Mengapa menambahkan garam ke air saat memasak pasta?


Apa efek dari menambahkan garam ke air saat memasak pasta?


4
Juga perhatikan bahwa pasta hanya akan menyerap banyak garam. Ini bagus karena itu berarti Anda tidak pernah dapat menambahkan terlalu banyak. Garam yang tersisa akan keluar bersama air.
Thomas Ahle

Perhatikan bahwa menambahkan garam sedikit meningkatkan titik didih (meskipun dengan jumlah yang dapat diabaikan pada konsentrasi yang digunakan dalam memasak). Karena naik titik didih, itu berarti air membutuhkan waktu lebih lama untuk mendidih.
Michel Ayres

Perhatikan bahwa menambahkan hampir semua hal ke dalam air meningkatkan titik didihnya. Jadi saya berharap menambahkan pasta itu sendiri melakukan hal yang sama. Yang membuat saya menambahkan garam hanya "karena itulah yang selalu kami lakukan" :)
gbarry

2
@ThomasAhle Itu mungkin benar, tetapi dalam pengalaman saya titik di mana pasta menjadi asin sangat jauh di bawah titik jenuh.

@MichelAyres - Dibutuhkan waktu lebih lama untuk mendidih, tetapi itu juga berarti bahwa pasta dimasak pada suhu yang sedikit lebih tinggi, setelah mendidih, juga.
PoloHoleSet

Jawaban:


Garam menambah rasa, tetapi juga membantu mengurangi gelasi pati dalam pasta. Pati dalam makanan adalah bentuk butiran mikroskopis. Ketika butiran-butiran ini bersentuhan dengan air, mereka akan menjebak sebagian (pikir tepung jagung dalam air dingin), tetapi ketika airnya panas mereka membengkak seperti balon dan bergabung satu sama lain, dan Anda mengalami gelasi pati.

Hal lain yang mungkin ingin Anda tambahkan ke air pasta adalah asam (lemon atau cream of tartar). Air keran di sebagian besar kota dibuat basa, yang meningkatkan kehilangan pati dari pasta ke air, membuat pasta lebih lengket.


9
Sejauh ini gelasi pati adalah alasan utama, rasa adalah efek samping.
Noldorin

3
Secara pribadi, saya tidak garam. Jika Anda menggunakan banyak air dan aduk sesekali, Anda akan baik-baik saja.
Michael Mior

18
@MichaelMior Kamu tidak menggarami air? Bagaimana rasanya pasta itu? Saya tidak bisa membayangkan makan pasta yang belum diasinkan. Hormat kami, orang Italia. :-)
splattne

5
@plattne Jika Anda memiliki saus yang dibumbui dengan baik, tidak masalah jika airnya diasinkan.
Michael Mior

12
@MichaelMior demi kebenaran, seorang teman saya, setelah beberapa masalah tekanan darah, telah beralih ke makanan tanpa garam dan dia mengatakan kepada saya bahwa setelah beberapa waktu, Anda mulai menikmati makanan tanpa garam karena Anda merasakan semua spektrum rasa. Jadi, dalam makan malam kami di masa depan, tolong jangan beri garam air :).
systempuntoout

Ini berarti bahwa pasta dibumbui saat dimasak. Untuk melihat apakah ini penting bagi Anda, masak beberapa pasta dalam air biasa dan kemudian beberapa dalam air asin dan lihat apakah Anda dapat merasakan perbedaannya.


Dan apa bedanya? Dengan anggapan Anda akan menambahkan garam ke pasta yang dimasak tanpa garam, keduanya pada akhirnya menjadi asin, bukan?
Dmitry Grigoryev

perbedaannya adalah bahwa bumbu masuk ke dalam pasta ketika air asin, sebagai lawan dari bumbu yang masuk ke pasta dan, kecuali jika Anda makan pasta yang tidak mengandung garam, itu akan dicuci oleh saus.
Sam Holder

Itu tidak benar. Garam tidak akan bertahan pada pasta yang dimasak, ia akan larut hampir seketika (kecuali jika Anda memasukkannya banyak), jadi pada saat Anda menambahkan saus, tidak akan ada lagi yang bisa dibersihkan.
Dmitry Grigoryev

Penambahan garam setidaknya memiliki 2 hal:

  1. Ini tidak membantu menjaga pasta dari memasak ke dalam air, sehingga meningkatkan tekstur (kurang lengket / gummy). Ketika sedikit pati dan protein larut dari pasta, itu akan berkurang busa juga! (Lakukan tes 2 batch, berdampingan. Air asin akan berkurang busa, dan akan kurang keruh saat memasak dilakukan)

  2. Ini tidak meningkatkan rasa (setidaknya untuk sebagian besar dari kita). Hanya saja, jangan gila dengan garam, dan Anda akan baik-baik saja!

Ya, Anda bisa menghilangkan garam, dan Anda bisa mengasamkan air, tetapi tidak satu pun akan menghasilkan produk jadi yang ingin saya makan.


Seperti yang telah disebutkan, apakah Anda menambahkan garam atau tidak, itu untuk rasa. Garam akan mengurangi jumlah waktu untuk mendidih, tetapi hanya jika digunakan dalam jumlah yang signifikan. 80% air, 20% garam hanya akan meningkatkan titik didih air 4 derajat. Volume air lurus yang sama akan membutuhkan waktu lebih lama untuk mendidih karena fakta sederhana ada lebih banyak air.

Pasta menempel sebagian besar karena air itu sendiri. Sebagian besar air ledeng bersandar ke sisi alkali bagan. Menambahkan cuka atau jus lemon ke dalam air untuk meningkatkan keasamannya akan membuat pasta tidak lengket. Berapa banyak? Anda harus bereksperimen.


Jika garam ditambahkan untuk mengurangi waktu memasak alih-alih rasa, tetapi harus ditambahkan dalam jumlah yang lebih tinggi daripada yang digunakan orang lain untuk memberikan efek, bukankah itu lebih mungkin ditambahkan pada rasa?
SourDoh

2
Ini salah. Menambahkan garam sedikit meningkatkan titik didih (meskipun dengan jumlah yang dapat diabaikan pada konsentrasi yang digunakan dalam memasak). Karena naik titik didih, itu berarti air membutuhkan waktu lebih lama untuk mendidih.
David Richerby

3
Dengan titik didih yang lebih tinggi, makanan bisa dimasak lebih cepat. Tetapi sebagian besar tidak berlaku dalam kasus pasta karena waktu memasak tidak cukup lama, dan jumlah garam terlalu sedikit untuk meningkatkan titik didih. Jika titik didih adalah tujuannya, menggunakan kompor bertekanan akan lebih baik. Kemudian lagi, pasta mungkin bisa dihancurkan menjadi sup dalam perkakas seperti itu.
syockit

Secara pribadi, saya menambahkan garam ke dalam air untuk mengurangi gelembung saat air mendidih dan memungkinkan saya berjalan menjauh dari panci selama satu menit. Aku benci ketika pot meleleh dan air jatuh di sisi pot. Sesuatu tentang garam mengubah kemampuan air untuk membuat gelembung. Ini hanya pengamatan saya.


3
Garam tidak memiliki efek yang dijelaskan dalam jawaban ini.
David Richerby

1
@DavidRicherby Anda salah, garam memang mengurangi jumlah busa / gelembung saat memasak pasta, yang membantu mencegahnya mendidih.
Abhi Beckert

1
@AbhiBeckert Setiap kali saya memasak pasta, saya memasukkan garam ke dalam air. Sebenarnya garamnya cukup banyak. Masih mendidih setiap kali, kecuali saya sangat berhati-hati dengan tutupnya dan panasnya. Jadi pengalaman saya sendiri adalah bahwa garam tidak menekan mendidih sampai tingkat yang bermanfaat.
David Richerby

@ DavidRicherby Untuk tingkat yang bermanfaat dan tidak memiliki efek dalam jawaban ini adalah pernyataan yang sama sekali berbeda. Dan ya, jawabannya benar. Cobalah memasak 2 pasta Anda berikutnya tanpa penutup tetapi dengan garam dan tanpa garam.
Koray Tugay

Saya telah menemukan bahwa menambahkan garam ke air pasta membantu pasta menahan air ketika bersentuhan dengan garam dalam saus. Ketika pasta tidak dimasak dalam air asin, ia menangis ketika saus disajikan di atas pasta yang tidak dilepas. Tidak tahu kenapa? Hanya sebuah pengamatan.


Saya kira itu seperti mencoba membakar daging dengan panas yang sangat tinggi; semakin tinggi suhu air semakin cepat pasta dimasak (sehingga tidak menyerap terlalu banyak yang akan memperluas kandungan pati dalam pasta) sementara meninggalkan pusat dan titik putih kecil yang membuat snap ketika membungkuk. Selain itu saya juga percaya selain menambahkan rasa ke pasta, dengan menambahkan minyak zaitun ke pasta adalah untuk menghindari pasta menempel bersama seperti benjolan sementara itu mengaduk mereka untuk memastikan panas yang sama ada di seluruh pasta yang sedang dimasak. Minyak zaitun membantu melapisi pasta yang akan mengurangi penyerapan air dan pada saat yang sama meningkatkan suhu air bahkan lebih tinggi.

Air tidak perlu menjadi asin seperti benar-benar asin tetapi dengan menambahkan garam secukupnya cukup untuk mencicipi akan cukup baik.


2
Jumlah garam yang harus Anda tambahkan ke air untuk membuat titik didihnya jauh lebih panas akan sangat besar. Untuk gula, Anda mulai dengan larutan 3: 2 air: gula, yang masih memiliki titik didih 100 ° C, dan itu hanya akan lebih tinggi setelah banyak penguapan. Mirip dengan garam.
rumtscho

Minyak akan menghilangkan busa air dan mengurangi jumlah pasta yang menempel, juga akan menghentikan saus pasta yang menempel saat disajikan :-( Aduk cepat dua atau tiga kali selama dua menit pertama memasak akan menghentikan pasta menempel. bersama-sama :-)
TFD

Saya benar-benar terkejut bahwa tidak ada jawaban di atas berkaitan dengan fakta sederhana bahwa menambahkan bahkan setengah sendok teh garam ke air mendidih melayani tujuan ini:

  1. natrium membantu mengisi molekul air, yang ...
  2. mengurangi transfer vitamin, terutama vitamin B dari mie ke air rebusan ...
  3. yang kemudian dibuang saat seseorang menghabiskan mie rebus bersama dengan semua vitamin dalam air itu.

Itu juga sebabnya saya berhenti membilas mie rebus, yang mencuci dan melepaskan lebih banyak vitamin ke saluran pembuangan.

Jika Anda mengeringkan mie setelah mendidih dan tidak ingin mereka menyatu, jalankan saja mentega dengan sangat cepat melalui seluruh batch, yang segera meningkatkan rasanya, atau letakkan ibu jari Anda hampir seluruhnya di atas sebotol pertama- tekan minyak zaitun, dan taburkan satu sendok teh atau lebih di atas mie itu dan aduk cepat.

Dengan demikian saya tidak pernah memiliki masalah benjolan lengket, ketika disimpan di lemari es, dan saya telah mempertahankan tingkat nutrisi yang lebih baik.


6
Bagaimana maksud Anda, natrium membantu mengisi molekul air? Apakah Anda punya sumber untuk ini?
Vince Bowdren

3
Bahkan dengan mengasumsikan bahwa teorimu benar, yang sangat aku ragukan, itu tidak masalah. Mie biasanya dibuat dari semolina olahan, dan karena itu akan memiliki jumlah Vit B (dan vitamin lainnya) yang dapat diabaikan. Orang harus makan mie gandum utuh untuk mendapatkan vitamin dari mereka, dan ini dalam pengalaman saya produk khusus.
rumtscho

itu sebenarnya untuk membantu pasta menyerap air .. itu dilakukan dengan daging ayam ikan juga ..


6
Hai Jim - dapatkah Anda memberi kami detail lebih lanjut tentang cara kerjanya, dengan referensi jika memungkinkan? Situs ini mencari jawaban lebih dari satu kalimat.
Vince Bowdren

Selain implikasi rasa dari menambahkan garam, air asin memiliki titik didih yang lebih tinggi daripada air murni, sehingga Anda bisa memasak apa pun yang Anda rebus pada suhu yang lebih tinggi. Semakin banyak garam, semakin tinggi titik didih, hingga batas larutan jenuh penuh.


10
Ini adalah mitos: menambahkan garam mengubah titik didih dengan sebagian kecil derajat.
Marti

2
Harus cukup asin untuk membuat langkah yang signifikan, tetapi efeknya bisa diukur. Ini kira-kira 3 sendok makan per liter untuk memindahkan titik didih satu derajat penuh Fahrenheit. Yang berada di suatu tempat di stadion baseball yang sama dari titik didih berubah sebagai 1/8 mil.
wrosecrans


5
Tiga sendok makan per liter adalah satu ton - lebih dari 1,5 kali lebih asin dari air laut. Dan perbedaan 1 ° F dalam suhu air pada dasarnya tidak membuat perbedaan pada masakan pasta - Anda bahkan dapat memasak pasta dalam air 200 ° F (bahkan tidak mendidih!) Dan Anda tidak akan bisa membedakannya. Apa yang akan Anda perhatikan dari menambahkan banyak garam, bagaimanapun, adalah bahwa pasta Anda berakhir asin tak tertahankan.
Cascabel

Ini ada hubungannya dengan Osmosis ( https://en.wikipedia.org/wiki/Osmosis ). Semakin asin air, semakin sedikit air yang ditarik oleh pasta. Menambahkan garam akan membuat pasta Anda enak dan kencang dan tidak terlalu kembung. Itu juga mengapa Anda tidak boleh minum air suling di kelas Kimia. Kebalikan yang tepat akan terjadi, karena tidak ada Garam dalam air suling, sel-sel Anda yang memiliki kadar garam lebih tinggi akan menarik semua air yang secara harfiah membuatnya meletus.



Aku benci mengatakannya, tapi itu tidak benar. Tentu satu tetes akan sedikit membahayakan, tetapi satu botol penuh pasti akan membunuh Anda. Bahkan air biasa dapat berbahaya dalam dosis yang cukup tinggi. Sering terjadi bahwa anak-anak kecil dengan massa tubuh rendah melakukan permainan minum dengan air dan berakhir di rumah sakit. Dengan air suling dosis yang dibutuhkan untuk serius menyebabkan kerusakan jauh lebih rendah. Saya tidak membuat kebiasaan menanggapi orang-orang dengan kurangnya pendidikan di bidang tertentu, tetapi karena anak-anak mungkin membaca ini, saya merasa bertanggung jawab untuk menjelaskan bahwa ini sebenarnya sangat berbahaya.
Geen naam

2
Logika : Bahan kimia berbahaya (mis. Pemutih, pembersih saluran air) memiliki peringatan ekstensif (jauhkan dari jangkauan anak-anak, hubungi kontrol racun jika tertelan, dll). Kendi air suling galon tidak memiliki peringatan di atasnya. Ilmu pengetahuan : Keracunan air (istilah medis: euvolemic hyponatremia ) adalah bahaya karena ketidakseimbangan natrium, bukan sel yang meledak (lisis osmotik). Jangka panjang (yaitu bertahun-tahun) minum hanya air suling dapat menyebabkan ketidakseimbangan mineral berbahaya, tetapi satu botol tidak akan "pasti membunuhmu."
Erica

2
Selain artikel dan informasi yang saya tautkan dalam komentar saya, saya juga menyarankan Anda membaca kebijakan StackExchange "Be Nice" . Umpan balik konstruktif tentang informasi yang salah disambut, tetapi penghinaan seperti "orang-orang yang kurang pendidikan di bidang tertentu" tidak. Tidak hanya itu kasar, tetapi argumen Anda sendiri melemah ketika Anda melakukan serangan pribadi untuk menegaskan maksud Anda.
Erica

1
Tidak. Alasan Anda tidak minum air suling di kelas kimia adalah karena Anda tidak tahu seberapa bersih penyimpanan air suling itu dan Anda tidak tahu seberapa bersih kapal apa pun yang Anda gunakan untuk membawa air suling. Salah satu atau keduanya dapat terkontaminasi dengan bakteri atau bahan kimia. Jika kontaminasi itu mengacaukan eksperimen Anda, itu menjengkelkan; jika itu meracuni Anda, itu masalah besar. Anda tidak minum apa pun di kelas kimia.
David Richerby
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.