Apa yang terbaik untuk rem Anda ketika berhenti di bagian bawah bukit?


Anda berada di puncak bukit dan ingin berhenti di bawah. Apa yang terbaik untuk rem Anda sehingga Anda tidak memakainya:

  • rem terus menerus; atau
  • rem ketika Anda mencapai bagian bawah?

11
Rem sesedikit mungkin dan sekeras (aman) mungkin. Terus menyeret rem ke bawah adalah ide yang buruk pada kendaraan apa pun.
Carel

4
@Carel Why? Karena terlalu panas? Saya benar-benar ingin melihat studi / makalah yang menjelaskan mengapa ini, tetapi saya tidak dapat menemukannya.
Will Vousden

Terlalu panas pada keturunan panjang tentu merupakan masalah. Terlalu panas dengan rem pelek dapat menyebabkan kegagalan dalam atau ban, dan rem cakram hidrolik yang terlalu panas dapat merebus cairan dan menyebabkan rem memudar. Memompa rem untuk memungkinkan pembuangan panas menghindari keduanya.
berguna

3
Hmm, dalam penerbangan, rem cakram serat karbon direkomendasikan untuk digunakan "pendek tapi keras" sementara cakram baja direkomendasikan untuk digunakan "lunak tapi panjang".
Agent_L

1
@ WillVousden: Itulah yang akan diajarkan oleh klub balap sepeda mana pun dalam kursus pemula mereka untuk menghindari kebiasaan buruk. Pada panjang 500 m, pelek Anda akan menjadi hangat tetapi tidak akan terlalu panas. Tetapi cobalah pada gaya alpine panjang yang panjangnya sepuluh atau lebih km Anda akan mengalami masalah.
Carel

Jawaban:


Seseorang seharusnya tidak menukar keselamatan mereka untuk memperpanjang umur bantalan rem. Jadi, mendapatkan kecepatan dan berharap kehilangannya di akhir perjalanan bukanlah hal yang paling bijaksana untuk dilakukan.

Setelah mengatakan bahwa pertanyaannya adalah apakah:

  • rem ringan namun terus-menerus mempertahankan kecepatan yang kurang lebih konstan; atau
  • dapatkan kecepatan, rem keras, ulangi

Saya akan memilih yang terakhir karena memungkinkan pelek atau cakram menjadi dingin sehingga membuatnya siap dan dengan efisiensi yang cukup jika Anda tiba-tiba membutuhkannya.

Selain itu, Anda dapat menganalisis evolusi rem roller - yang terakhir menghasilkan radiator yang lebih besar untuk drum - diamati bahwa pada penurunan yang lebih lama ketika rem diaktifkan sebagian, remnya terlalu panas dan kehilangan kemampuan pengeremannya. Dengan radiator yang lebih besar mereka melakukan overheat, jauh di kemudian hari (jika pernah).


2
Komentar yang sangat bagus tentang masalah overheating. Rem yang terlalu panas kehilangan kemampuan pengereman secara signifikan.
Crowley

5
@ Mike Saya pernah mendengar banyak orang mengklaim bahwa batas rem yang terputus-putus terlalu panas, tetapi mengapa? Apakah Anda punya penjelasan atau referensi? Untuk perkiraan pertama, total energi yang hilang selama penurunan harus diperbaiki, jadi mengapa satu strategi pengereman lebih baik daripada yang lain?
Will Vousden

5
@ WillVousden Jika Anda turun kelas 10% pada 40 mph, tanpa mengayuh Anda membuang energi pada kecepatan sekitar 1.500W - ke udara , melalui seret. Mainkan dengan beberapa angka di sini: bikecalculator.com/veloUS.html Setiap Joule energi yang tidak Anda hilangkan ke udara melalui hambatan harus pergi ke tempat lain. Jadi jika Anda memperlambat diri dengan rem, energi yang tidak hilang ke udara masuk ke rem dan pelek atau cakram Anda. Energi potensial gravitasi Anda di puncak bukit adalah konstan - ia akan masuk ke rem Anda sebagai panas atau ke udara sebagai hambatan.
Andrew Henle

3
@gschenk saya tidak melihat itu. Permukaan kerja padnya kecil, jadi pendingin udara tidak efisien di sana. Pendinginan konduktansi panas ke pelek sebenarnya harus jauh lebih cepat, dan pelek itu sendiri dalam kedua kasus didinginkan dengan baik oleh banyak permukaan ke udara.
leftaroundabout

8
@AndrewHenle Terima kasih telah memberikan beberapa nomor. Terpikir oleh saya bahwa pengereman yang keras pada akhir penurunan dapat meminimalkan kerja total yang dilakukan oleh rem (karena Anda memanfaatkan pengereman secara optimal), tetapi mungkin memaksimalkan suhu yang mereka capai, karena Anda membuang sejumlah besar energi ke mereka dalam waktu yang sangat singkat (di mana mereka tidak punya banyak kesempatan untuk membuangnya). Sebaliknya, Anda dapat memaksimalkan pekerjaan yang dilakukan oleh rem dan meminimalkan suhu yang mereka capai dengan menuruni bukit dengan sangat lambat menggunakan rem.
Will Vousden

Dalam hal rem yang aus, rem akan berkurang saat Anda mengerem di bagian bawah. Ketika Anda menuruni bukit Anda memiliki jumlah energi yang tetap untuk hilang, dan ketika Anda turun pada kecepatan yang lebih tinggi, sebagian besar energi itu hilang karena hambatan angin.

Namun secara praktis, bantalan rem / blok cenderung bertahan lama dan murah untuk diganti, aus bukanlah sesuatu yang perlu dipertimbangkan terlalu banyak. Lebih baik turun dengan aman dengan kecepatan yang Anda rasa nyaman.


74
Anda bisa mendapatkan jumlah keausan yang paling sedikit pada bantalan rem dengan menabrak sesuatu.
ratchet freak

12
Anda bisa mendapatkan lebih sedikit memakai dengan tidak pernah mengendarai sepeda dan bukannya menghabiskan waktu meneliti lebih banyak sepeda untuk membeli.
Adonalsium

1
Saya menemukan pertanyaan yang menarik dari perspektif bersepeda dan mengemudi, dan dari perspektif mengemudi, rem tidak murah untuk diganti, terutama jika pola keausan Anda membutuhkan memutar rotor yang pada gilirannya membawa penggantian rotor lebih dekat ke garis. Tapi mungkin ini layak untuk pertanyaan terpisah pada tumpukan yang berbeda karena jawabannya bisa sangat berbeda untuk mobil.
Michael

3
@UKMonkey Anda mencoba melakukan pemberhentian darurat di sepeda Anda pada kecepatan 70 km / jam dan beri tahu saya seperti apa istirahat Anda (dan wajah) seperti pada akhirnya - itulah kekuatan yang akan melelehkan pelek; tidak melanggar terus menerus. Saya telah melakukan penurunan pada 60 mph - itu 90 kph. Anda salah dan tidak tahu apa yang Anda bicarakan.
Andrew Henle

2
@AndrewHenle Strategi pengereman ini sepenuhnya bergantung pada kemampuan untuk turun dengan sangat cepat , karena itulah yang menghasilkan gaya pengereman aerodinamis yang diperlukan. Bagaimana jika tidak aman turun lebih dari, katakanlah, 35 km / jam, karena jalannya tidak lurus, atau memiliki permukaan jalan yang buruk?
Will Vousden

Sebenarnya ada dua solusi optimal:

  • Laju secepat Anda berani , mungkin sedikit pengereman, memaksimalkan area depan Anda (dengan demikian memaksimalkan hambatan udara) lalu rem di ujung dengan cepat. Idenya di sini adalah bahwa Anda memperoleh bagian dari gaya pengereman dari hambatan udara karena area depan yang dimaksimalkan dan kecepatan maksimal.
  • Pergi sangat, sangat lambat, pengereman sepanjang waktu . Idenya di sini adalah semakin lambat Anda turun, semakin sedikit daya pengereman yang dibutuhkan. Kekuatan adalah kecepatan yang dikalikan kecepatan; gaya tetap sama untuk bukit tertentu, tetapi kecepatan adalah sesuatu yang bisa Anda pengaruhi. Karena daya pengereman lebih rendah, pembuangan panas yang dibutuhkan per unit waktu lebih rendah, dan karenanya, suhu rem lebih rendah.

Solusi sementara, dengan pengereman terus-menerus pada kecepatan menengah, kecepatan di mana hambatan udara bukan faktor pengereman utama tetapi kecepatan di mana rem dipanaskan di atas titik didih air adalah strategi yang bermasalah. Ini dapat menyebabkan keausan kampas rem sangat cepat.

Tergantung di bukit mana dari strategi yang harus digunakan. Masalah dengan yang pertama adalah bahwa jika bukit sangat curam, kemungkinan Anda mungkin tidak turun dengan kecepatan yang akan menawarkan ketahanan udara yang baik untuk menghilangkan sebagian besar energi. Jadi, Anda harus memperkirakan jika Anda berani memilih strategi pertama.

Dan ingatlah untuk menggunakan rem depan dan belakang agar Anda memiliki kapasitas pembuangan panas yang lebih banyak.


Pertanyaan ini adalah tentang apakah Anda harus menjalankan sepeda yang setara dengan luka bakar bunuh diri. Lebih cepat dan lebih hemat energi untuk mengerem sekeras yang Anda bisa selambat mungkin daripada mengontrol kecepatan Anda lebih awal. Untuk roket, ini berarti menghemat bahan bakar, untuk rem Anda ini berarti menghasilkan lebih sedikit panas. Perhatikan bahwa nama itu tidak berasal dari mana. Terlalu berbahaya untuk bergantung pada daya dorong maksimal Anda untuk tidak membanting ke benda keras seperti Bulan dengan kecepatan di jalan raya, roket pada umumnya memang mengontrol tingkat penurunan mereka sejak dini.

Pertimbangan lainnya adalah bahwa rem Anda jauh lebih baik untuk dihilangkan ketika tidak bersentuhan dengan cakram, jadi meskipun Anda mengerem lebih awal, lebih baik untuk mematahkan lebih keras tetapi tidak terus menerus.


1
Analogi yang bagus dengan masuknya kembali atmosfer! Juga, poin menarik tentang pembalut panas yang lebih baik saat tidak bersentuhan dengan disk. Apakah Anda tahu seberapa besar perbedaan yang sebenarnya terjadi?
Will Vousden

Beberapa sistem rem cakram modern memiliki sirip pendingin khusus untuk menjaga suhu tetap terjaga. Kecepatan yang lebih besar menyebabkan peningkatan aliran udara di sekitar sirip ini, sehingga meningkatkan kemampuan mereka untuk menghilangkan panas. Membiarkan kecepatan Anda tumbuh sampai Anda mengerem mendinginkannya, sedangkan sedikit menerapkannya secara konstan akan menghasilkan pembangkitan panas yang konstan tanpa manfaat pendinginan yang sama.

Pada dasarnya semua panas yang dihasilkan rem Anda harus dibuang ke udara di sekitar sepeda Anda, jadi ini juga berlaku untuk rem tanpa sirip ini, meskipun jauh lebih terlihat dengan sirip.

Saya merekomendasikan pengereman setiap kali Anda merasa Anda akan pergi terlalu cepat untuk kenyamanan Anda sendiri, kemudian melepaskan rem untuk sementara waktu dan mengulanginya sampai Anda berada di bawah.


Pertanyaannya adalah tentang keausan rem. Mungkin ide yang bagus untuk setidaknya menyebutkannya dalam jawaban. Anda juga mendapatkan efek kecepatan yang sebagian besar salah, periksa jawabannya oleh Andy P.
ojs

@ojs Saya setuju bahwa jawaban ini tidak membahas tentang keausan rem dan memang seharusnya begitu. Namun, sepertinya setuju dengan jawaban Andy P, bagi saya - Walto juga merekomendasikan untuk tidak mengerem terus menerus.
David Richerby

Kesimpulannya benar, tetapi teori di baliknya salah.
ojs

@ojs Bisakah Anda menjelaskan apa yang salah? Saya tidak melihatnya.
David Richerby

@ DavidRicherby oleh jawabannya menunjukkan bahwa alasan untuk pergi lebih cepat antara pengereman adalah pendinginan yang lebih efisien, bukan karena ada rem energi penghangat yang lebih sedikit di tempat pertama.
ojs

Satu kunjungan ruang gawat darurat akan menelan biaya sebanyak sepeda yang sangat bagus, bahkan jika asuransi Anda membayarnya.

Rem ada karena suatu alasan. Gunakan sesuai keinginan dan jangan khawatir tentang komponen yang bisa diganti.

Jika rem Anda terlalu panas dan melepaskan, pertimbangkan untuk meningkatkan. Biasanya untuk cakram hari ini.


Kunjungan ruang gawat darurat gratis di sebagian besar negara maju, tekniknya penting (karena itu pertanyaannya) dan sebagian besar sepeda rem tidak dapat ditingkatkan ke cakram.
David Richerby

@DavidRicherby Kunjungan ruang gawat darurat tidak gratis di mana pun. Bahkan jika Anda tidak membayar diri sendiri, staf dibayar untuk merawat Anda. Jika asuransi membayar maka tarif asuransi akhirnya naik, dan jika negara bagian / negara membayar maka semua orang membayarnya dalam bentuk pajak. Dalam semua kasus, lebih banyak kunjungan ke ruang gawat darurat berarti Anda membayar lebih banyak pajak, asuransi, pembayaran bersama, dll yang semuanya keluar dari kantong Anda.
cybernard

@cybernard Tentu saja. Tetapi jawabannya menunjukkan bahwa kunjungan di ER akan menghabiskan biaya sebanyak sepeda yang bagus dan itu tidak benar. Secara langsung, kunjungan UGG tidak mengeluarkan biaya apa pun bagi saya; secara tidak langsung, kontribusi saya terhadap semua kunjungan ER untuk kecelakaan sepeda di negara saya tahun ini akan jauh lebih kecil daripada biaya sepeda baru.
David Richerby

Seperti yang ditunjukkan oleh Andy P, yang mengabaikan hambatan udara, ada energi tetap yang harus dihamburkan rem, terlepas dari strategi apa pun. Semakin banyak waktu ini tersebar, semakin lambat energi diubah menjadi panas. Pada titik tertentu (pada suhu tertentu), panas akan dilepaskan ke lingkungan secepat mungkin. Jadi, semakin keras Anda mengerem, rem semakin panas, dan temperaturlah yang menyebabkan kerusakan dan mempersingkat masa pakai komponen.

Ada argumen bahwa melepaskan rem memungkinkan mereka menjadi dingin karena bantalan tidak lagi bersentuhan dengan pelek. Ya dan tidak. Tidak bersentuhan dengan pelek berarti tidak ada lagi produksi panas, jadi tentu saja pelek akan dingin, tetapi pelek adalah heat sink besar dan memiliki lebih banyak area permukaan untuk melepaskan panas daripada pembalut yang bekerja pada pelek. Jadi, pengereman terus-menerus berarti Anda terus-menerus menciptakan panas, tetapi masuk ke bantalan dan pelek; kontak juga berarti bahwa panas di bantalan dapat mengalir ke pelek, bahkan ketika mereka berputar, sehingga pelek benar-benar dapat membantu mendinginkan bantalan selama penurunan yang panjang dan terkontrol.

Intinya: keturunan yang lembut bisa menjadi yang terbaik untuk keselamatan dan umur panjang peralatan.


1
Anda benar-benar salah mengerti jawaban Andy P. Anda tidak dapat mengabaikan hambatan udara: di atas sekitar 20 km / jam, hambatan udara adalah kekuatan terbesar yang menentang pengendara sepeda. Ketika Anda menuruni bukit dan berhenti di bagian bawah, Anda memiliki sejumlah energi potensial yang harus Anda hilangkan. Ini hampir sepenuhnya ke rem Anda dan untuk mengatasi hambatan udara. Karena hambatan udara meningkat secara super-linear dengan kecepatan, bergerak lebih cepat berarti lebih banyak anggaran energi tetap Anda digunakan untuk hambatan udara, jadi lebih sedikit yang masuk ke rem.
David Richerby
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.