Bisakah jam kerja lebih tinggi mengurangi produktivitas?


Apakah ada studi tentang dampak pada output per-jam (produktivitas) dari peningkatan jumlah jam kerja setiap minggu oleh karyawan? Jika setiap karyawan bekerja 3 jam / minggu lebih lama (dari 41 menjadi 44 jam), apakah produktivitas meningkat atau menurun?

Edit Tentang siapa dan berapa banyak; jika setiap pekerja bekerja 3 jam lebih banyak. Jadi ada lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk membangun mesin dengan jumlah uang yang sama. Tapi hipotesis saya adalah, bahwa semakin banyak waktu demotivasi overcompensates plus ini.


Beberapa tahun yang lalu saya menemukan studi Uni Eropa tentang hal ini, serta materi ILO - dapat menjadi sumber yang bagus untuk memeriksa!
JoaoBotelho

Jawaban:


Studi terdekat yang dapat saya temukan adalah bahwa oleh John Pencavel berjudul ' The Productivity of Working Hours .'

Abstrak:

Pengamatan terhadap pekerja amunisi, kebanyakan dari mereka perempuan, diorganisasikan untuk memeriksa hubungan antara hasil mereka dan jam kerja mereka. Hubungannya adalah nonlinier: di bawah ambang batas jam, output sebanding dengan jam; di atas ambang batas, output naik pada tingkat yang menurun dengan meningkatnya jam. Implikasi dari hasil ini untuk estimasi fungsi pasokan tenaga kerja diambil. Temuan ini juga terkait dengan penelitian saat ini tentang efek dari jam kerja yang panjang pada kecelakaan dan cedera.


Daftar referensi panjang. Berikut beberapa kutipan dari ini 2017 Artikel:

Studi memperkirakan fungsi produksi berdasarkan data tingkat industri menemukan bukti campuran untuk pengembalian ke jam kerja. Sedangkan beberapa penelitian menemukan peningkatan pengembalian ke jam (Feldstein, 1967; Craine, 1973; Leslie, 1984), yang bisa menjadi hasil dari tidak memperhitungkan tingkat pemanfaatan kapasitas (misalnya Tatom, 1980), atau karena bias agregasi (misalnya DeBeaumont dan Singell, 1999), penelitian lain menyimpulkan bahwa output kira-kira sebanding dengan jam kerja per pekerja (Hart dan McGregor, 1988; Anxo dan Bigsten, 1989; Ilmakunnas, 1994). Namun, sebagian besar studi menemukan bukti penurunan pengembalian menjadi berjam-jam (misalnya Leslie dan Wise, 1980; Tatom, 1980; DeBeaumont dan Singell, 1999; Shepard dan Clifton, 2000).

Beberapa penelitian menggunakan panel perusahaan untuk memperkirakan hubungan antara waktu kerja dan produktivitas perusahaan atau perusahaan (Crepon et al., 2004; Schank, 2005; Kramarz et al., 2008; Gianella dan Lagarde, 2011). Mereka cenderung menemukan bahwa output kira-kira sebanding dengan jumlah jam kerja.

Studi menggunakan data tentang pekerja individu di suatu perusahaan, atau tentang pekerja di perusahaan yang sebanding tanggal kembali ke awal abad ke-20 [...] (Goldmark, 1912; Vernon, 1921; Kossoris, 1947). Baru-baru ini, [...] Crocker dan Horst (1981) menemukan bahwa output sebanding dengan jam kerja, Brachet et al. (2012), Pencavel (2015), dan Dolton et al. (2016) menemukan bukti penurunan pengembalian ke jam. Hasil yang kontras ditemukan oleh Lu dan Lu (2016).

Artikel yang sama adalah makalah terbaru yang tersedia tentang topik tersebut, yang juga menemukan efek negatif dari jam kerja terhadap produktivitas, kali ini untuk pekerja pusat panggilan.

Ada juga kutipan ini dari New Economics Yayasan laporan :

Di Gothenburg, kota terbesar kedua Swedia, pekerja di rumah pensiun Svartedalens dan pabrik mobil Toyota telah bekerja selama 30 jam seminggu. Perawat di rumah perawatan yang bekerja enam jam sehari lebih bahagia daripada kelompok yang sebanding pada jam standar, dan memiliki lebih banyak energi di tempat kerja dan di waktu luang mereka. Mereka mengambil cuti sakit sebanyak setengahnya dan mampu menghabiskan lebih banyak waktu untuk melakukan kegiatan dengan penduduk. Di pabrik Toyota, di mana 30 jam seminggu diperkenalkan satu dekade yang lalu, staf sekarang memproduksi dalam 30 jam 114% dari apa yang mereka hasilkan dalam 40 jam. Hasil ini mendorong pengusaha lain, di Swedia dan di tempat lain, untuk mengurangi jam kerja.

Sayangnya, mereka tidak memberikan referensi.


Pertanyaan ini, sebagaimana adanya, tidak secara khusus menggambarkan hipotesis yang didefinisikan dengan baik.

Apakah saya membayar orang lebih tinggi untuk lebih banyak jam? Perubahan produktivitas mungkin positif atau negatif jika upah naik, tergantung pada alokasi waktu pekerja. Di mana perubahan jam kerja terjadi? Jika saya beralih dari 1 menit kerja ke 1 jam kerja, produktivitas mungkin akan meningkat karena waktu yang diperlukan untuk memasuki pikiran untuk bekerja.

Hal-hal seperti ini yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan Anda terkait dengan alokasi waktu kerja, waktu luang, dan pekerjaan rumah tangga seperti yang diajukan oleh Gary Becker pada tahun 1965 . Telah ditinjau kembali oleh Gronau, 1977 dan seterusnya. Jika saya meningkatkan jam kerja, saya harus mengurangi aktivitas dalam produksi dan rekreasi rumah tangga, jadi untuk mengatakan apakah produktivitas meningkat jika jam kerja meningkat, Anda harus menjawab apa yang menyebabkan nilai marginal kerja meningkat sehingga orang mau mengambil lebih banyak pekerjaan dan lebih sedikit waktu luang.

Jika sesuatu seperti kemajuan teknologi membuatnya lebih mudah bagi saya untuk bekerja, saya mungkin menjadi lebih produktif, tetapi rela mengambil lebih sedikit jam untuk melakukan pekerjaan saya jika saya mendapat gaji / komisi. Ini berarti kebalikannya, bahwa lebih banyak jam akan membuat saya kurang produktif per se, akan benar. Jika saya pada tingkat per jam, teknologi yang membuatnya lebih mudah untuk bekerja mengubah biaya upaya marjinal saya, yang mengubah biaya peluang pekerjaan rekreasi atau rumah tangga. Jadi mungkin saya akan mengambil lebih banyak pekerjaan dalam hal ini dan menjadi lebih produktif.

Pertanyaannya bukan apakah jam kerja yang lebih tinggi menurunkan produktivitas. Pertanyaannya adalah mengapa pekerja mengganti jam kerja, dan apakah perubahan sukarela itu tumpang tindih dengan perubahan produktivitas. "Efek" dari jam ekstra pada produktivitas, adalah ambigu.


Saya pikir pertanyaannya cukup jelas, dan meminta referensi, bukan untuk penjelasan teori yang mendasarinya. Itu adalah pertanyaan yang berbeda sama sekali.
luchonacho

Maksud saya adalah Anda tidak dapat menjawab pertanyaan (dengan hati-hati) tanpa mendiskusikan efek-efek yang membingungkan. Pengguna menyatakan hipotesis sebagai "ada lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk membangun mesin dengan jumlah uang yang sama". Apa artinya ini? Uang yang sama per jam? Gaji yang sama dan tidak ada bayaran tambahan? Tetapi yang lebih penting, bagaimana Anda dapat menguraikan upaya pekerja tanpa mengetahui apa yang menyebabkan peningkatan dalam jam?
Kitsune Cavalry

Bagaimanapun, jawaban lain memberikan referensi untuk pendekatan mereka terhadap pertanyaan yang terkait dengan pertanyaan yang dirumuskan oleh pengguna. Saya tidak akan mengulangi mereka. Saya memberikan pertanyaan saya sendiri dan menawarkan referensi saya sendiri, mengklaim bahwa efek dari jam tambahan adalah ambigu, seperti pertanyaannya.
Kitsune Cavalry

Makalah-makalah yang dikutip memang menjelaskan beberapa konteksnya, khususnya dalam hal endogenitas, yang Anda maksudkan dalam paragraf kedua hingga terakhir. Namun OP memberikan dalam suntingan, seperti yang Anda katakan, petunjuk ambigu tentang apa hipotesis itu. Itu mungkin lebih cocok untuk pertanyaan kedua, yang layak mendapat jawaban penuh.
luchonacho

1
Akan sangat baik dan baik jika ada pertanyaan yang terpisah dan lebih halus. Saya tidak berpikir hipotesis OP sangat jelas bagi saya secara pribadi, maka jawaban saya lebih luas.
Kitsune Cavalry

Mungkin menarik bagi Anda untuk membandingkan berbagai negara. Buruh Prancis dan Jerman misalnya telah bekerja kurang dan lebih sedikit jam per tahun dalam beberapa dekade terakhir sedangkan di Inggris dan AS tetap relatif stabil. Hanya di Inggris yang produktivitasnya tidak meningkat secara substansial dari tahun 2000-2015. Selama bertahun-tahun produktivitas tenaga kerja AS di bawah Prancis dan Jerman. Ini telah berubah sejak tahun 2000 (saya menganggap krisis global memainkan peran utama tetapi saya bukan ahli). Lih Thomas Piketty, 9 Januari 2017, "Produktivitas di Perancis dan Jerman"


Selamat datang di Econ.SE! Namun analisis agregat seperti itu sangat tidak mungkin untuk mencerminkan kausalitas.
luchonacho
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.