Produktivitas vs pendapatan riil di AS - apa yang terjadi pada 1974?


Agak terkait dengan pemilu AS terbaru, saya telah meneliti seluruh situasi "kelas pekerja kulit putih", dan satu anomali aneh telah muncul.

Ketika seseorang melihat grafik produktivitas (untuk AS) vs upah riil, ada "gangguan dalam kekuatan" yang ditandai sekitar tahun 1974.

masukkan deskripsi gambar di sini

( Catatan 11/18/18: Grafik yang hampir identik muncul di Scientific American , Nov 2018, hlm. 61, dalam sebuah artikel berjudul "Ekonomi yang Dipalsukan".)

Apakah ada kesepakatan di antara para ekonom tentang apa yang menyebabkan pertumbuhan upah ke dataran tinggi seperti ini?

Memperbarui:

Saya mempelajari artikel yang disarankan luchonacho , oleh Bivens & Mishel (2015) , dan menemukan itu menarik, tetapi itu tidak langsung menjawab pertanyaan saya. Artikel ini pada dasarnya adalah pembenaran untuk angka-angka yang disajikan dalam grafik di atas dan presentasi serupa, khususnya yang menentang skeptis bahwa angka-angka produktivitas adalah nyata - bahwa produktivitas tidak diimbangi dengan upah. Saya tidak dapat mengevaluasi argumen-argumen ini sampai tingkat yang signifikan, tetapi setidaknya pada dasarnya pembenaran mereka tampaknya masuk akal.

Namun, artikel yang menunjuk saya untuk sebuah artikel sebelumnya oleh Bivens, et al (2014) yang melakukan upaya untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang menyebabkan perubahan lintasan produktivitas. Saya masih mengevaluasi artikel ini, tetapi dapat dicatat bahwa:

  1. Ini selama pemerintahan Nixon
  2. Ini terjadi selama periode "stagflasi" yang cukup serius.
  3. Nixon memerintahkan pembekuan upah / harganya pada Agustus 1971
  4. Embargo minyak Arab dimulai pada tahun 1973
  5. AS keluar dari standar emas pada tahun 1971
  6. Neraca perdagangan AS menjadi negatif pada tahun 1972 dan tetap sebagian besar negatif sejak saat itu
  7. Keanggotaan serikat pekerja, yang telah menurun sejak tahun 50-an, mulai merosot di tahun 70-an
  8. OSHA didirikan pada tahun 1971
  9. Dan, tentu saja, rasio kompensasi CEO-ke-pekerja naik perlahan tapi pasti melalui tahun 70-an (setelah relatif datar untuk seluruh periode pascaperang), kemudian meningkat dengan cepat pada akhir tahun 80-an.

Manakah dari faktor-faktor ini (atau beberapa faktor lain yang terlalu "minor" untuk disebutkan di sini) yang relevan dengan pertanyaan saya sulit ditebak pada titik ini. Masalah ini dikacaukan oleh fakta bahwa, meskipun "lutut" pada kurva tampaknya adalah tahun 1973, itu adalah periode kekacauan ekonomi yang signifikan (mungkin yang terburuk sejak Perang Dunia II dan sebelum kesulitan era Bush), jadi bukan tidak terduga bahwa garis akan "bergoyang" sedikit, dan dengan demikian sulit untuk menempatkan tanggal pada perubahan aktual dari sifat ekonomi yang menyebabkan fenomena ini.

Saya akan terus menyelidiki, dan saya akan menghargai masukan (konstruktif;)) apa pun.

Pembaruan lebih lanjut :

Menyelesaikan review pertama dari artikel Bivens (2014), dan tidak ada yang benar-benar solid untuk ditawarkan. Beberapa faktor yang berkontribusi disebutkan, tetapi sebagian besar tidak masuk sampai tahun 80-an, atau lebih lambat, dan penyimpangan umum dari artikel ini adalah untuk mengusulkan "perbaikan" untuk kondisi saat ini daripada menjelaskan pemicu yang menyebabkan fenomena di tempat pertama. Salah satu faktor yang mungkin telah diterapkan lebih awal adalah keanggotaan serikat sektor swasta, karena melakukan penyelaman di awal 70-an. (Ini dibuat, sebagian, oleh kenaikan keanggotaan sektor publik.) Dan beberapa argumen dapat dibuat bahwa kebijakan pajak memiliki beberapa bagian dalam hal-hal, meskipun bukti untuk ini lemah.

Namun, ketika meninjau artikel tersebut, saya membahas beberapa masalah, menjelajahi statistik yang tidak secara langsung dibahas. Saya (sedikit mengejutkan saya) menemukan beberapa korelasi yang tampak antara "upah riil" jatuh dan pertumbuhan jumlah uang beredar, neraca pembayaran negatif, dan kenaikan utang nasional, yang semuanya berubah arah di awal tahun 70-an, menghasilkan penyimpangan permanen dari pola sejarah.

Tampaknya aneh bagi saya bahwa korelasi yang jelas ini tidak (sejauh yang saya tahu) dibahas secara luas, karena orang akan berpikir bahwa "elang anggaran" akan membujuk pada hubungan nyata antara faktor-faktor ini dan tingkat upah. (Tentu saja, mereka mungkin tidak memperhatikan, karena faktor yang sama nampaknya membuat CEO cukup kaya.)

Satu hal yang belum saya temukan, tetapi saya duga, adalah bahwa beberapa perubahan dalam aturan tata kelola perusahaan mungkin merupakan faktor.

Masih mencari.

Kesimpulan sementara:

Pada tahun 1971 Presiden Nixon seharusnya mengatakan "Saya sekarang seorang Keynesian di bidang ekonomi", setelah Milton Friedman sebelumnya menyatakan "Kita semua adalah orang Keynesian sekarang". Masalah utama yang dimainkan di sini adalah gagasan sengaja menjalankan defisit anggaran federal untuk "memacu" perekonomian.

Tidak ada satu peristiwa yang menunjukkan, tetapi selama sekitar 10 tahun, dari tahun 1970 hingga 1980 tarif pajak diturunkan secara signifikan untuk beberapa segmen populasi - pada dasarnya 1% perusahaan dan korporasi, dan sejumlah besar obligasi Treasury dikeluarkan untuk menghasilkan defisit yang dihasilkan. (Sebelum pengumuman Nixon, Republikan, khususnya, adalah elang defisit, tetapi perubahan dalam sudut pandang memberi mereka "izin" untuk menurunkan pajak tanpa memotong pengeluaran, dan dengan cara yang sama memungkinkan Demokrat untuk meningkatkan pengeluaran tanpa menaikkan pajak.)

Hasilnya adalah bahwa anggaran federal telah (dengan pengecualian tahun 1998-2001) mengalami defisit (semakin meningkat).

masukkan deskripsi gambar di sini

Dan, sedekat apa yang bisa dipahami oleh dewan Ouija saya, ini memiliki efek menarik banyak investasi asing yang, anehnya, mengganggu neraca perdagangan ke arah yang salah (neraca perdagangan telah negatif sejak sekitar 1975).

masukkan deskripsi gambar di sini

Ketidakseimbangan ini umumnya disalahkan pada "kebijakan perdagangan bebas", tetapi ekonomi dasar membantahnya - terutama dengan "perdagangan bebas" nilai dolar harus menyesuaikan diri ke titik di mana ekspor dan impor menyeimbangkan.

Yang perlu diperhatikan adalah fakta bahwa sekitar 31% dari utang federal dipegang oleh entitas lepas pantai, dan (menggunakan angka yang sedikit basi, dan dengan asumsi bahwa rasio ini relatif stabil dari waktu ke waktu) yang berjumlah sekitar $ 370 miliar dari defisit tahunan, dibandingkan dengan untuk ketidakseimbangan perdagangan sekitar $ 500 miliar . Jadi orang dapat berpendapat bahwa pengeluaran defisit merupakan bagian terbesar dari ketidakseimbangan perdagangan.

Dan poin penting adalah bahwa golongan pajak penghasilan atas (yang memiliki tarif pajak berkurang dari 70% menjadi 35% antara 1981 dan 1988) menyumbang (agak kira-kira dihitung) sekitar $ 500 miliar dalam pendapatan pajak, dan mungkin akan menghasilkan lebih banyak (katakanlah $ 300B lagi) jika dikenakan pajak pada tingkat pra-1981. (Dan, sejauh peningkatan pendapatan ini tidak terwujud, kemungkinan ekspansi luar biasa dari rasio gaji CEO / pekerja akan dibalik, karena perusahaan menilai lebih bermanfaat untuk menempatkan uang di tempat lain selain dari pajak yang lebih banyak.)

Jadi kesimpulan saya adalah bahwa kebijakan pajak "Keynesian" (disertai dengan kecenderungan yang semakin kuat untuk mengurangi pajak orang kaya) adalah apa yang paling bertanggung jawab atas peningkatan upah riil, dan mengembalikan tarif pajak sebelum kurun waktu 1981 cenderung akan meringankan banyak masalah.

Bagaimana denganmu?

(Saya akan perhatikan bahwa saya juga menduga ada perubahan dalam tata kelola perusahaan yang cocok di sini, tapi saya belum banyak meneliti.)

Perbarui 5 Juni 2017

Istri saya, tahu saya tertarik pada topik ini, menuliskan referensi yang dia dengar di radio untuk sebuah buku berjudul The CEO Pay Machine , oleh Steven Clifford. Meskipun saya belum berusaha memverifikasi pernyataannya, buku ini diterbitkan oleh Penguin / Blue Rider, jadi saya menganggapnya cukup jujur ​​dan akurat. (Ini juga memiliki beberapa catatan akhir yang cukup bagus dan indeks yang layak. Namun, gaya penulisan Clifford agak lamban dan tidak terorganisir dengan baik.)

Lagi pula, Clifford mengklaim bahwa, sekitar 1980, dewan perusahaan pada dasarnya menjual barang baru oleh Michael Jensen dan Milton Rock. Orang-orang ini mengedepankan filosofi manajemen perusahaan yang menekankan memberikan CEO "insentif" dari berbagai jenis, vs gaji yang sederhana dan opsi saham yang mudah. Mereka juga mempromosikan gagasan untuk membandingkan CEO dengan rekan-rekan mereka, dalam hal pembayaran, dan menargetkan beberapa persentase N dari gaji kelompok sebaya mereka.

Proposal ini tampaknya cukup polos, dan banyak dewan perusahaan mengambilnya (juga firma akuntansi dan berbagai kelompok konsultan, karena mereka melihat bahwa mereka dapat mengambil untung dari membantu dalam implementasi mereka).

Secara teori "bayar untuk kinerja" tampak bagus, tetapi dengan cepat keluar dari kendali. Jelas, ketika menghitung pembayaran dasar CEO untuk perusahaan Anda, Anda tidak menargetkan persentil "rekan" ke-50 tetapi pilih 60, 75, bahkan 90, karena jelas Anda berharap CEO Anda luar biasa.

(Pertimbangkan, sebentar, apa artinya jika Anda memiliki banyak perusahaan dalam "kelompok sebaya" dan, setiap kali pembayaran CEO muncul untuk pemungutan suara di salah satu perusahaan, mereka memberikan persentil ke-70 dari grup. Ini spiral, dan bukan yang ke bawah.)

Dan berbagai skema bonus saham sangat mendorong CEO untuk bermain game untuk memanipulasi harga saham. Ditambah lagi, ternyata, dewan benar-benar payah dalam menahan bonus ketika mereka tidak benar-benar diterima.

Kemudian, pada tahun 1993, Clinton dan Kongres Demokrat mendorong melalui tagihan kenaikan pajak yang memiliki satu celah kecil - opsi saham untuk CEO akan dibebaskan dari pajak perusahaan. Ini menghasilkan ledakan penghargaan opsi saham, dan gaji CEO secara keseluruhan melonjak dari 100x pekerja rata-rata menjadi 300x hampir dalam semalam.

Hal ini tampaknya sepenuhnya menjelaskan dampak yang terlihat, dalam hal peningkatan gaji CEO dan sebagian dari pekerjaan / upah "kelas pekerja" yang hilang. Sayangnya, jalan keluar dari rawa ini tidak jelas. Clifford menawarkan beberapa saran, tetapi mendapatkan sesuatu melalui Kongres (milik CEO) akan sulit, untuk sedikitnya.

Pembaruan 30 Mei 2018

The New Yorker menerbitkan, dalam edisi 14 Mei 2018, ulasan dari buku Can Democracy Survive Global Capitalism (Norton) oleh Robert Kuttner. (Ulasan ditulis oleh Caleb Crain.)

Seperti halnya untuk banyak artikel di majalah itu, ulasan itu berbatasan dengan tidak bisa ditembus, tetapi memang membahas faktor-faktor yang melingkupi masalah saya cukup lama. Berdasarkan ulasan tersebut, buku ini mengagungkan sistem ekonomi, baik AS dan internasional, yang ada setelah perjanjian Bretton Woods (1944), dan sebelum 1973. Menurut Kuttner, 1973 ditandai "akhir dari kontrak sosial pascaperang." Mengutip Crain, "Politisi mulai melepaskan pengekangan pada investor dan pemodal, dan ekonomi kembali menjadi kejang dan tergagap. Antara tahun 1973 dan 1992, pertumbuhan pendapatan per kapita di negara maju turun menjadi setengah dari yang terjadi antara tahun 1950 dan 1973 . " Ketimpangan pendapatan meningkat, median pendapatan riil "kelas pekerja" Amerika jatuh. Dan, secara signifikan, "iman dalam demokrasi melorot."

Kuttner / Crain membahas sejumlah hal yang terjadi mulai sekitar tahun 1973 (termasuk kejatuhan embargo minyak Arab), tetapi, dari sudut pandang filosofis mereka menggantungkan perputaran ekonomi tentang kembalinya filsafat laissez-faire ke ranah politik . Misalnya, pada bulan Januari 1974, AS menghapus hambatan pengiriman modal ke luar negeri, dan pada tahun 1978 Mahkamah Agung membatalkan sebagian besar undang-undang negara terhadap riba. Serangkaian efek pada dasarnya memusnahkan Keynesianisme seperti sebelumnya, dan ekonomi AS (dan dunia) kehilangan keseimbangan.

(Saya akan perhatikan bahwa sudut pandang ini sekitar 180 derajat berbeda dari pandangan Nixon / Friedman "Kita semua Keynesian". Saya mengumpulkan Kuttner menganggap postur Nixon / Friedman sebagai salah.)


1
Menghabiskan banyak waktu melihat kebangkitan otomatisasi, yang juga meningkat pada 1980-an pada tingkat yang mengganggu industri. Pada tingkat yang meningkat kita melihat redistribusi kekayaan dari pemilik buruh ke pemilik modal - memperkaya yang sudah kaya. Para pekerja yang mampu mempertahankan pekerjaan mereka melihat upah mereka naik tetapi rata-rata perusahaan melepaskan puluhan karyawan. Sebuah laporan Brookings Institute tentang inovasi teknologi dari 2015, menyatakan bahwa dalam satu generasi pada tren saat ini, ada kemungkinan bahwa pada suatu waktu seperempat pria paruh baya akan kehilangan pekerjaan.
Ian Brigmann

@IanBrigmann - Kecuali bahwa "kebangkitan otomatisasi" telah bekerja selama 200 tahun. Tidak ada yang benar-benar unik tentang 40 tahun terakhir. Saya setuju bahwa ada redistribusi kekayaan ke "satu persen", tetapi itu tidak dijelaskan oleh otomatisasi.
Hot Licks

Otomatisasi bersama internet.
Ian Brigmann

@IanBrigmann - Internet sebenarnya membawa sangat sedikit ke meja. Ini menyediakan komunikasi yang lebih cepat, dan membuka beberapa pasar baru (video on-line, dll), tetapi tidak benar-benar mengubah paradigma apa pun. "Toko online" sebenarnya hanyalah sentuhan baru pada katalog Sears. Demikian juga banyak aktivitas online lainnya yang hanya menggantikan US Mail. Proyeksi bahwa tingkat pengangguran dari upah yang lebih rendah dan pekerja yang lebih tua akan meningkat (mengingat kebijakan saat ini) mungkin benar, tetapi otomatisasi lebih merupakan alasan daripada penjelasan.
Hot Licks

Otomasi adalah alasan daripada penjelasan? Anda pasti benar-benar bercanda.
Ian Brigmann

Jawaban:


Berikut adalah satu penjelasan, meskipun berfokus pada ekonomi yang lebih luas, dan membandingkan upah median . Tetap saja metode ini berlaku:

masukkan deskripsi gambar di sini

Ini diambil dari Bivens dan Mishel (2015) . Intinya, mereka menguraikan produktivitas tenaga kerja menjadi komponen-komponennya yang berbeda (lihat lampiran teknis, halaman 25). Komponen-komponen ini adalah tiga:

  • Bagian tenaga kerja: berapa banyak dari total produk (mereka menggunakan Produk Domestik Neto, NDP) dibayarkan kepada pekerja

  • Ketentuan perdagangan: perbedaan antara deflator NDP dan CPI. Ingat upah riil dikempiskan dengan CPI, sedangkan indeks harga PDB mencakup hal-hal lain seperti harga investasi, ketentuan perdagangan, dll.

  • Ketimpangan upah: ukuran kasar perbedaan antara upah rata-rata dan median. Jika upah dibagi rata, keduanya setara.

Jika Anda tertarik dengan upah rata-rata , maka komponen ketiga tidak berlaku. Dua lainnya melakukannya. Dengan demikian, banyak masalah adalah karena masalah harga. Seperti yang penulis perhatikan:

Artinya, pekerja telah menderita kondisi perdagangan yang memburuk, di mana harga barang yang mereka beli (yaitu, barang dan jasa konsumen) telah naik lebih cepat dari harga barang yang mereka hasilkan (barang konsumsi tetapi juga barang modal). Dengan demikian, jika pekerja mengkonsumsi barang-barang investasi seperti peralatan mesin dan bahan makanan, pertumbuhan upah riil mereka akan lebih baik dan lebih sejalan dengan pertumbuhan produktivitas. Kami kadang-kadang menyebut wedge persyaratan perdagangan ini sebagai perbedaan antara tren harga "konsumen" dan "produsen". (hal.6)


Saya perhatikan bahwa banyak bagan, seperti bagan Anda di atas, mulai sekitar tahun 1975, sehingga menghilangkan anomali. Apakah ada alasan khusus mengapa ini bisa terjadi?
Hot Licks

Gambar A dalam dokumen yang saya rujuk memiliki gambar jangka panjang. Mereka tidak menghilangkan periode sebelumnya, tetapi hanya berfokus pada periode yang relevan , demi argumen. Dengan kata lain, mereka fokus pada periode tertentu karena itu adalah periode di mana anomali ada .
luchonacho

Ok terima kasih! Artikel itu tampaknya sudah mati untuk pertanyaan saya. Tapi perlu beberapa studi untuk mengerti.
Hot Licks

Rumah itu mengambil persentase tepat dari atas. Pada tahun 1979, 1% teratas dari bagian populasi dari pendapatan AS, termasuk capital gain, melayang sekitar 9-10%, dengan 0,1% teratas memiliki sekitar 2,5-4,0%. Pada 2013, persentase tersebut masing-masing adalah 20% dan 9,5%. Pada tahun 1979, 50% terbawah di AS memperoleh 20% dari semua pendapatan. Pada 2013, bagian itu turun menjadi 13%. Semua segmen kelompok pendapatan dari populasi AS (menurut kuintil) mengalami kenaikan pendapatan sebelum pajak dan setelah pajak riil dari 1979-2013. "Gelombang pasang mengangkat semua perahu," meskipun tidak merata. Pemilik modal dan ekuitas telah mengambil keuntungan berlebihan karena mereka bisa . Buruh telah ditinggalkan dalam debu: karena karyawan menjadi puas .

Kebijakan yang mewujudkannya: Perpajakan kurang progresif; kekuatan serikat pekerja telah menurun atau setidaknya belum tumbuh. Lihat buku Martin Ford 2015 Rise of the Robots. Ini baru saja dimulai, dan tren ini konsisten selama tiga puluh tahun terakhir. Perlahan tapi pasti, pekerjaan yang digunakan untuk mencari nafkah bagi keluarga telah menghilang demi mesin, sistem dan outsourcing. Itu sendiri bukanlah hal yang buruk. TETAPI manusia tidak mampu beradaptasi dengan cukup cepat, dan tenaga kerja perlahan menjadi lebih murah dibandingkan dengan mesin dan sistem jagoan.


1
Tolong usahakan jawabannya tetap lebih analitis dan kurang opionated
Guy Louzon

Bagian dari anomali upah riil yang stagnan dapat dijelaskan oleh peningkatan pasokan tenaga kerja yang terjadi di pasar tenaga kerja AS pada tahun 1975 karena meningkatnya tingkat partisipasi. Tingkat partisipasi AS melonjak dari sekitar 60% pada tahun 1970 menjadi 64% pada tahun 1980. Ketika pasokan tenaga kerja meningkat, harga tenaga kerja menurun karena persaingan yang diciptakan oleh pasokan tambahan. Karena Produktivitas Marginal Tenaga Kerja berkurang dengan kuantitas, pasokan tenaga kerja tambahan akan menyebabkan produktivitas marginal tenaga kerja (MPL) turun dan dengan demikian nilai upah nominal (dengan asumsi upah adalah fungsi dari harga dan MPL, Upah = Harga * MPL) juga jatuh.

Dalam hal upah riil yang stagnan, yaitu jumlah barang dan jasa yang dapat dikonsumsi rumah tangga, grafik tersebut kembali bertentangan dengan apa yang kita harapkan dari peningkatan produktivitas. Artinya, produktivitas yang lebih tinggi harus menghasilkan pengurangan harga barang dan jasa. Untuk menjelaskan hal ini, penurunan relatif dalam upah nominal (seperti dibahas di atas) harus sama dengan atau lebih besar dari pengurangan harga barang dan jasa yang disebabkan oleh peningkatan produktivitas. Solusi ini tampak ambigu terbaik karena tidak mungkin bahwa upah nominal akan turun secara signifikan dari peningkatan 4% dalam pasokan tenaga kerja.

Analisis penawaran tenaga kerja di AS, selama dan setelah tahun 1970-an dapat digunakan untuk menjelaskan beberapa stagnasi dalam nilai upah riil tetapi tidak dapat digunakan secara meyakinkan untuk menjelaskan semua kurangnya pertumbuhan upah riil.

http://gonzoecon.com/2012/01/december-unemployment-rate/


Tetapi produktivitas yang lebih tinggi hanya menghasilkan harga yang lebih rendah (dan meningkatkan upah) jika perusahaan (dan pemilik / CEO mereka) tidak menyedot keuntungan mereka di suatu tempat di sepanjang garis.
Hot Licks

1
Poin wajar, kita hanya dapat mengasumsikan bahwa produktivitas yang lebih tinggi akan memiliki efek menguntungkan ini jika pasar yang kompetitif memaksa perusahaan untuk memberikan manfaat produktivitas. Dengan AS yang semakin terekspos pada persaingan internasional, perusahaan-perusahaan seharusnya memiliki lebih banyak insentif untuk menghargai produktivitas, meskipun secara historis ini telah menjadi masalah.
Michael Elliott

Tentu saja manfaat dari pemotongan pajak perusahaan / 1% baru-baru ini tidak menjangkau pekerja (dan konsumen) sampai tingkat yang besar.
Hot Licks

Mungkin tidak secara langsung, bahkan jika kita mengasumsikan skenario terburuk di mana 1% hanya keuntungan bank dibuat melalui pemotongan pajak maka mereka akan menjadi beberapa efek samping yang menguntungkan. Ketika bank menerima lebih banyak simpanan, suplai uang mereka akan meningkat. Ini akan memungkinkan mereka untuk meminjamkan uang dengan tingkat bunga yang lebih rendah. Biaya uang yang lebih rendah harus meningkatkan investasi dan konsumsi dan karenanya merangsang pertumbuhan di sektor swasta (dan karenanya mengurangi pengangguran).
Michael Elliott

1
Diucapkan seperti 1% er sejati.
Hot Licks

Biaya manfaat telah meningkat . Salah satu hipotesis adalah bahwa kenaikan kompensasi secara keseluruhan lebih menguntungkan kenaikan daripada kenaikan upah. Yaitu jika majikan saya membayar $ 5000 setahun lebih untuk perawatan kesehatan saya, mungkin tidak mau memberi saya $ 5.000 uang tunai sebagai tambahan.

Hipotesis lain adalah inflasi menurunkan kualitas . Jika rumah saya 50% lebih besar dari rumah orang tua saya dan harganya 50% lebih tinggi, apakah itu inflasi 50%? Atau nol? Atau sesuatu yang lain?

Juga pertimbangkan beberapa hal yang ada di mana-mana sekarang.

  • Televisi di setiap kamar. Saya tumbuh dengan hanya satu di rumah.
  • Setiap orang memiliki komputer mereka sendiri. Keluarga saya tidak memiliki satu komputer sampai saya berusia sekitar sepuluh tahun. Masing-masing orang tua saya punya sendiri sekarang.
  • Ponsel. Saya adalah anggota pertama keluarga saya yang mendapatkannya setelah dewasa. Banyak keluarga sekarang memiliki satu untuk setiap orang, termasuk anak-anak.
  • Pemutar DVD (atau Blu-Ray). Keluarga saya mendapatkan pemutar VHS pertamanya setelah komputer.
  • Microwave Alat lain yang muncul di rumah saya ketika saya lebih tua.
  • Perekam Video digital. Belum ada di mana-mana, tetapi jauh lebih umum.
  • Internet. Keluarga saya dial up bertahun-tahun setelah komputer. Sekarang semua orang memiliki broadband.
  • Kabel. Setelah Anda memiliki broadband, menambahkan TV kabel murah. Terutama jika Anda juga memiliki telepon rumah.
  • Mobil jauh lebih maju sekarang. Misalnya penghematan bahan bakar yang lebih tinggi.
  • Makanan siap saji telah menggantikan hasil kebun. Sebagai seorang anak, keluarga saya membuat saus tomat sendiri dari hasil panen kebun. Sekarang, saya membelinya di toples atau bahkan makan malam beku yang sudah matang dan hanya perlu dipanaskan.

Bagaimana mungkin kita memiliki lebih banyak barang dengan sedikit uang?


Penyebab kesenjangan upah dan pertumbuhan produktivitas sangat bervariasi di setiap sektor sehingga sangat berguna untuk melihat data tersebut. Jika kita melihat pengelompokan dalam 30 tahun terakhir , kita mungkin dapat mencoba memahami hal-hal dengan cara yang lebih bernuansa: pertumbuhan kumulatif dalam produktivitas dan upah

Erosi serikat pekerja (langsung dan tidak langsung) mungkin menyebabkan beberapa kegagalan menerjemahkan produktivitas ke dalam pertumbuhan upah, tetapi penting untuk tidak melupakan produktivitas pekerja yang identik dengan efisiensi tenaga kerja.

  1. Di sektor ritel, grosir, dan transportasi dan pergudangan, di masa lalu banyak waktu yang digunakan untuk memeriksa persediaan. Saat ini hal ini perlu terjadi jauh lebih jarang dan karenanya membuat tenaga kerja lebih efisien. Perangkat lunak secara otomatis menghitung persediaan apa yang perlu diisi ulang dan mengoptimalkan proses yang dilakukan. Persalinan telah dikurangi menjadi drone daging yang digunakan jauh lebih efisien.
  2. Di sektor grosir, di masa lalu pekerja memiliki jadwal 8 jam sederhana. Saat ini, pekerja Amazon hanya bekerja sementara ada paket yang perlu diproses sehingga tenaga kerja dimanfaatkan sepenuhnya.
  3. Di bidang manufaktur, ini hanya dalam proses pembuatan waktu dan otomatisasi yang lebih baik.
  4. Di sektor informasi, email dan pesan instan meningkatkan efisiensi dalam komunikasi. Jawaban Google untuk masalah umum menghemat pekerja jutaan hingga miliaran jam per tahun dengan mudah.

Memang ada faktor-faktor lain, tetapi hukum terbesar yang disahkan 50 tahun lalu yang berkontribusi paling besar pada peningkatan produktivitas tanpa pertumbuhan upah adalah Hukum Moore. Pada akhirnya, perangkat lunak telah menjadikan kita semua komoditas yang jauh lebih efisien.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.