Bagaimana membuat anak 6 tahun lebih berpikir?


Saya telah mengajar catur putri berusia 6 tahun saya selama 2 tahun terakhir. Dia bermain cukup baik. Dia sering mengalahkan level 25 di aplikasi Catur Lv 100 dan terkadang Level 6 di aplikasi Catur.com. Jadi saya kira peringkat ELO-nya mungkin sekitar 1.200.

Saya mencoba mendorongnya untuk berpikir sedikit dan lebih sabar sebelum membuat gerakan naluriah. Saya pasti sudah memberi tahu dia 100 kali dan menunjukkan efek tidak berpikir ketika kami menganalisis permainan setelah dia selesai. Tetapi dia melanjutkan dengan cara yang sama dan melakukan terlalu banyak kesalahan yang dapat dengan mudah dia hindari jika saja dia berpikir selama 5 detik lebih. Apa lagi yang bisa saya lakukan untuk membuatnya mengerti hal ini. Setiap pemikiran / saran diterima.

**** EDIT - ****

Terima kasih semuanya. Saya sudah mendapat banyak jawaban dan petunjuk yang bermanfaat. Berikut ringkasan saran dan beberapa pemikiran saya.

Umum

1) Saya pikir beberapa orang berpikir bahwa saya melatih putri saya tanpa kehendaknya. Mungkin karena cara saya membingkai pertanyaan, bahasa Inggris bukan bahasa pertama saya. Bagaimanapun bukan itu masalahnya. Apa pun yang harus dilakukan adalah dilakukan sambil memahami psikologi anak berusia 6 tahun dan sambil memastikan bahwa ia terus mencintai olahraga ini

2) Setiap 6 tahun (atau dalam hal ini 60 tahun) tidak sama. Jadi tidak ada solusi yang sempurna bahwa anak berusia 6 tahun pasti akan melakukan x atau pasti tidak akan melakukannya y. Bahkan solusi selimut untuk anak berusia 6 tahun rata-rata tidak akan bekerja jika sudah ditetapkan bahwa Anda tidak berurusan dengan rata-rata anak berusia 6 tahun. Kita harus meneliti / mengidentifikasi / menyesuaikan solusi yang paling sesuai untuk kita.

3) Solusi seperti "terus biarkan dia melakukan kesalahan dan suatu hari dia akan mengerti" memiliki satu risiko kebiasaan buruk terbentuk yang sangat sulit untuk dihilangkan. Saya telah melihatnya terjadi dengan anak-anak di olahraga lain. Namun itu juga berfungsi dengan baik dalam banyak hal.

4) Saya pikir "bersenang-senang bermain" bukan satu-satunya motivasi. Tentu itu yang paling penting tetapi bukan satu-satunya. Juga berbagai motivasi saling memberi makan. Sebagai contoh, jika seorang anak memenangkan piala, ia akan lebih senang bermain dan berlatih yang mengarah pada siklus yang baik. Jadi pada akhirnya, semuanya bermuara untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara pelatihan dan bersenang-senang. Untuk anak berusia 6 tahun, mungkin 90-95% harus menyenangkan.

5) Solusi terbaik mungkin untuk mendorong anak ke arah yang benar tetapi sedemikian rupa sehingga anak tidak merasa didorong. Ini jelas lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Itu harus dilakukan dengan cara yang sangat halus dan sabar. Menurut pendapat saya, tidak cukup bagi anak itu untuk menikmati prosesnya. Pelatih / Guru / Orangtua harus menikmatinya juga.

Takeaways terbesar bagi saya adalah

1) Aku seharusnya tidak memintanya untuk berpikir lebih banyak. Saya harus memecah "berpikir" lebih banyak. Beri dia pertanyaan yang akan saya tanyakan pada diri saya sendiri sebelum bermain

2) Sekarang saya memberi lebih banyak waktu untuk menganalisis permainan setelah permainannya dengan bot berakhir. Kami juga menggunakan papan catur manual untuk menunjukkan ke mana game bisa pergi jika dia atau bot memainkan gerakan lain. Itu membuatnya lebih baik.

3) Mencoba memahami sudut pandangnya dengan lebih baik. Terkadang sebuah gerakan terlihat sangat salah. Tetapi saya senang menemukan ada alasan di balik itu. Tentu, ini setengah matang dan tidak dipikirkan secara matang. Tapi itu akan diperbaiki jika kita terus melakukannya.

4) Kami bermain bersama dengan level bot yang lebih tinggi. Itu menyenangkan bagi saya juga bagi dia dan merupakan cara yang baik untuk memberi makan pertanyaannya.

5) Memiliki lebih banyak variasi dalam permainan. teka-teki terbuka, teka-teki ujung tertutup, blitz, reguler, analisis, digital, manual, bot level bawah, bot level lebih tinggi, manusia lain.

6) Video jika tersedia dalam bahasa Anda dan Catur Klub yang dapat memberikan sparring partner yang baik akan banyak membantu.

Terima kasih sekali lagi.


31
Bersabarlah; 1200 adalah peringkat yang bagus untuk IMHO berusia 6 tahun! Fabiano Caruana memiliki peringkat USCF sekitar 1000 ketika dia seusia itu dan sekarang dia menantang juara dunia. :-)
itub

39
Jangan mencoba terlalu mengontrol bagaimana dia memainkan permainan, pastikan itu menyenangkan baginya. Saya sarankan memberinya banyak teka-teki, dia akan memberikan waktu untuk berpikir untuk memperbaikinya. Ayah saya memberi saya 303 skakmat rumit dan 303 taktik rumit ketika saya seusia dengannya dan saya menikmatinya dan mereka sedikit membantu memperlambat saya.
Hockeyfan19

6
Umumkan gerakan rumit Anda. Beberapa hari yang lalu ketika bermain dengan putra 5yo saya, saya sengaja memasang perangkap sederhana (makan ksatria yang tidak dijaga => kehilangan ratu saya), dan mengumumkan dengan sangat puas "Saya punya rencana". Itu menghentikannya setidaknya selama satu menit untuk mencari tahu! Tidak yakin apakah dia melakukannya - saya pikir dia tidak berani dengan langkah yang jelas mengetahui saya merencanakan sesuatu , dan dia menemukan langkah yang lebih baik - tetapi saya sangat senang dengan triknya dan akan mencobanya lebih banyak.
Beni Cherniavsky-Paskin

11
Melihat judul di Pertanyaan Jaringan Panas, saya berharap ini ada di Parenting.SE. Mungkin itu memberi Anda beberapa perspektif tentang masalah - seperti inilah anak berusia enam tahun.
Jeffrey Bosboom

5
Saya menemukan posting ini sangat lucu karena saya mengharapkan untuk datang dan membaca tentang beberapa anak dengan masalah belajar, bukan beberapa master catur maju. Dapatkan beberapa perspektif OP.
ESR

Jawaban:


Dari pengalaman 15 tahun saya sebagai guru catur - dan kemudian ayah catur.

Berhentilah menyuruhnya berpikir lebih lama!

Ini adalah pemikiran yang salah untuk dilakukan.

  • Pertama, itu tidak berguna: seperti yang Anda perhatikan, bahkan mengatakan kepadanya bahwa 30 kali tidak meningkatkan proses berpikirnya. Jelas, dia cukup pintar, jadi dia pasti benar-benar mengerti maksudmu tentang bermain terlalu cepat. Dia mengerti, dia tidak bisa, atau tidak mau, menunggu lebih banyak sebelum mulai bergerak. Itu bagus . Sebaliknya, saya telah melihat anak-anak yang tahu gerakan apa yang akan mereka lakukan tetapi hanya menunggu satu menit sebelum bermain karena guru mereka mengatakan kepada mereka bahwa mereka perlu mengambil lebih banyak waktu: itu salah , dan itu bukan yang Anda inginkan untuk putri Anda.

  • Meskipun seorang remaja atau orang dewasa hanya meningkat dalam catur dengan berpikir, seorang anak meningkat lebih banyak dengan bermain. Rasanya bodoh dan frustrasi bagi kami untuk kehilangan permainan setelah kesalahan, seperti menggantung sepotong, yang kita tahu akan kita hindari jika kita hanya memikirkan sedikit lebih banyak tentang langkah kita, tetapi bagi seorang anak ini kurang menyakitkan: aku bersenang-senang bermain, hasilnya segera terlupakan, mari kita mulai permainan baru. Pada usia 6, membuat kesalahan (tidak hanya dalam catur) adalah bagian dari proses pembelajaran, dan anak yang memainkan beberapa gerakan hebat dan beberapa kesalahan memiliki lebih banyak potensi daripada orang yang menerapkan rutin berpikir standar, dengan hati-hati memeriksa kemungkinan tangkapan pada setiap gerakan tetapi tidak memiliki ide kreatif. Jika ada, yang pertama akan lebih menyenangkan, lebih suka catur, dan terus menikmatinya!

Ngomong-ngomong, semua grandmaster yang saya kenal adalah penggemar blitz ketika mereka masih kecil (dan kebanyakan dari mereka masih menikmatinya).

Ceritakan lebih banyak tentang apa yang harus dipikirkan!

  • Kenapa dia bermain Ne5 begitu cepat? Karena dia melihat Ne5 adalah langkah yang menarik, dia punya ide bahwa langkah seperti itu harus menguntungkan, dan karena dia tidak berhenti untuk memeriksa hal lain sebelum meraih ksatria di tangannya.

  • Ketika Anda mempelajari suatu posisi bersama, atau menyelesaikan suatu latihan, bersikeras apa yang Anda pikirkan dan membantu Anda menemukan langkah terbaik: Mengapa lawan saya memainkan gerakan ini? Apa yang ingin dia lakukan? Apakah mungkin ada cek? Kemungkinan menangkap? Apakah ada bagian yang tidak aktif? Bersikeras apa yang Anda pikirkan setelah Anda menemukan ide, atau ketika Anda berpikir bahwa tangan Anda benar-benar ingin bermain: Apa yang akan dimainkan lawan setelah saya melakukan gerakan ini? Apakah karya yang akan saya pindahkan sudah memiliki fungsi di mana tempatnya? Apakah aman di tempat saya ingin meletakkannya? Ketika putri Anda akan mempertimbangkan (sebagian) pertanyaan ini dalam permainannya sendiri, ritme bermainnya akan melambat secara alami, sambil membaik kepercayaan dirinya (sebaliknya, mengatakan padanya bahwa dia bermain terlalu cepat atau dia membuat langkah buruk karena dia tidak berpikir akan merusak kepercayaan diri yang penting ini - mungkin memimpin melakukan kejahatan yang jauh lebih buruk, penyakit zeitnot begitu banyak orang dewasa berjuang dengan.)

  • Mungkin itu tidak akan berguna sekaligus. Mungkin dia tidak keberatan kehilangan sepotong sesekali karena dia ceroboh. Tidak apa-apa. Dia akan tumbuh dan pada titik tertentu dia ingin menghilangkan kesalahan dari permainannya. Yang penting adalah ketika saat ini tiba dia akan memiliki alat yang tepat untuk memperlambat dan memeriksa lebih banyak hal. Tetapi jika untuk sementara waktu dia lebih tertarik untuk belajar pola kawin, yah, biarkan dia, itu bagus juga dan tidak kurang bermanfaat untuk pengembangan catur masa depannya!

  • Namun, saya akan berhati-hati untuk tidak memberinya "rutinitas berpikir" yang ketat (lihat poin kedua di atas), seperti pada setiap gerakan , pertama-tama lakukan ini, lalu itu, kemudian periksa ini, lalu hitung sampai 10, kemudian lakukan gerakan Anda . Ini terlalu mekanis, dan Anda tidak ingin memberi makan mesin dengan algoritma untuk diikuti tetapi untuk membantu otak berkembang untuk mengatasi beberapa masalah. Dan otak itu akan mengembangkan metode berpikir berkat semua input cerdas yang Anda berikan, tetapi mereka harus menjadi solusi sendiri, mungkin terlalu rumit untuk dijelaskan dalam urutan kronologis, dan bukan sesuatu yang mekanis. Sebenarnya, tidak semua grandmaster berpikir persis dengan cara yang sama, dan tidak ada manusia yang memiliki algoritma yang sangat tepat untuk memilih langkahnya.

Dengan kata lain, beri dia makan dengan pertanyaan, bukan dengan jawaban!

TL; DR

Bermain terlalu cepat hanyalah gejalanya, jangan melawan gejalanya. Manajemen waktu sebenarnya jauh lebih sulit daripada catur pada usia 6 tahun, jadi dengan menyuruhnya bermain lebih lambat, Anda menghadapi dia dengan masalah yang lebih sulit (dan jauh lebih tidak menyenangkan) daripada yang asli.

Masalah sebenarnya adalah apa yang memberi makan refleksinya dengan: Anda harus memberi tahu dia lebih banyak tentang apa yang harus dilihat, apa yang harus dipikirkan, atau mencoba menjelaskan kepadanya bagaimana Anda akan berpikir dalam posisi tertentu (sebagai contoh untuk pedoman, tetapi tidak memiliki model untuk meniru).


1
@Evargalo Terima Kasih. Apa yang Anda katakan masuk akal. Memang tidak ada gunanya mengatakan padanya untuk berpikir lebih banyak. Seperti yang Anda katakan, dia kadang-kadang duduk diam selama beberapa waktu & kemudian memainkan gerakan blunder yang akan dia mainkan dengan cara apa pun karena saya telah mengatakan padanya untuk berpikir dan dia juga telah memahaminya juga tetapi masih tidak mau. Adalah jauh lebih baik untuk memberi makan pertanyaan-pertanyaannya dan membiarkannya melambat secara alami sambil mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan itu daripada hanya melambat tanpa benar-benar memanfaatkan waktu itu. Juga merupakan keseimbangan yang sulit dalam memberikan pendekatan model untuk panduan tetapi tidak menyalinnya dengan tepat.
user3467434

3
Seperti sebagian besar jawabannya, tapi saya pikir itu melewatkan poin paling penting. Pertama dan terpenting Nikmati waktu yang dihabiskan bersama putri Anda. Anda tidak hanya bermain catur, tetapi menariknya. Face time ini memberi Anda kesempatan untuk membicarakan berbagai hal.
MaxW

@MaxW Terima Kasih. Sampai sekarang saya dapat melakukannya hanya pada akhir pekan. Saya akan mencoba melakukannya lagi.
user3467434

1
Itu memang jawaban yang sangat bagus. Saya tidak belajar banyak catur, tetapi ayah saya mengajari saya untuk lebih berpikir sebelum bergerak. Sekarang saya menderita terlalu banyak berpikir dan kadang-kadang membuat keputusan sederhana itu sulit bagi saya. Tidak perlu terhubung dengan catur itu sendiri, tetapi sikap ini pasti ada dalam banyak hal yang saya pelajari di rumah.
ahli matematika

Apa lagi yang bisa saya lakukan untuk membuatnya mengerti hal ini

Tunggu beberapa tahun. Kapasitas mental seorang anak berusia 6 tahun sangat terbatas. Berita baiknya adalah pada usia itu dan untuk beberapa tahun mendatang kemampuan mentalnya meningkat dengan cepat.

Mencoba mengajar anak berusia 6 tahun dengan cara yang sama seperti Anda mengajar anak usia 12 tahun adalah bodoh, apakah itu matematika yang Anda ajarkan atau catur. Pada usia 6, penekanannya harus pada kenikmatan jika Anda masih ingin dia bermain catur pada usia 12.


Brian terima kasih Dia sangat menikmati catur. Tapi sampai sekarang dia dalam mode Blitz ....
user3467434

Sekarang saya lebih memikirkannya, saya pikir saya tidak merinci "berpikir" kepadanya sebanyak yang dia butuhkan. Saya akan mencoba membuat suatu proses. Sesuatu seperti "1) Lihat apa yang dimainkan lawan. 2) Pikirkan mengapa dia memainkannya. 3) Putuskan apakah akan menanggapi atau memainkan gerakan kita. 4) Kemudian mainkan gerakan sesuai". Ini harus lebih dari ukuran byte untuknya daripada generik "pikirkan sedikit lebih banyak"
user3467434

16
@ user3467434 yang sayangnya masih terlalu rumit untuk sebagian besar anak berusia 6 tahun. Jika Anda benar-benar ingin dia mulai berpikir tentang gerakan, mungkin mulai bertanya "mengapa" dia bergerak (dan bertanya tentang gerakan acak, jadi tidak selalu yang baik atau buruk). Tetapi jangan frustrasi ketika pada awalnya Anda tidak akan mendapatkan jawaban. Seiring waktu ia berharap akan mulai memberi Anda jawaban cerdas tetapi juga mempertimbangkan pertanyaan Anda sebelum bergerak.
QueensKnight

4
Ada juga hal-hal yang tidak dapat Anda ajarkan pada anak berusia 6 tahun karena kurangnya kesadaran emosional. Sebagai contoh, gagasan bahwa gerakan adalah suboptimal untuk mesin catur, tetapi itu benar-benar menggerus gigi manusia karena itu membuat mereka memikirkan lebih banyak skenario. Seorang anak berusia 6 tahun dapat kembali kepada Anda bahwa otak manusia menjadi lelah tetapi mereka tidak akan benar-benar memahaminya sampai mereka mengalami kelelahan mental yang sebenarnya sebelumnya.
corsiKa

1
@ user3467434 Struktur proses Anda terlihat menarik, sebagai saran Anda dapat menambahkan hadiah setelah permainan selesai jika dia berhasil mengikutinya untuk setidaknya 50% gerakannya.
Paula Hasstenteufel

Pendidik matematika di sini. Sangat sulit bagi anak-anak di usia ini untuk berpikir jauh ke depan dalam benak mereka.

Menurut teori Piaget, mereka bahkan tidak mencapai tahap "operasional konkret" pada usia ini, yang secara kasar berarti berpikir dengan memanipulasi objek. Menurut Piaget, tahap ini adalah antara 7-11 tahun. Sepertinya putrimu sudah mencapai yang ini. Tetapi mungkin itu akan memakan waktu beberapa tahun sampai dia dapat berpikir banyak langkah ke depan, atau berpikir dengan konsep abstrak. Tahap selanjutnya ini disebut "operasi formal". Penelitian terbaru menunjukkan bahwa banyak anak-anak hanya mencapai ini pada usia 16 tahun atau lebih, dan beberapa mungkin tidak pernah mencapainya.

Jadi saya sarankan mengambil satu posisi catur pada satu waktu, dan mencoba berbagai cara bermain dari titik itu. Dia akan dengan cepat melihat gerakan mana yang mengarah pada konsekuensi mana. Biarkan dia memanipulasi bidak catur yang besar, atau mencoba permainan catur langsung, dia kemungkinan besar akan menikmatinya. Saya suka Pertempuran Catur sebagai seorang anak, jika Anda tidak keberatan kekerasan ringan. Jadi bermain di usia ini SANGAT penting, seperti yang dicatat orang lain.

Dan saya harus setuju dengan Hamsterrific, berhati-hatilah untuk tidak mendorongnya terlalu banyak atau dia akan kehilangan minat.

Saya sarankan membaca buku-buku Laszlo Polgar tentang hal ini.


Terima kasih ahli matematika. Iya nih. Tahap berpikir beberapa gerakan ke depan itu terlalu jauh. Saat ini, saya pikir membuat pohon mental bergerak akan terlalu banyak. Sudah cukup jika dia dapat menghindari kesalahan untuk saat ini dengan berpikir hanya satu langkah ke depan tetapi untuk beberapa bagian.
user3467434

Jawaban singkat

Terus lakukan apa yang Anda lakukan: berlatih dengannya dan meninjau permainan nanti dan menunjukkan kesalahan utama. Biarkan waktu melakukan sisanya.

Jawaban panjang

Sungguh menakjubkan bahwa anak perempuan Anda yang berusia 6 tahun sudah pada tingkat ini. Pertama-tama, selamat.

Sebelum membahas saran tentang bagaimana membuatnya lebih baik, saya pikir sangat penting untuk menunjukkan bahwa Anda harus berhati-hati untuk tidak menekannya terlalu banyak dan "terlalu banyak" bisa lebih sedikit dari yang Anda pikirkan. Jika Anda mencoba mendorongnya ke 1400 tetapi prosesnya menjadi tidak menyenangkan, Anda berisiko menjatuhkannya ke 0, jika dia marah dengan semua tekanan dan berhenti bermain sama sekali.

Sekarang, untuk bagian pengajaran, ingatlah bahwa tidak ada kesepakatan di antara para spesialis tentang apa cara terbaik untuk mengajar sesuatu (berbicara secara umum, tidak secara khusus tentang catur). Orang-orang mendedikasikan hidup mereka untuk belajar mengajar, dan tentu saja ada banyak kemajuan tetapi tentu saja tidak ada resep yang pasti.

Yang mengatakan, apa yang saya sarankan untuk anak berusia 6 tahun adalah terus bermain. Teruslah berlatih, dan kaji ulang permainannya (terutama karena Anda sudah berhasil melakukannya dengannya). Saya akan mengatakan Anda berada di jalur yang benar. Pengalaman itu sendiri adalah cara yang bagus untuk belajar.

Saya tidak memiliki referensi segera, tetapi biasanya dianggap terbaik untuk membuat siswa belajar sendiri daripada hanya melemparkan pengetahuan padanya. Jadi mencoba menjadi terlalu "teoretis" mungkin tidak akan berhasil. Anda mengatakan pada diri sendiri bahwa "Saya sudah mengatakannya berkali-kali". Ini adalah masalah yang diketahui, guru mengatakan banyak hal di kelas tetapi siswa tidak belajar. Terutama karena kami tidak ingin mengambil risiko membuatnya kesal.

Jadi, dengan terus bermain, dengan cara yang tidak membuat stres, saya yakin dia akan mulai menyadari sendiri kesalahannya (terutama jika ditunjukkan dalam ulasan game). Biarkan waktu melakukan sisanya.


1
Terima kasih, Hamsterrific. Iya nih. Kita harus memastikan bahwa ketika berusaha untuk menjadi lebih baik, seorang anak tidak boleh kehilangan minat. Itu hanya tentang keseimbangan yang tepat kurasa.
user3467434

Pertama, saya ingin mengatakan bahwa penampilannya sangat mengesankan.

Kedua, saya ingin mengatakan untuk tidak bersikap keras padanya, karena dia mungkin kehilangan minat dan mungkin merasa seolah-olah dia dipaksa untuk bermain. Satu-satunya hal yang umum di sebagian besar pemain catur top adalah mereka sangat menikmati permainan dan benar-benar ingin mendorong kemampuan mereka meskipun itu adalah permainan yang sangat terbatas. Singkatnya, mereka sangat menyukai permainan.

Mengenai dia bermain cepat, saya akan menyarankan sedikit latihan orangtua-anak. Kalian berdua harus duduk bersama dan mencoba bermain melawan beberapa bot tingkat yang layak. Selama permainan, Anda harus memintanya untuk menggambarkan garis yang dia pikirkan untuk Anda. Saya sarankan melakukan ini dengan cara yang sangat santai. Anak Anda menunjukkan pola psikologi yang cukup umum yang ditunjukkan oleh anak-anak lain yang kadang-kadang menghindari berpikir, oleh karena itu latihan ini harus dilakukan sedemikian rupa sehingga ia mendapatkan apresiasi untuk pemikiran yang mendetail. Terus lakukan ini sampai dia memiliki kesadaran diri tentang manfaat berpikir sedikit sebelum mengambil tindakan. Saya telah melihat bahwa anak-anak memiliki banyak "tahap realisasi" pada tahun-tahun di mana mereka mendapatkan kematangan tentang hal-hal tertentu.

Anda juga dapat melakukan latihan serupa untuk tahap analisis.

Saya juga menyarankan untuk menambahkan latihan penutup mata pada rutinitasnya. Dia mungkin belum siap untuk itu, tetapi kalian bisa memulai. Saya telah melihat pemain dengan penutup mata memiliki representasi mental yang luar biasa dari papan dan dapat dengan mudah menjaga banyak kendala dalam pikiran mereka dengan kontinuitas. Pemain visual biasanya harus "menghasilkan kembali" potongan-potongan ini setelah beberapa tahap. Ini mungkin membantu juga membantunya karena tebakan saya adalah bahwa dia merasa sedikit malas untuk menghasilkan kendala itu lagi dan lagi. Saya pribadi mengalaminya sendiri.

Juga, jangan terlalu khawatir, dia memiliki kemampuan kognitif yang baik. Cobalah membuatnya terlibat dalam bidang lain juga matematika dll. Saya sering merasa bahwa melakukan kegiatan "membingungkan" lainnya telah melengkapi catur saya, tetapi saya tidak yakin apakah biasanya demikian halnya dengan semua orang.


Laschet terima kasih. Iya nih. Itu saran yang bagus. Saya akan bermain Level 7 pada aplikasi chess.com dan Level 40 pada Catur Lv 100. Dia kemudian dapat melihat apa yang saya maksud dengan berpikir. Saya mencoba sedikit penutup mata tetapi menjadi takut ketika saya sendiri tidak dapat memvisualisasikan papan setelah 3 langkah :-)
user3467434

1
@ user3467434 Terima kasih: D. Anak-anak menangkap mata dengan cara lebih cepat daripada orang dewasa. Minta dia untuk mencobanya beberapa kali, saya cukup yakin dia akan menangkapnya.
Laschet Jain

Yakin. Saya akan mencobanya. Akan melihat bagaimana dia menanganinya.
user3467434

Aturan yang paling sederhana dan paling efektif mungkin adalah aturan "hitung sampai 5 sebelum mengambil langkah". Berfungsi seperti pesona, tetapi melakukannya sepanjang waktu pasti akan menyenangkan permainan. Mungkin Anda bisa menasihatinya untuk berpikir sedikit lebih lama ketika dia akan membuat kesalahan atau membiarkan mengambil langkah saat bermain bersama.

Sangat memberdayakan untuk merasakan bahwa "Aha!" saat, ketika Anda mendapatkan kombinasi kemenangan atau menyambar sepotong, tetapi Anda harus berhati-hati agar permainan tetap menarik, dan jika bermain cepat membantu menjaga perhatian - yah, biarkan dia bermain cepat. Cukup sulit bagi anak-anak untuk berkonsentrasi dalam waktu yang lama, jadi mungkin sampai dia menyentuh langit-langit kaca sekitar 1500ELO, biarkan dia bermain dan menikmati permainan sebanyak yang dia bisa. Rentang perhatian yang lebih panjang akan datang kemudian.

Juga, mungkin sedikit membantu untuk melemparkan beberapa teka-teki taktis sederhana untuk membantu mengembangkan intuisi dan membiarkannya menikmati "kemenangan" tanpa melalui semua permainan.


Lenik terima kasih. Saya akan mencoba "hitung sampai 5". Kami biasanya melakukan teka-teki endgame dengan potongan yang lebih kecil seperti sekarang. Saya bekerja dari rumah. Jadi saya menghubungkan TV dengan smart box. Dia memainkan game di aplikasi dan kemudian kami menganalisis game. Dia senang bermain selama 2 jam berturut-turut, umumnya 4-5 pertandingan. Saya mencoba membuatnya bermain 2-3 pertandingan tetapi dengan lebih banyak pemikiran tanpa mengurangi minatnya pada catur.
user3467434

4
@ user3467434 tolong, berhati-hatilah dengan game yang lebih panjang, mudah untuk melewati ambang batas ketika perhatian mulai menjauh dari game, dan segala sesuatunya mulai menjadi sedikit membosankan. Dan, maaf untuk melupakannya sejak awal, permainan yang dimainkan dengan orang-orang yang sebenarnya sama sekali berbeda dari internet dan komputer dan jauh lebih menarik, jika Anda memasukkan putri Anda ke semacam klub catur, itu akan sangat membantunya! =)
lenik

Terima kasih Lenik. Iya nih. Apa pun yang harus dilakukan adalah dilakukan sambil memastikan dia tidak kehilangan minat. Saya mencoba klub catur. Sayangnya, ia tidak memiliki pemain seusianya. Juga beberapa pemain jauh lebih baik daripada dia dan beberapa lebih buruk meskipun usianya. Teori saya adalah bahwa seorang pemain mengalami peningkatan paling besar jika lawannya sedikit lebih baik daripada pemainnya. Sayangnya, ini adalah sesuatu yang hanya bisa disediakan oleh media digital. Dia masih pergi ke klub sesekali dan mengambil bagian dalam kompetisi bila memungkinkan.
user3467434

Belajar adalah kombinasi dari logika dan memori. Semua masalah dapat dikurangi menjadi pencarian. Dengan demikian, penyelesaian masalah bermula untuk menjelajahi beberapa ruang solusi, dan masalah optimasi melibatkan menemukan beberapa solusi yang lebih baik daripada solusi yang sudah Anda miliki, hingga anggaran waktu tertentu. Mampu melompat langsung ke wilayah menjanjikan dari ruang solusi jauh lebih cepat daripada harus melintasi sana langkah demi langkah. Inilah yang terjadi ketika Anda mengingat hasil perhitungan yang rumit, dan dalam ilmu komputer, kami menyebutnya "memoisasi".

Grandmaster memainkan catur yang kuat karena mereka dapat menghitung posisi yang jauh lebih banyak daripada tuan. Dan mereka dapat melakukan ini bukan karena otak mereka bekerja lebih cepat, tetapi karena mereka telah membuat pertukaran yang baik antara waktu dan ruang. Otak mereka telah menyimpan hasil dari status dan urutan papan sebelumnya sehingga mereka dapat pintas ke hasil garis serangan tertentu, sehingga memungkinkan mereka untuk mendorong lebih dalam ke ruang solusi dalam jumlah waktu yang sama.

Tetapi ingatan adalah hal yang lucu: Anda hanya dapat mengingat sesuatu jika Anda sudah melihatnya. Dengan demikian, cara terbaik untuk membangun ingatan akan gerakan dan strategi yang baik adalah dengan melihat banyak gerakan dan strategi yang baik. Bukan hanya itu, tetapi otak kita sangat pandai membuang data, sebagaimana mestinya, sehingga mereka tidak meluap setiap hari. Bagaimana otak kita memutuskan apa yang harus disimpan dan apa yang harus dibuang? Kami tidak tahu pasti, tetapi cukup jelas bahwa peristiwa yang dibebankan secara emosional diselamatkan, dan yang membosankan dibuang. Jadi bagaimana Anda mengingat status papan yang bagus dan memindahkan urutan dalam catur? Salah satu caranya adalah dengan menciptakan peristiwa emosional: baik kemenangan cerdas, atau kekalahan menyakitkan. Dan inilah inti masalahnya.

Anda ingin anak Anda menghindari kekalahan dengan berpikir lebih keras dan hanya memainkan gerakan yang baik. Tetapi putri Anda belajar secara optimal sendiri. Kekalahan sebenarnya membantunya mengingat bagaimana tidak bermain, yang membantunya membangun aturan dan kenangan untuk segera memangkas cabang-cabang pohon pencarian yang buruk! Anda melihatnya sebagai pemborosan, tetapi hanya karena Anda belum pernah mencoba untuk melatih jaringan saraf tiruan pada Anda sendiri.

Kami tahu cara mengajar mesin untuk belajar, tetapi metode kami sangat kasar dan sangat tepat. Mereka kasar karena mereka mengambil poin data ribuan kali lebih banyak daripada yang dibutuhkan manusia, tetapi mereka lebih tepat karena jawaban yang mereka berikan jauh lebih konsisten dan terdefinisi dengan baik daripada yang bisa diberikan manusia pada umumnya. Masing-masing merupakan trade-off teknik yang berbeda. Komputer akan perlu memainkan ribuan kali lebih banyak permainan daripada anak perempuan Anda untuk mencapai tingkat kompetensi yang sama dari awal. Jadi berhentilah memikirkan kesalahan-kesalahan itu sebagai kesempatan belajar yang sia-sia dan mulailah melihat mereka apa adanya: manipulasi penting dari mesin pembelajaran bio-komputernya.

Pada tahap permainan ini, ia membangun sebuah model mental internal tentang bagaimana alam semesta catur bekerja. Dan cara tercepat untuk melakukan itu adalah menjelajah dengan cepat dan membabi buta, sehingga dia bisa membuat perancah yang kasar. Ya, dia akan membuat kesalahan. Ya, dia akan memodelkan beberapa hal dengan tidak benar. Ya, dia bahkan mungkin membentuk beberapa kebiasaan buruk yang kemudian harus dihancurkannya. Jika ada cara yang lebih efisien untuk mempelajari sesuatu yang kompleks dari awal, tidak ada ilmuwan komputer yang menunjukkannya dalam program kerja. Tetapi saya berpendapat bahwa hal yang paling berharga baginya pada tahap ini adalah bermain sebanyak mungkin permainan, secepat dia merasa nyaman, sehingga dia dapat melihat "gambaran besar", yang telah Anda bangun sendiri di banyak tahun.

Ini membuat Anda frustasi, karena Anda melihat peta dunia dan dia melihat kanvas kosong raksasa dengan beberapa titik terisi. Anda dapat memberi tahu persis di mana letak pegunungan, sungai, dan danau, tetapi ia harus dapatkan pengetahuan ini sendiri, dengan cara yang sulit, untuk membangun model itu. Jika Anda memberi makan titik data akuratnya, ia hanya akan memiliki titik data tersebut. Dia perlu mengikuti jalan menuju kemenangan sendirian, memetakan dinding dan jalan buntu, sehingga dia melihat peta sepenuhnya seperti yang Anda lakukan.

Membuat sub-masalah itu bagus. Itu membuatnya fokus pada ruangan kecil di alam catur, dan menjelajahinya secara mendetail. Tetapi Anda membutuhkan campuran yang baik dari barnstorming dan 40.000 survei untuk membangun model mental yang baik dari ruang masalah. Jika tidak, santai , dan hitung bintang keberuntungan Anda yang disukai putri Anda bermain catur sebanyak yang dia lakukan. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan sebagai seorang ayah adalah terus membuat permainan menjadi senyaman mungkin, sehingga ia berlatih sebanyak yang ia bisa.

Ketika dia macet atau mencapai dataran tinggi, dia mungkin akan meminta bantuan. Dan kemudian Anda dapat membaca buku catur dan mempelajari permainan secara lebih formal. Tapi dia ENAM! Biarkan dia bermain. Biarkan dia menjadi anak-anak. Otaknya sudah melakukan pekerjaan yang fantastis. Berikan penghargaan dan saksikan keajaiban kecerdasan manusia dalam aksi. Jika Anda pikir dia sedang belajar dengan lambat, unduh salah satu proyek JST open-source dan ajari seseorang untuk mengenali huruf tulisan tangan, atau mengidentifikasi bentuk dalam gambar, dll. Itu lebih membosankan daripada menonton cat kering.


Saya akan memilih lebih dari satu kali jika saya bisa. Jawaban ini tepat. Hanya bermain dan menjaganya tetap menyenangkan adalah cara terbaik untuk maju.
Pharap

Wajib Pak. Banyak yang telah saya pelajari hari ini. Saya tahu 1 + 1 = 2 tetapi Jika seseorang bertanya kepada saya mengapa demikian, satu-satunya jawaban yang saya miliki adalah "karena begitulah adanya". Dia dalam kondisi yang sama. Dia sering tidak tahu mengapa dia memainkan beberapa gerakan karena itu bukan hanya masalah logika tetapi kombinasi logika dan memori dan juga mungkin hanya perasaan polos dilemparkan ke dalam campuran. Tentu saja dia sering salah tetapi dia akan memperbaikinya dengan terus melakukan apa yang sudah dia lakukan. Saya senang pendekatan saat ini adalah semua yang perlu kita lakukan. Terima kasih.
user3467434

Setelah setiap gerakan, mintalah dia menuliskan daftar gerakan yang menurutnya akan Anda buat. Yang tertinggi dalam daftar langkah Anda yang sebenarnya adalah, semakin baik.

Jika dia mengalami kesulitan memvisualisasikan garis-garis di kepalanya, dapatkan pangkalan dengan gambar potongan untuk mereka duduki. Mintalah dia memindahkan hanya potongan, lalu lihat papan tulis. Jika perlu, minta dia berjalan ke sisi lain dan lihat papan dari "sudut pandang Anda". Dia kemudian dapat memindahkan potongan yang menurutnya akan Anda pindahkan, dll. Ketika dia selesai memindahkan potongan-potongan itu, dia dapat memindahkan semua potongan itu ke pangkalan mereka, kemudian memindahkan potongan itu dan dasar dari "keputusan akhir" nya.


@Akumulasi Terima Kasih. Courtsey beberapa jawaban di sini, sejak kemarin, saya sudah mulai memiliki papan catur juga ketika kami menganalisis gerakan sehingga kami dapat memindahkan potongan di sekitar dan posisi alternatif seperti yang Anda sarankan. Itu akan membantu.
user3467434

1
Itu tidak terdengar seperti hal yang sangat menyenangkan untuk dilakukan anak berusia 6 tahun.
Pharap

@Pharap. Terima kasih. Tapi tidak semua anak berusia 6 tahun sama. Sebagian besar anak berusia 4 tahun tidak akan menemukan Catur menyenangkan, tetapi anak saya merasakannya menyenangkan ketika dia berusia 4 tahun. Itu membantu dia terlibat lebih banyak. Juga dengan bantuan dua papan, dia dapat melakukan perbandingan yang lebih baik antara "apa yang ada" dengan "apa yang bisa terjadi"
user3467434

Sudahkah Anda mencoba mengaitkan main-main dengan beberapa strategi yang menjelaskan video dan pemikiran mental? Sama seperti kartun, ketika mereka mengajarkan Anda pelajaran, itu bisa menjadi strategi catur dengan cara yang menyenangkan :)


1
Arturo terima kasih. Ya saya sudah mencobanya. Sayangnya, sampai sekarang putri saya tidak mengerti bahasa Inggris sehingga ia bosan. Tapi ya ada banyak video bagus yang menjelaskan strategi dengan cara yang menyenangkan yang seharusnya sangat berguna untuk anak-anak berbahasa Inggris.
user3467434

Seperti yang ditunjukkan dalam jawaban lain, ada sedikit kemungkinan bahwa anak berusia 6 tahun memahami konsep berpikir tentang gerakan lawan seperti halnya kita orang dewasa.

Saya mencoba mendorongnya untuk berpikir sedikit dan lebih sabar sebelum membuat gerakan naluriah.

Banyak anak kehilangan minat dengan cepat. Memaksa mereka bermain lebih lambat akan menghasilkan mereka menunggu waktu untuk menyelesaikan dan kemudian hanya membuat gerakan acak (seringkali lebih buruk seolah-olah mereka diizinkan untuk bermain seperti yang mereka inginkan).

Yang terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mencoba dan menunjukkan kepadanya bagaimana hal itu dilakukan dan dia akan mengejar ketinggalan suatu hari dan menggunakannya dalam permainannya sendiri. Apa yang saya sarankan juga tidak hanya berbicara di akhir permainan. Anda ingin dia berpikir sebelum bergerak, jadi tunjukkan padanya bagaimana Anda berpikir sebelum dia (atau Anda) bergerak!

Apa lagi yang bisa saya lakukan untuk membuatnya mengerti hal ini

Metode yang saya lihat diterapkan adalah pemikiran animistik . Alih-alih membicarakan potongan-potongan itu sebagai objek, cobalah untuk membicarakannya sebagai pribadi . Misalnya raja merasa sendirian , ketika tidak ada potongan ( teman - temannya ) di sekitarnya. Atau potongan bisa bosan jika mereka hanya bergerak bolak-balik. Banyak anak-anak dapat berhubungan dengan emosi-emosi ini lebih baik daripada konsep pasangan, pengulangan, atau kehilangan inisiatif.

Namun keberhasilan pendekatan ini tidak dijamin dan itu sangat tergantung pada anak dan bagaimana Anda menyajikan perasaan itu. Beberapa anak tidak benar-benar empatik dan memiliki kesulitan menghubungkan perasaan bagian-bagian itu dengan tindakan yang diperlukan. Yang lain terlalu kuat melekat pada karya mereka dan mungkin membuat gerakan irasional karena itu.


@QueensKnight terima kasih. Saya pasti akan mencoba pendekatan animistik. Saya akan mencoba untuk mempersonalisasikan potongan-potongan sedikit tetapi tidak sampai-sampai dia akan mulai merasa sedih kehilangan mereka.
user3467434

Untuk apa nilainya, sebagai seorang anak, saya tidak berpikir pendekatan 'pemikiran animistik' akan bekerja dengan saya, itu adalah teknik yang hampir pasti cocok untuk orang-orang dengan mentalitas tertentu. Meskipun kelemahan potensial lainnya adalah bahwa hal itu mungkin mendorong mentalitas "jangan kehilangan bagian apa pun", daripada mentalitas "mengorbankan pion untuk melakukan sesuatu yang lebih baik" yang akan tampak cukup keras (bahkan kejam) jika Anda melihat potongan-potongan itu sebagai 'temanmu' - yaitu makhluk hidup dengan perasaan.
Pharap

Saya pikir ini tentang tingkat pengalaman anak itu juga. Jika kita mulai mempersonalisasikan karya sambil memperkenalkan catur kepada seorang anak, dia mungkin akan sangat menunda untuk mengorbankannya. Tapi begitu sudah tertanam bahwa mereka sebenarnya hanya potongan, mungkin tidak. Juga personalisasi kecil seperti "Raja malas. Beri dia kastil untuk tidur" atau "Rook mulai bosan di sudut. Buat dia ikut bermain" haruslah IMHO yang baik.
user3467434

@ Hockeyfan19 menulis komentar yang menurut saya layak menjadi jawaban.

Teka-teki catur

Teka-teki secara alami mendorong cara berpikir yang lebih tercermin. Ada satu jawaban yang benar, dan jika Anda berpikir cukup lama, Anda akan menemukannya.

Teka-teki harus konkret, "Susun dalam 2", bukan "Bergerak dan menang". Di kemudian hari sulit untuk mengetahui apakah Anda telah menemukan jawaban yang benar atau tidak.

Saya juga ingin mengulangi apa yang sudah dikatakan sebagian besar jawaban: Jangan mendorong terlalu keras.


Terima kasih Stig Hemmer. Dia biasanya memecahkan "mate in 1" dengan mudah sekarang. Saya akan mencoba yang lebih rumit sebagai cara untuk memperlambatnya sedikit. Tapi itu masalahnya. Jika dia tahu ada sesuatu yang istimewa di papan tulis pada saat itu, dia biasanya menerapkan otaknya dan mendapatkannya. Saya mencoba mendorongnya untuk berpikir sedikit sehingga dia dapat menghindari kesalahan daripada mendapatkan sesuatu yang istimewa.
user3467434

Jadi, ini bukan jawaban catur semata tetapi jawaban secara umum tentang bagaimana saya merasa efektif untuk mengajarkan beberapa langkah kepada anak-anak sehingga mereka akan berpikir ke depan di masa depan.

Masalah terbesar adalah, Anda menganalisa setelah pertandingan gerakan yang dia buat dan apa dampak keputusan itu. Itu cara yang lama untuk menjadi konkret, ia tidak memiliki titik rujukan untuk dihubungkan ke otak anak. Anda menceritakan kisah yang menarik, tetapi itu bukan sesuatu yang terkait dengan sistem penghargaan / hukuman perilaku yang akan meningkatkan jalur pembelajaran.

Saat dia membuat "langkah kesalahan" atau "langkah strategis" jeda permainan dan menunjukkan kartu merah dengan wajah cemberut ketika itu merupakan kesalahan, dan menunjukkan kartu hijau dengan wajah tersenyum ketika itu adalah langkah strategis.

Kemudian tanyakan padanya pada saat itu setelah menunjukkan kartu itu, gerakan apa yang telah dia rencanakan untuk strategi itu. Jangan meminta motivasi untuk langkah itu, tanyakan saja padanya apa yang telah dia rencanakan sebelumnya. Kemudian gunakan strateginya untuk menjelaskan lebih lanjut tentang kelemahan atau alternatif positif yang sekarang dia miliki.

Dengan cara ini secara aktif dikaitkan dengan tindakan bergerak, ada koneksi langsung ke pusat penghargaan / hukuman di otak dan neuron akan beradaptasi dengan sinyal perilaku / hukuman ini. Diperlukan waktu 2 minggu bagi otak untuk belajar dan mematangkan konsep yang sudah tertanam dan neuron tidak mati. Jadi pastikan untuk mempraktekkan perilaku berpikir, menjelaskan, mengoreksi secara teratur dalam dua minggu pertama itu, setelah itu Anda bisa perlahan-lahan mulai berkembang dengan pengenalan pola dll.


@Tschallacka terima kasih. Sayangnya saya tidak bisa duduk bersamanya selama permainan karena saya harus bekerja juga. Pada titik ini dia tidak benar-benar memainkan terlalu banyak gerakan strategis. Dia memainkan gerakan yang masuk akal dan menghukum bot tingkat saat ini ketika melakukan kesalahan yang dilakukan oleh sebagian besar anak usia 6-7 tahun jika permainan berlangsung cukup lama. Tapi saya akan membuat analisis lebih menyenangkan menggunakan smilies dan frownies seperti yang Anda sarankan.
user3467434

1
Anda harus mencoba menjadwalkan waktu, di mana Anda berhenti bekerja dan menghabiskan perhatian penuh pada putri Anda, bagian 15 menit di mana Anda mengamati gaya bermainnya dan membuat interupsi yang saya sebutkan, sehingga Anda memiliki waktu berkualitas dengan minat bersama. Dengan cara ini dia dapat maju tercepat dan akan belajar untuk berpikir ke depan karena itu dihargai oleh komentar positif. Langkah pertama adalah mengajari dia untuk berpikir ke depan sehingga memberi hadiah berpikir ke depan. Kemudian ketika dia melakukan itu secara konsisten mulai menghargai strategi yang lebih baik.
Tschallacka

1
@Tschallacka terima kasih. Saya dapat mencoba untuk mendapatkan waktu di malam hari. Mari kita lihat apakah dia mau bermain catur lagi di malam hari.
user3467434

Itu tidak terdengar seperti cara yang sangat baik untuk membuat permainan tetap menyenangkan. Aku akan khawatir kalau putrinya akan stres karena membuat 'wajah berkerut' bergerak, kesal dan tidak ingin bermain lagi.
Pharap

Ini cara normal untuk belajar. Anak-anak berusaha untuk menenangkan dan mendapatkan hadiah serta menghindari hukuman. Itulah cara otak bekerja, itu sebabnya hadiah stiker bekerja untuk tugas sekolah. Otak selalu mencari yang tinggi berikutnya. Dan hanya sesi kecil dan tidak di semua game.
Tschallacka

Anda meletakkan kereta di depan kuda. Anda ingin mengajar deduksi putri Anda sebelum membiarkannya berpikir. Itu seperti mencoba mengajar seseorang tata bahasa sebelum membiarkannya menguasai bahasa pertamanya. Anak-anak belajar dengan pola dan osmosis dan mereka adalah kelas di atas orang dewasa di fasilitas itu. Anda ingin menyabotase kemajuannya di sini dengan menjadikannya bertindak seperti orang dewasa.

Jangan. Jika Anda berpikir Anda harus mengajarinya sesuatu yang spesifik, bermainlah melawannya. Setelah Anda tidak bisa menyampaikan maksud Anda karena dia mengalahkan Anda sebelum Anda bisa melakukannya, bawa dia ke klub catur. Dan bersiaplah untuk harus bekerja mencari teman-temannya dan suasana di mana bermain masih menyenangkan baginya. Wanita dalam catur jauh lebih jarang daripada wanita di sekolah teknik dan jarang ada pria jantan biasa-biasa saja yang mau mencibir betina untuk membangun superioritas mereka yang tidak terlalu alami. Perbedaan usia yang khas juga tidak akan membantu.

Bermain komputer mungkin kurang menantang secara sosial tetapi bermain komputer dengan kekuatan yang sebanding atau agak di atas jauh lebih sedikit didaktik bila dilakukan terlalu banyak daripada bermain manusia dengan kekuatan yang sebanding atau agak di atas karena pola permainan hanya memetakan lebih baik untuk pembelajaran manusia.

Melawan komputer, mengekspresikan "rencana" sangat tidak ada gunanya karena komputer tanpa berpikir akan melompat ke kesalahan pertama manusia dan benar-benar membalikkan arah jauh lebih rela daripada manusia yang berinvestasi dalam rencana dan pertahanan. Jadi rencana apa pun yang sudah ada kemungkinan akan runtuh karena alasan yang tidak dapat dimengerti. Sebenarnya "rencana" kerja melibatkan tujuan jangka panjang dan pola dan pergeseran keseimbangan yang benar-benar tidak dapat digambarkan dengan baik secara verbal. Paling tidak dalam bahasa anak berusia 6 tahun. Apakah Anda ingin dia menjadi pemain yang baik atau komentator yang baik?


Terima kasih user16855. Saya pikir Anda berasumsi bahwa saya ingin dia membuat semacam strategi fantastis yang akan dibanggakan oleh Grand Master. Saya tidak. Saya hanya berusaha mendorongnya untuk berpikir selama 5 detik dan memahami manfaatnya. Mengenai permainan komputer sebagai metode yang buruk, ia telah berkembang hingga level ini menggunakan metode yang sama.
user3467434

Saya memberi anak saya beberapa batu berwarna dan menyuruhnya untuk meletakkan batu berwarna di setiap bidang yang bisa ia pindahkan. Kemudian dia harus menguraikan setiap gerakan yang diidentifikasi, sebelum mengambil batu berwarna itu. Dia selalu cukup termotivasi untuk menempatkan batu berwarna. Setelah itu, sangat mudah bagi saya untuk mengatakan: "Hei, kamu belum selesai berpikir, karena masih ada batu berwarna di papan tulis".

Teknik ini bekerja sangat baik ketika hanya ada beberapa bagian yang tersisa di papan tulis. Waspadalah! Dia masih anak berusia 6 tahun (milik saya juga). Saya bosan dan akhirnya frustrasi ketika menggunakan teknik ini. Dia tiba di sana jauh lebih cepat. Terapkan dengan hati-hati. :-)

Tidak serius, metode ini hanya benar-benar cocok untuk memastikan Anda tidak melupakan alternatif lain. Saya menggunakannya karena memvisualisasikan fakta ini. Saya membiarkan dia menggunakan informasi itu sesukanya. Dengan banyak potongan di papan tulis ini berarti dia akan mengabaikannya dan melakukan apa pun yang menurutnya terbaik. Dengan kurang dari 10 buah di papan tulis, saya membuatnya menggunakan batu-batu itu, sehingga ia belajar. Dia benar-benar mengalahkan saya beberapa kali, tapi dia menggunakan batunya dan saya bermain ceroboh. Kapan pun dia merasa dia perlu berpikir lebih detail, dia menggunakan batunya sekarang, tanpa aku mengatakan atau melakukan apa pun. Saya kira suatu hari saya harus mengambil batu dan membuatnya melakukan semuanya di kepalanya ...


1
Terima kasih. Iya nih. Kami dulu melakukannya sebelumnya. Ini bekerja dengan sangat baik pada level awal dan dengan papan catur yang sebenarnya. Dalam digital, kami dulu memiliki opsi untuk menampilkan opsi yang tersedia sebelumnya. Sekarang tidak.
user3467434

Jadi Anda berada di titik "ambil batu". Saya telah memikirkan bagaimana melakukan itu. Saya memikirkan pola kiri ke kanan, yaitu apakah ada kemungkinan pindah ke kolom A? Ya -> jelaskan, Tidak -> ulangi untuk kolom B. Seseorang tidak selesai berpikir sebelum tiba di kolom H, tetapi ini benar-benar memaksa fokus menjauh dari gerakan yang terakhir dimainkan, yang menurut saya buruk. Perbaikan mungkin dimulai pada kolom di mana langkah terakhir pergi dan kemudian ke kanan dulu, lalu ke kiri, tapi itu tampaknya agak sewenang-wenang. Maaf saya tidak bisa membantu lagi.
user1129682

Terima Kasih @ user1129682. Seperti yang disarankan orang lain, ini adalah proses yang membosankan untuk anak berusia 6 tahun dan umumnya mereka akan kehilangan minat jika kita meminta mereka untuk melakukan analisis SWOT penuh sebelum setiap gerakan. Saya kira yang terbaik adalah bermain banyak dengan sedikit dorongan. Jika seorang Ratu dapat pindah ke 20 kotak pada titik tertentu, sayangnya tidak ada cara untuk mengajarnya mulai melihat / menganalisis semuanya tanpa mengambil risiko besar kehilangan minat. Di sisi lain, jika kita terus bermain, pertama dia hanya akan melihat / menganalisis 5 dari mereka, kemudian 10 dan akhirnya berbulan-bulan kemudian, semua 20. Semua yang terbaik ...
user3467434
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.