Bisakah pelek Anda rusak karena terlalu banyak pengereman?


Saya punya pertanyaan tentang pelek berdasarkan informasi di pertanyaan lain . Orang yang bertanya menyatakan bahwa dia tidak ingin peleknya rusak. Apakah ini benar-benar masalah? Dengan asumsi Anda tidak memakai bantalan rem ke logam, dapatkah bantalan karet benar-benar memakai pelek? Apakah ada bedanya jika Anda menggunakan pelek aluminium, baja, atau karbon? Pelek saya terbuat dari aluminium dengan lekukan kecil. Apakah ada sesuatu yang harus saya cari untuk memastikan bahwa mereka tidak lelah? Saya memiliki lebih dari 10.000 KM sebagian besar kota naik sepeda saya.


Ini adalah alasan yang sangat baik untuk tidak pernah berhenti mengendarai. Pernah. :)
Neil Fein

2
... sebagai ilustrasi saya akhirnya memiliki pelek yang sangat sangat aus gagal cukup dramatis pada sepeda mtn saya ketika teman saya mencoba untuk memompa ban hingga 90 psi untuk naik jalan (saya tidak memperhatikan). Tekanan membelah dinding pelek menjadi setengah sekitar sepertiga dari jalan di sekitar roda. Itu sangat mengejutkan! Namun perhatikan bahwa peleknya ~ 10 tahun dengan banyak dan banyak mil keras pada mereka dikombinasikan dengan pilihan tekanan ban yang tidak realistis.
DQdlM

1
@ KennyPeanuts: Saya memiliki hppen yang persis sama dengan saya! (dan pelek saya baru berusia 3 tahun). Saya telah lalai untuk mengganti bantalan rem depan selama beberapa bulan, yang telah menciptakan alur yang dalam di pinggiran yang membuatnya semakin melemah.
Macke

4
Sebenarnya, pengereman normal memakai pelek. Dengan pengereman normal, Anda berakhir dengan pasir di antara bantalan dan pelek. "Grit" adalah bahan yang lebih sulit daripada tepi; jadi dipakai di tepi.

Jawaban:


Saya telah memakai beberapa pelek, sebagian besar karena saya tinggal di daerah berbukit dan saya naik sepeda lebih dari saya membersihkannya. Yang mengatakan, saya benar-benar berpikir bahwa jika Anda ingin membersihkan apa pun di atas sepeda maka pelek mungkin yang ingin Anda bersihkan paling penting.

Beberapa tahun yang lalu saya menggembungkan ban ke nilai di dinding samping, berjalan menjauh dari garasi dan mendengar suara keras. Peleknya terbelah dua di satu sisi dan saya sangat senang saya tidak berada di gudang pada waktu itu.

Setahun sebelumnya - dengan sepeda lipat roda kecil - saya memiliki masalah yang sama. Meskipun saya telah menjalankan beberapa blok rem eksperimental yang seharusnya 'ekstra bagus' masalahnya adalah ukuran roda - roda yang lebih kecil aus lebih cepat karena ada permukaan pengereman yang lebih kecil. Bagian sepanjang 5cm muncul melengkung, seolah-olah aku menabrak trotoar, yang tidak pernah kulakukan dengan sepeda lipat karena alasan yang jelas.

Saya juga sudah memakai beberapa pelek Mavic kelas atas. Mereka memiliki lubang di dinding samping luar tetapi mereka tidak gagal dengan cara bencana. Namun, mereka memang merasa 'kenyal' dan itu tidak hanya berbicara ketegangan.

Jelas rem pada 3-speed saya tidak akan pernah dipakai melalui pelek baja anti karat stainless vintage yang berusia 50-an, tetapi jarak berhenti sebanding dengan apa yang Anda dapatkan dengan kapal induk. Baja tidak boleh untuk pelek - berat dan tidak berguna saat direm.

Adapun cara mitigasi terhadap kegagalan pelek katastropik, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mendapatkan roda dengan 'indikator keausan' di dalamnya. Banyak MTB dan Road Bikes yang lebih baik memilikinya. Alex Rims - seperti yang ditemukan di Giant MTB's memiliki 'indikator keausan' - ini muncul sebagai garis hitam di sisi pelek. Ini harus menonjol terhadap dinding samping yang tidak teranodisasi dan jika tidak, Anda berpotensi memiliki masalah. Saya belum mencobanya sendiri, secara pribadi saya pikir lebih baik untuk merasakan sepeda seseorang - jika roda terlalu pegas Anda tahu bahwa itu sedang dalam perjalanan. Masalahnya jarang dengan pelek depan (kecuali Anda melakukan semua pengereman di depan). Selama pembersihan rutin, Anda dapat merasakan sisi cekung pada pelek, dan lekukan itu, tetapi Anda tidak benar-benar tahu apakah pelapisannya terlalu tipis.

Kembali ke pengalaman komparatif saya tentang Mavic yang selamat dari lubang besar di dalamnya dan pelek murah yang gagal, saya akan lebih cenderung untuk pergi untuk pelek seperti Mavic di mana dinding samping luar tidak 100% penting untuk integritas struktural. 'Garis pakai' adalah ide yang bagus tetapi tidak cocok untuk saya.

Saya berhasil 6000 mil - 25 mil * 5 * 50 pada sepeda lipat sebelum pelek pergi, ini adalah perjalanan yang sulit dengan banyak pengereman karena bagaimana London adalah 'puzzle geser blok'. 6000 miles adalah perkiraan yang akurat tentang berapa lama pelek murahan pada sepeda itu bertahan, yaitu sekitar tanda 10K dalam 'klik'. Saya melakukan uji coba beberapa produk pada sepeda itu termasuk beberapa blok rem 'ekstra bagus'. Area pengereman keliling mungkin setengah dari sepeda Anda, jadi, menurut aturan saya rasa Anda punya 1/3 hingga 1/2 jalan melalui pelek Anda.

Saat ini saya tidak meraih rem belakang begitu mudah - tentu tidak secara otomatis ketika yang depan akan dilakukan. Bagi saya memakai pelek adalah pertimbangan nyata.


1
"Masalahnya jarang dengan pelek depan (kecuali Anda melakukan semua pengereman di depan)." Pengendara yang menggunakan rem belakang lebih tidak mungkin melakukan jarak tempuh untuk memakai pelek. Pengereman paling efektif dilakukan pada roda depan.
Criggie

Jawaban Singkat: Ya

Jawaban yang lebih panjang: Ya, tapi mungkin bukan karena alasan yang Anda pikirkan. Memakai pelek terutama disebabkan oleh kotoran dan debu yang terjebak di antara rem dan pelek, menggosoknya seperti kertas pasir. Yang paling penting untuk dilakukan adalah membersihkan pelek dan pembalut Anda sesering mungkin. Untuk itu bersihkan drive train Anda juga.

Sejauh bahan yang berbeda pergi, jauh lebih mudah untuk menekuk baja daripada aluminium atau karbon. Jadi, jika Anda memiliki pelek baja, Anda akan lebih baik jika terjadi kesalahan. Ada alat yang disebut caliper gigi (gambar di bawah) yang dapat membantu Anda mengetahui apakah pelek Anda aus.

Berikut ini adalah kisah yang menarik dan beberapa info bagus tentang pelek yang bengkok.

Dental Claiper


2
berdasarkan info di link saya pikir caliper gigi digunakan untuk menentukan ketebalan pelek (yaitu, pakai) dan tidak jika itu bengkok.
DQdlM

1
Saya pikir apa yang dia lakukan adalah melihat ketebalan pelek dibandingkan dengan apa yang awalnya. Sehingga jika pelek Anda aus, belum tentu bengkok, saatnya untuk menggantinya. Saya akan mengedit jawaban saya sesuai.
Chris Belsole

2
Satu hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengurangi keausan adalah memeras dan melepaskan rem beberapa kali (vs cukup diperas) ketika pertama kali berhenti setelah naik melalui kondisi kotor. Ini membantu membersihkan kotoran dengan skor minimal dari pelek.
Daniel R Hicks

Pelek belakang teman gagal baru-baru ini saat dia sedang naik. Kami tidak benar-benar yakin apa yang terjadi, tetapi mencurigai bahwa dinding pelek tipis dan usang. Bandingkan sisi kiri utuh dengan sisi kanan tertekuk:

Sisi kiri utuh Melengkung ke kanan

Dia naik ketika gagal - bannya meledak di satu sisi peleknya dan tabungnya meledak - menakutkan tapi dia tidak terluka.

MEMPERBARUI

Menanggapi komentar di bawah ini:

  • Saya pikir rodanya aluminium - saya tidak menguji ini dengan magnet - tetapi itu adalah roda Mavic Aksium Race, yang hanya dapat saya temukan di aluminium. Decals terlihat seperti yang ada di roda 2012 ini:

masukkan deskripsi gambar di sini

  • Saya pikir roda gagal karena keausan pelek karena pelek sangat aus, dengan alur bulat, di mana istirahat bertemu pelek. Kegagalan struktural dengan melipat ke luar menunjukkan dinding pelek melemah. Dia baru-baru ini (10 menit sebelumnya?) Mengembang bannya menjadi 120 PSI ketika kegagalan terjadi.

  • Bantalan istirahat adalah bantalan Shimano hitam yang dipasang pada 2016. Saya tidak tahu apa yang membuat atau memodelkan bantalan istirahat sebelumnya. Teman saya mengendarai roda ini selama sekitar satu tahun, setelah menerimanya bekas dan digunakan dengan baik. Dia pulang pergi sejauh 8 mil setiap hari kerja, sepanjang tahun, tetapi tidak melakukan perjalanan rekreasi jarak jauh.


Kerja bagus termasuk foto, terima kasih. Tampak seperti pelek baja tua bagi saya?
Criggie

1
@Criggie: Saya pikir mereka aluminium - mereka terlihat modern dan memiliki decals, tetapi Anda tidak dapat melihat ini di gambar.
ntc2

Selamat Datang di Sepeda SE. Seperti berdiri, sepertinya Anda tidak yakin bahwa kegagalan ini disebabkan oleh pelek. Karena Anda tidak yakin, perbarui posting Anda untuk mengatakan apa yang menuntun Anda ke kesimpulan itu. Akan sangat membantu jika Anda menyebutkan jenis pelek dan jenis bantalan rem, karena OP secara khusus menanyakan hal itu.
jimchristie

1
@Criggie: Saya sudah meminta gambar lain, dari samping menunjukkan decals; yang seharusnya menyelesaikan pertanyaan "roda apa".
ntc2

1
@jimirings: Saya telah memperbarui jawaban saya sebagai tanggapan atas komentar Anda.
ntc2

Ya, benar, dan untuk itulah alur di tepi Anda. Jika bantalan rem Anda disesuaikan dengan benar, mereka memakai lap di tepi, memberikan bentuk cekung. Proses ini secara imajinatif digambarkan sebagai "menyimpulkan". Seperti biasa, almarhum Sheldon Brown telah menulis tentang masalah ini : cari judul Rim Issues .

Ketika Anda tidak dapat melihat alur di tepi lagi, itu karena untuk penggantian. Jika rim penuh dengan ridges sebelum itu, itu dapat diperhalus oleh spesialis menggunakan jenis file khusus, tapi saya tidak membayangkan ini benar-benar layak lagi.

Seperti yang orang lain katakan, bantalan rem itu sendiri tidak bertanggung jawab atas keausan: mereka cukup lunak. Tetapi hukuman untuk kelembutan ini adalah bahwa mereka tidak begitu baik dalam menggeser grit yang ada di antara pad dan pelek. Pada rem cakram mobil, sebagian besar grit dihilangkan dengan cepat karena kekerasan rem, pemintalan yang lebih cepat, dan tekanan yang sangat besar, tetapi pada cakram sepeda dan terutama pada pelek, grit apa pun akan bertahan sebentar, mengenakan gouge dari pelek kamu. Partikel-partikel halus dapat menanamkan diri di bantalan untuk terus memakai pelek ke bawah.

Ini juga berarti bahwa tingkat keausan sangat tergantung pada kondisi Anda terbiasa naik. Jika sepeda Anda adalah sepeda komuter sepanjang tahun, itu akan melihat lebih banyak memakai rim daripada sepeda cuaca-adil. Jalan pintas berlumpur dan off-road yang Anda ambil akan mengambil korban juga. Lebih buruk lagi adalah sepeda gunung yang layak yang selalu dikendarai off-road di jalan berdebu dan / atau berlumpur.


Ya seperti bagian lain yang mereka kenakan. Alur di sisi pelek Anda kemungkinan merupakan indikator keausan. Banyak perusahaan seperti Alex, Weinmann dan lain-lain memanfaatkan jenis alur ini meskipun sebagian besar konsumen tidak menyadari bahwa itu adalah tujuannya.

Dari Alex Wheels: "Garis lingkar dalam 0.3mm kami muncul di kedua permukaan dinding samping. Ketika dinding samping menjadi lebih tipis, warna indikator menjadi lebih terang dan sulit untuk membedakan antara pemesinan CNC dan indikator, disarankan untuk mengganti pelek."

Lainnya tidak berubah warna, mereka hanya bukan alur lagi!


Saya dapat menawarkan anekdot yang menunjukkan bahwa pemeliharaan yang tepat adalah hal yang baik!

Sepeda musim dingin saya, yang baru saja saya pelihara, saat saya kenakan di tanah dan kemudian dibuang, naik sepanjang musim dingin di Toronto. Saya juga hanya membeli sepeda sampah murah untuk melakukan ini. Sepeda yang lebih baik untuk cuaca yang lebih baik.

Seperti yang telah dicatat orang lain, membiarkan bantalannya aus, atau kotoran di antara bantalan dan pelek dapat dengan mudah menghancurkan pelek.

Dua kali (saya seharusnya tahu) saya menginjak rem, dimakamkan, dan saya terbang di atas setang. Sekali ke trotoar, sekali ke jalan.

Itu bodoh, dan menyakitkan. Jangan lakukan itu.


1
Untuk berkendara di musim dingin di Toronto, mengapa tidak menggunakan sepeda aluminium yang bagus dengan rem cakram? Bagaimana musim dingin akan buruk untuk sepeda aluminium?
ChrisW

@ Chris teori saya adalah sepeda murah, harus bertahan satu atau dua musim dingin paling banyak. Saya naik mereka ke tanah. (Dulu melakukan ini, sekarang di Joisey, tidak bersepeda sebanyak).
geoffc

Sepeda gunung jauh lebih rentan terhadap hal ini, karena mereka biasanya dikendarai di tanah, pasir, lumpur, dan kasar lainnya yang bertindak seperti senyawa penggiling pada pelek. Sepeda yang dikendarai di lingkungan yang lebih pemaaf kemungkinan tidak akan menunjukkan keausan yang berarti untuk waktu yang lama. Sepeda patroli khusus saya berusia sekitar 15 tahun, dengan pelek asli ....


1
Salah satu alasan untuk menggunakan rem cakram.
e100

Faktor penentu adalah apa yang Anda kendarai , bukan jenis sepeda. Mengendarai crud, crud menumpuk di bantalan dan menyebabkan keausan setiap kali Anda menekan tuas.
djangodude

Saya mengalami kegagalan pelek Mavic 222 awal tahun ini.

Pelek berusia sekitar sepuluh tahun tetapi telah menghabiskan sekitar 6 dari yang tidak terpakai di garasi. Dinding pelek terbelah, dan bak dalam muncul mengunci roda belakang terhadap bingkai, saya hanya berhasil mengendalikan sepeda, karena saya akan diam cepat pada saat itu.

Syukurlah itu adalah roda belakang.

Saya mengganti kedua pelek, dan sekarang hanya menggunakan rem belakang 90% dari waktu. Saya lebih suka memakai melalui pelek belakang, daripada bagian depan pasti.


2
Tapi Anda mendapatkan tenaga rem jauh lebih baik dari rem depan. Mungkin lebih baik menggunakan rem depan seperti yang seharusnya, dan ganti pelek sebelum rusak. Namun, saya pasti ingin menggunakan rem cakram dalam beberapa tahun ke depan jadi saya tidak harus berurusan dengan pelek saya yang rusak. Saya lebih suka mengganti rotor daripada pelek, yang biasanya membutuhkan penggantian seluruh roda, karena pelek saya tidak terlalu luar biasa.
Kibbee
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.