentang mengapa saya memutuskan untuk beralih ke berjalan minimalis dan bertelanjang kaki.

UPDATE: 09/04/2013 Saya menambahkan tautan ke Website Barefoot Running Lab Skeletonal Biology Harvard dan mengubah kalimat untuk mencerminkan fakta bahwa, 5 tahun kemudian, saya pasti tidak akan pernah kembali ke sepatu lari tradisional.

UPDATE: 04/22/2014 Saya menambahkan paragraf terakhir dengan tautan ke cara menjalankan secara alami.


6
+1 Jika hanya karena tidak terlalu banyak penekanan untuk berjalan lambat! Selain itu pendekatan 'aman' Anda harus menjadi pedoman umum untuk semua orang. Berhentilah jika mulai sakit, lakukan yang lain dan teruskan!
Ivo Flipse

@ Jim, bisakah kita berlari tanpa alas kaki di trek tartan? Atau berbahaya untuk melakukannya?
Pacerier

@ Peracerier, saya belum berlari di trek tartan tapi saya pikir itu akan baik-baik saja. Sebagian besar berjalan tanpa alas kaki saya di aspal atau semen sehingga permukaan trek tartan harus jauh lebih memaafkan. Anda hanya harus memulai dengan lambat dan berlatih bentuk yang tepat untuk berlari tanpa alas kaki. Langkah ini menghasilkan dampak yang jauh lebih buruk ketika Anda mendarat dan cukup lembut di kaki Anda.
Jim Clark

@ JimClark, bukankah kakimu menjadi sangat kotor dan tidak mungkin dibersihkan setelahnya?
Pacerier

@Pacerier, tidak seburuk yang Anda kira. Semua berlari saya di aspal atau beton. Saya akan berlari 1 sampai 3 mil tanpa alas kaki, lalu memakai sepatu saya. Bagian dalam sepatuku menumpuk beberapa noda, tetapi tidak ada yang mempengaruhi daya pakai mereka. Saya akan mencuci kaki dengan sabun seperti biasa di kamar mandi dan mereka pada dasarnya bersih.
Jim Clark

Saya memiliki masalah lama dengan lutut saya dari bersepeda gunung dan saya juga sangat buruk dalam berlari. Akibatnya, berlari tidak pernah berhasil bagi saya. Lutut saya akan sakit membuat seluruh pengalaman menjadi masam. Ini juga berlaku untuk treadmill.

Ketika saya melakukan berbagai seni bela diri saya akan berlari tanpa alas kaki di gym selama latihan dan saya terkejut melihat bahwa lutut saya tidak mengganggu saya sama sekali. Jadi saya membeli sepasang Vibram dan mulai berlari keluar rumah bersama mereka.

Tayangan:

  • Saya berlari jauh lebih baik dan lebih cepat daripada biasanya; perasaannya luar biasa.
  • Selama saya menjaga permukaan yang cukup lunak (yaitu menghindari berlari di jalan), lutut saya senang, punggung saya senang, semuanya baik-baik saja.
  • Ketika Anda pertama kali mulai berlari tanpa alas kaki, kaki Anda mungkin sakit karena Anda tidak terbiasa, tetapi hilang dalam beberapa minggu.

Ingatlah bahwa pengalaman ini berasal dari pelari yang belum berpengalaman, izinkan saya untuk mengatakan bahwa berlari tanpa alas kaki adalah salah satu hal terbaik yang saya lakukan untuk diri saya sendiri :)


3
Anda mungkin ingin mengklarifikasi di mana Anda sakit beberapa kali pertama saat berlari tanpa alas kaki. Misalnya, bagi kebanyakan orang betis Anda akan lebih sakit saat berlari tanpa alas kaki, terutama jika Anda melakukan pukulan kaki depan (seperti yang seharusnya).
Pridkett

1
Bagi saya, hanya kaki saya yang sakit; terutama area pertengahan kaki. Jangan ragu untuk membangun di atas jawaban saya jika Anda memiliki info lebih lanjut tentang itu :)
Alex Florescu

Ketika Anda melakukan seni bela diri penekanannya adalah pada stabilitas, jadi Anda dilatih untuk tidak menggunakan tumit Anda tetapi bagian depan kaki Anda. Hal ini dapat menyebabkan Anda membawanya saat berlari dan karenanya tidak menggunakan tumit Anda (setidaknya tidak sebanyak) saat berlari yang pada gilirannya merusak lutut Anda. Saya mengalami ini sekarang (telah melakukan analisis kaki yang menunjukkan kepada Anda bagaimana Anda berlari) dan perlu belajar bagaimana menjalankan lagi :)
Stormenet

2
Saya tidak tahu banyak tentang berlari sebaliknya, tetapi ketika Anda berlari "alami" atau bertelanjang kaki Anda tidak boleh mendarat di tumit Anda. Anda ingin menggunakan mekanisme "pegas" alami untuk menyerap guncangan dan juga membantu Anda bergerak maju. Saat Anda menggunakan alas kaki, mungkin itu berbeda.
Alex Florescu

Analisis kaki @Stormenet adalah cara terbaik untuk memulai!
nilon

Saya akan menulis tentang pelatihan tanpa alas kaki dan karier kuliah saya. Saya beberapa tahun keluar dari perguruan tinggi sekarang dan berencana untuk kembali ke kondisi semula, tetapi pelatihan kuliah saya membuat studi kasus yang bagus dan ringkas.

Catatan: Dikotomi bertelanjang kaki / bersepatu bercampur dengan permukaan keras / lunak dalam riwayat pelatihan saya. Saya pernah berlari hanya dua mil tanpa alas kaki di jalan. Tidak lama setelah itu saya mengetahui bahwa saya mengalami fraktur stres metatarsal. Saya tidak tahu pasti bahwa salah satu lari menyebabkannya, tetapi itu cukup membuat saya takut sehingga saya menolak untuk lari tanpa alas kaki pada sesuatu yang lebih keras daripada tanah. Saya akan berlari tanpa alas kaki setiap kali saya berlari pada sesuatu yang lembut, kemudian memakai sepatu ketika saya berlari pada sesuatu yang keras. Karena itu, saya tidak bisa mengatakan bahwa bertelanjang kaki adalah faktor kunci dalam apa yang akan saya gambarkan, dibandingkan dengan permukaan yang lunak pada umumnya.

Pertama, cerita punggung pendek, lalu bertelanjang kaki vs. sepatu.

Saya berlari di DIII, jadi saya pelari yang kompetitif, tetapi tidak di level tinggi. Saya kebanyakan berlatih sekitar 60 - 70 mil per minggu ketika segalanya berjalan baik. Saya meningkat secara konsisten; 5000 m saya adalah

  • Frosh: DNR (4:32 1500m)
  • Soph: ~ 16.20 atau lebih
  • Junior: 15:46
  • Senior: 15:28
  • Tahun ke-5: 15:21

Saya membaik, tetapi saya juga cedera secara konsisten. Saya harus cuti antara dua minggu dan tiga bulan lagi dan lagi. Saya akan menyeberang kereta di kolam renang atau di sepeda, kemudian kembali ke pelatihan dan kompetisi ketika saya kebanyakan sembuh. Saya menghabiskan setidaknya sepertiga dari waktu saya terluka.

Mencari kemungkinan penyembuhan, saya mulai berlari tanpa alas kaki di musim panas setelah tahun pertama saya, termotivasi dengan membaca papan pesan online (ini jauh sebelum Born to Run ) dan berbicara dengan mentor lari saya. Saya mulai dengan joging bertelanjang kaki pendek di atas rumput di taman terdekat. Hal utama yang saya perhatikan pada awalnya adalah betis saya sakit secara konsisten setelah berjalan tanpa alas kaki. Namun, setiap minggu saya bisa berlari sedikit lebih jauh, dan dalam tiga bulan saya bisa melakukan penuh, lari sepuluh mil tanpa alas kaki tanpa rasa sakit.

Sejak saat itu, saya berganti-ganti antara bertelanjang kaki dan berjalan dengan cepat. Saya lebih suka berjalan tanpa alas kaki karena saya menyukai rasa kontak dengan tanah dan ringannya kaki saya. Saya juga mulai percaya bahwa itu lebih baik bagi saya dalam hal cedera, jadi saya mencoba lari tanpa alas kaki ketika saya bisa. Karena sekolah saya sangat kecil dan jauh lebih fokus secara akademis daripada fokus atletik, tim kami cukup terorganisir dengan baik, dan para pelatih memberi saya banyak kebebasan untuk melatih seperti yang saya inginkan.

Namun, rekan satu tim dan teman-teman saya hanya sesekali ingin berlari putaran di sekitar lapangan dengan saya, dan saya tidak ingin berlari tanpa alas kaki dengan cara lain. Jadi, untuk berlari dengan teman-teman dan berlatih dengan tim saya, saya akhirnya akan memutuskan bahwa berlari dengan sepatu baik-baik saja, kemudian mengikatnya dan pergi berlari di jalan. Maka saya akan terluka.

Sejumlah cedera saya termasuk tendonitis achilles, cedera pangkal paha, sindrom ITB, fraktur stres metatarsal, fraktur stres tibialis, nyeri kaki yang tidak dapat dijelaskan, dan mungkin beberapa hal kecil yang saya lupa. Sebenarnya itu adalah pola yang cukup konsisten - setiap cedera besar yang saya alami terjadi setelah periode di mana saya mulai melakukan lebih banyak berlari di jalanan dengan sepatu. Saya datang untuk mengasosiasikan semua permukaan yang keras dengan bahaya yang akan terjadi.

Namun, ketika saya mengatakan itu adalah pola yang konsisten, akan lebih akurat untuk mengucapkannya seperti ini:

Saya sangat percaya bahwa berlari di permukaan yang lembut jauh lebih baik bagi saya. Kepercayaan ini sebagian besar dibangun di atas anekdot pribadi, pengamatan pribadi, dan bias yang cukup besar berdasarkan sikap yang berlaku di antara teman-teman saya yang sedang berjalan dan membaca artikel dan papan pesan online. Karena kepercayaan ini, saya memiliki bias yang kuat ketika memeriksa log pelatihan saya sendiri. Ya, saya bisa melihat pola ketika saya melihat log pelatihan saya. Dan ya, meskipun mengakui bias saya sendiri, saya masih percaya saya benar - berlari di jalan dan permukaan keras lainnya jauh lebih buruk bagi saya daripada berlari di jalan setapak atau ladang rumput. Tetapi karena saya mencampur kedua bentuk berlari hari demi hari, dan karena cedera terbentuk dalam jangka waktu yang lama, saya tidak dapat secara jelas melepaskan pengaruh terpisah kedua bentuk terhadap saya. Saya tidak tahubahwa berlari tanpa alas kaki pada permukaan yang lembut itu lebih baik, tetapi meskipun demikian saya akan bersumpah. Sementara saya mengakui ketidakrasionalan posisi ini, itu hanyalah perasaan saya.

Saya tidak berusaha berlari perlahan saat bertelanjang kaki. Saya berlari banyak kaki telanjang melangkah melintasi ladang, kadang-kadang berlari kencang. Sebenarnya itu adalah praktik umum di antara pelari lintas alam sekolah dan perguruan tinggi untuk menjalankan lari normal sehari-hari mereka dalam sepatu, kemudian menyelesaikannya dengan striders bertelanjang kaki di sebuah lapangan; Saya telah melihat orang-orang melakukannya di seluruh negeri.

Ketika saya adalah yang paling cocok, di tahun kelima saya, saya akan berlari hampir setiap hari tanpa alas kaki, pergi dengan kecepatan yang nyaman, lalu merangkum langkah dengan sesuatu yang cepat dalam beberapa mil terakhir dari lintasan selama saya merasa baik. Saya akan berlari sekitar 90 menit dengan cara ini. Untuk lebih spesifik, "kecepatan yang nyaman" saat itu berarti sekitar 7: 00 / mi di sisi lambat dan 6: 20 / mi di sisi cepat. "Membungkus langkah" pada bit terakhir berarti saya mungkin menjalankan dua mil terakhir di 11:00 atau 10:30 untuk jangka panjang. Jadi saya tidak ragu untuk berlari cukup cepat sambil bertelanjang kaki.

Kemudian satu atau dua hari seminggu saya akan menjalankan latihan yang lebih keras dengan sepatu di trek atau di jalur 1,5 mil di dekatnya. Itu, dengan sedikit latihan olahraga, adalah keseluruhan pelatihan saya. Tidak ada bukit, tidak ada plyos, dll. Saya tidak menyangkal hal-hal itu adalah alat pelatihan yang berguna, tetapi dengan hanya berlari aerobik bertelanjang kaki dan beberapa pekerjaan cepat, saya menjadi sangat bugar dibandingkan dengan sisa karir kuliah saya, di mana saya bekerja pelatihan yang lebih beragam. (Terlepas dari kebugaran ini, saya hanya berlari beberapa detik lebih cepat tahun itu daripada yang saya lakukan ketika masih di tim, yang merupakan bagian dari mengapa saya ingin kembali ke bentuk seperti itu dan mendapatkan waktu yang baik lagi.)

Saya pikir perbedaannya adalah bahwa saya tetap sehat selama sekitar delapan bulan berturut-turut pada tahun kelima itu, yang jarang saya alami. Latihan yang konsisten mengalahkan latihan yang intens, dan saya menjadi percaya bahwa menjalankan sebagian besar mil saya dengan bertelanjang kaki di atas rumput melindungi saya dari ketukan yang seharusnya dilakukan tubuh saya di jalan.

Sekarang, beberapa tahun kemudian, saya berusaha untuk kembali ke bentuk semula. Saya berlari di permukaan yang lembut, kadang-kadang dengan sepatu ringan dan kadang-kadang tanpa alas kaki tergantung pada tempat. Jadi, inilah kisah bertelanjang kaki saya.

Saya punya dua anekdot lagi.

Pertama: Dua tahun yang lalu saya tinggal di Berkeley, jadi saya pergi untuk melihat trek besar bertemu sekolah menjadi tuan rumah. Setelah itu, saya pergi ke lapangan baseball di belakang lintasan untuk melakukan joging tanpa alas kaki. Seorang pria keluar dan mulai menyiapkan rintangan untuk latihan. Ketika saya dekat, saya menyadari itu adalah Olympian Bolota Asmerom. Saya membantunya mengatur rintangan untuk memiliki kesempatan untuk berbicara dengannya selama beberapa menit. Dia mengomentari saya berlari tanpa alas kaki dan berkata, "Hei, apakah Anda sudah memeriksa sepatu baru itu? Vibrams? Sepatu itu sangat manis." Jadi ada satu dukungan untuk Anda.

Kedua: Ketika saya masih mahasiswa, ada dua mahasiswa pascasarjana yang sesekali lari bersama kami. Mereka adalah saudara dan atlet yang baik. Salah satu dari mereka adalah pelari persiapan yang sangat sukses dan terus berkompetisi di DI sebagai mahasiswa. Yang lain dikonversi menjadi lari dari bisbol perguruan tinggi setelah lulus. Mereka tegar berlari tanpa alas kaki, dan akan dengan gembira berlari tanpa alas kaki di mana saja. Satu tahun pada hari Thanksgiving, mereka menjalankan rute sejauh 30 mil ke pantai tanpa alas kaki melewati jalan-jalan dan trotoar Los Angeles. Mereka berdua juga besar, mungkin masing-masing 180 pound. Mereka mengatakan kepada saya bahwa jika Anda hanya melihat ke mana Anda pergi, Anda mungkin tidak akan menginjak banyak gelas. Saya kira beberapa orang bisa melakukan apa saja tanpa alas kaki. Mereka tidak pernah mengubah saya menjadi bertelanjang kaki berjalan di jalan, meskipun mereka sering menawarkan untuk membawa saya.

Mereka memulai pelatihan maraton sekitar awal tahun senior saya. Orang-orang ini sama-sama pelawak yang cukup besar, sedikit di sisi gila, meskipun mungkin tidak ekstrim seperti pasangan muda di Born to Run . (Salah satu dari mereka membahas bab bertelanjang kaki dalam buku itu selama setengah jam selama berlari tanpa alas kaki di tengah lapangan trek). Saya tidak berpikir mereka terlalu serius berlatih maraton; mereka berdua mahasiswa pascasarjana dan karena itu memiliki sedikit waktu luang. Tak satu pun dari mereka berada di tim lagi. Mereka hanya beberapa pria santai yang senang menjadi sedikit eksentrik dan menikmati hidup. Tentu, ketika saya melihat mereka berlari, mereka masih menjalankan latihan nyata dan semuanya, tetapi saya pikir mereka mungkin tidak menggunakan waktu dan energi yang sama seperti sebelumnya.

Suatu hari, setelah tidak bertemu mereka selama beberapa minggu, seseorang menghubungkan saya dengan berita online. Itu dari koran lokal di mana maraton mereka. Foto itu menampilkan gambar kakak laki-laki, enam kaki dua dengan afro emas raksasa, yang memalu jalan utama di kota ini. Keduanya bertelanjang kaki, mereka sudah 1-2 di maraton.


1
apakah Anda tertarik untuk menulis posting blog tentang ini untuk blog Fitness.SE?
Ivo Flipse

Hai Ivo. Saya akan mengirim email kepada Anda sekarang.
Mark Eichenlaub

Pencarian pola yang bagus. Perbarui di posting blog?
nilon

Saya baru-baru ini membeli sepasang sepatu minimalis Merrell True Glove. Tidak bisa mengatakan cukup tentang betapa saya menyukai mereka.

Catatan, sebagai seorang pelari, saya selalu melakukan pemogokan kaki depan kebanyakan, karena saya adalah seorang pelari cepat di sekolah menengah dan melakukan semua pelatihan saya di lintasan lintasan saya. Ini berlanjut melalui waktu saya di Angkatan Darat, dan meskipun saya memiliki jeda berjalan hampir 5 tahun, ketika saya mulai berlari lagi pada bulan Januari saya masih menemukan lebih mudah dan lebih alami untuk menjalankan kaki depan terlebih dahulu.

Kembali ke Sarung Tangan Sejati. Meskipun Asics saya tidak / tidak berat, Merrells pasti merasa lebih ringan di kaki saya. Saya hanya berlari di treadmill dengan mereka sejauh ini, karena cuacanya buruk, tetapi Sarung Tangan Sejati membuat pendaratan jauh lebih jelas. Setiap langkah saya tahu persis bagian mana dari kaki saya yang bersentuhan dengan sabuk. Mekanik sebenarnya dari langkahku tidak banyak berubah, perbedaan utamanya adalah bahwa sekarang tumitku hanya sedikit menyentuh ke bawah.

Saya telah mendengar banyak tentang pentingnya melonggarkan lari minimalis, dan setelah 3 menit (10 menit) berjalan di True Gloves saya, betis saya pasti merasakan perbedaan antara berlari kaki depan terlebih dahulu dan membiarkan sol bantalan Asics saya diangkat. beberapa berat, dan berjalan kaki depan terlebih dahulu tanpa sol empuk memotong ke sistem penyerapan shock.


Tanggapan saya adalah pengalaman pribadi.

Saya tidak pernah menjadi pelari. Saya adalah seorang perenang dengan lutut yang buruk dan setiap kali saya mencoba memulai program lari, saya akan membeli sepatu terbaik yang saya bisa di toko lari setempat dan memulai program berjalan-lari. Mau tidak mau lutut akan mencegah saya berkembang.

Satu tahun yang lalu musim panas ini saya membeli sepasang VFF pertama saya (sprint). Saya menghabiskan sepanjang tahun berjalan di dalamnya setiap hari - meninggalkan sepatu tradisional dalam bentuk apa pun kecuali jika perlu (lebih dari beberapa inci salju, acara yang membutuhkan pakaian yang sesuai).

Awal 3 bulan yang lalu, saya memulai program run-walk dengan VFF di jalur kerikil lembut di sekitar taman lokal saya. Setelah penyesuaian pergelangan kaki awal (sekitar 3 minggu) tidak ada ketidaknyamanan dan saya telah mampu menjalankan dua 5K sejak itu, dengan dua lagi di tekan musim gugur ini. Sekarang saya bisa berlari di atas aspal dan beton juga. Saya juga memperhatikan bahwa saya lebih nyaman berlari dengan pukulan kaki depan daripada kaki tengah.

Tidak sakit lutut, dan saya merasa lebih kuat setiap kali berlari. Saya tidak akan pernah kembali ke sepatu lari tradisional. Untuk musim dingin saya berencana untuk membeli model 'Flow' untuk meningkatkan kehangatan dan mengenakan kaus kaki.


Saya pikir satu hal yang perlu diingat adalah peran kaki sebagai organ sensorik sangat besar. Umpan balik yang kami dapatkan dari permukaan pendukung berjalan sangat penting untuk gaya berjalan kami dan kaki kami sebagai garis pertahanan dan stabilitas tubuh yang pertama. Ini adalah salah satu manfaat terbesar dari berlari tanpa alas kaki yang sebenarnya. Meskipun sepatu minimal membebaskan banyak dari gerakan dan dengan ROM tidak terbatas kita lebih mampu mengembangkan gaya berjalan yang lebih ideal dan merehabilitasi sistem muskuloskeletal, sepatu minimal sampai batas tertentu bertindak sebagai isolator indera untuk sistem sensorimotor. Terlepas dari sepatu minimal yang Anda beli, Anda harus memikirkan untuk menonjolkan manfaatnya dengan menggunakan insole berbasis biofeedback (lihat contoh ilmu tanpa alas kaki). Perangkat jenis ini berinteraksi dengan telapak kaki itu sendiri melalui cara progresif dan dengan demikian mampu meniru umpan balik indera yang biasanya Anda terima dari tanah itu sendiri. Di atas segalanya - bersabarlah dan tenanglah. Anda sekarang melatih beberapa otot yang telah dikuatkan, ditopang dan kemudian berhenti berkembang selama beberapa dekade. Lambat dan mantap memenangkan perlombaan.


Mau menambahkan beberapa referensi untuk bagian sensorik? Saya agak penasaran untuk mencari tahu lebih banyak tentang hal itu
Ivo Flipse

3
@ Ivo, saya pikir saya bisa. Pada dasarnya kaki Anda tidak ingin terluka. Untuk menghindari hal itu secara alami akan mengubah cara menyentuh lantai untuk melindunginya sendiri. Ini akan memberi Anda pendaratan yang lebih baik tanpa memikirkan Anda sama sekali. Namun, untuk melakukan ini perlu merasakan tanah. Sepatu lari standar mencegah hal ini dengan semua bantalannya. Buku 'Born to Run' membahas hal ini dan teori barefoot lainnya. Jika Anda tertarik, saya sangat merekomendasikan untuk membacanya. FIY teorinya hanya muncul sekitar setengah jalan.
AmaDaden

Saya berusia 29 tahun, berjuang melawan kelebihan berat badan selama beberapa tahun. Nutrisi Paleo dan angkat besi membuatnya sangat terkendali bagi saya, tetapi berlari bahkan ketika seorang anak sangat buruk bagi saya. Tergelincir dalam hitungan detik, tulang keringnya sangat sakit hingga aku jatuh setelah beberapa ratus kaki. Selama bertahun-tahun, tidak peduli sepatu apa pun dengan ukuran atau ukuran apa pun yang saya coba, saya akan mendapatkan shin splints yang mengerikan.

Tahun lalu saya mengambil getaran KSO bukan untuk berlari tetapi untuk bersantai, sedikit yang saya tahu bahwa beberapa waktu kemudian saya akhirnya menjalankan pantat saya di dalamnya. Maju cepat beberapa waktu kemudian, saya sekarang dapat berlari beberapa mil dalam satu waktu dengan sedikit usaha dan bahkan tidak merasakan sedikit pun rasa sakit apakah saya bertelanjang kaki atau dalam getaran. Ini bekerja untuk saya.


Ada pelari elit di daerah saya sekitar 10 tahun yang lalu yang bertelanjang kaki dan dia luar biasa. Namun, dia tumbuh dengan cara seperti itu dan terbiasa dengannya. Memang, jika tidak terasa aneh Anda bisa melakukannya.

Dalam 20 tahun saya sebagai pelari, saya tidak pernah melakukannya karena (sangat nyata) takut akan kaca, kuku dan nasties lainnya. Melakukan jogging ringan di trek terasa sangat menyegarkan dan saya akan merekomendasikannya. Saya hanya tidak berpikir jalan-jalan di pinggiran kota / kota dan trotoar saya terlalu sering membiarkannya.


Jika Anda mengunjungi pantai berjalan tanpa alas kaki melalui pasir basah. Ini luar biasa
nilon

Saya sudah mencoba minimalis ("bertelanjang kaki") berjalan sekitar 1 tahun sekarang, menggunakan Vibram FiveFingers.

Alasan saya mencobanya adalah karena saya muak dengan cedera, dan terus-menerus membeli sepatu yang lebih mahal dengan bantalan yang lebih banyak. Dan ketika seorang fisioterapis ingin saya membeli sol di samping penyerapan shock tebal di sepatu lari saya, saya sudah cukup. Saya tidak menganggap diri saya barang yang rusak pada tingkat yang mengharuskan saya menghabiskan banyak uang untuk perlindungan.

Jadi saya pergi ke arah lain.

Saya benar-benar terinspirasi oleh forum ini, ketika saya secara tidak sengaja menemukan jawaban atas pertanyaan tentang cedera lari, menyarankan berlari tanpa alas kaki / minimalis sebagai obat.

Saya menemukan penawaran khusus untuk Vibram FiveFingers Bikila, dan tentu saja saya overdid pada periode pertama, dan mendapat betis yang sangat sakit. Perhatikan bahwa saya overdid karena itu sangat menyenangkan!

Saya sekarang sudah menjalankan selama sekitar satu tahun di VFF, saya punya 3 pasang VFF untuk berlari, satu pasang untuk bersantai.

Aku tidak akan kembali ke sepatu empuk, selamanya. Alasannya adalah:

  • Tidak ada cedera di VFF (belum). Masalah lutut saya telah hilang, dan saya belum pernah mengalami keseleo pergelangan kaki, yang saya dapatkan secara teratur dengan sepatu empuk - ketika Anda memikirkannya, mengenakan sepatu hak tinggi dan sepatu dataran tinggi meningkatkan risiko keseleo pergelangan kaki. Jadi berlari di sepatu dataran tinggi agak konyol bagi saya :-)

  • Kecepatan. Berlari dengan VFFs segera memotong 30-60 detik dari waktu yang saya gunakan untuk berlari 1 Km. Sebagian besar catatan pribadi saya sekarang diatur dengan VFF.

  • Menyenangkan. Saya merasa umumnya lebih menyenangkan untuk menjalankan minimalis.

Jika Anda menemukan seluruh pola pikir di balik berlari minimalis menarik ("kaki Anda dibuat untuk berlari, maka jatuhkan kemasan dan bantalan"), Anda harus benar-benar mencobanya - kemungkinan Anda akan menyukainya. Tapi ingat untuk mengambilnya perlahan, dan dengarkan tubuh Anda.


Berikut ini adalah ikhtisar yang baik dari Tim Ferriss di blog-nya. http://www.fourhourworkweek.com/blog/2009/05/07/vibram-five-fingers-shoes/

Manfaat utama adalah gaya lari yang lebih alami dan tidak terlalu cidera yang dipromosikan oleh sepatu seperti itu dan peningkatan latihan untuk Anda saat berjalan.


1
Hai @Ross, bisakah Anda meringkas posting blog dan menguraikan poin utama lagi? Itu akan membuat ini jawaban yang bagus untuk pertanyaan itu.
Matt Chan

Hari ini saya membaca artikel blog ini di blog NY Times, tentang perbandingan antara lari tanpa alas kaki dan lari tradisional ( empuk ). Terutama membandingkan pendaratan kaki depan dan pendaratan tumit, yang tidak persis perbedaan yang sama tetapi terkait erat.

Artikel ini juga mengutip Jurnal fisiologi terapan tetapi dengan fokus pada ekonomi masing-masing gaya berjalan dalam hal konsumsi oksigen dan karbohidrat dibandingkan pembakaran lemak. Kesimpulan mereka adalah bahwa pendaratan tumit menjamin jumlah oksigen dan karbohidrat yang dikonsumsi lebih rendah per langkah kaki, menunjukkan otonomi yang lebih tinggi dan tingkat pembakaran lemak yang lebih tinggi.

Tidak ada sumber yang melaporkan tentang efek gaya lari pada biomekanik, tapi saya akan membaca beberapa literatur untuk menemukan sesuatu.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.