Apa keuntungan praktis dari rem cakram dibandingkan rem rim?


Rem cakram menjadi lebih populer di sepeda sekarang, dan saya hanya ingin tahu apa keuntungan dari rem jenis ini dibandingkan dengan rem pelek yang lebih tua.


Saya setuju dengan sebagian besar keuntungan dan kerugian di utas ini, tetapi akan menambahkan: 1) Esp rotor yang lebih besar mudah ditekuk. Jika dipasang pada sepeda perjalanan, rencanakan untuk melepas rotor sebelum setiap penerbangan. Toleransi disk kecil sehingga bahkan rotor yang sedikit bengkok akan bergesekan. 2) Disk menghasilkan panas lebih cepat. Pengendara sepeda yang tidak berpengalaman dapat dengan mudah melelehkan komponen caliper plastik pada keturunan mtn. 3) rotor yang lebih besar = lebih banyak daya henti. Pelek adalah rotor ukuran maksimal. - Rem cakram populer sekarang & peluang bagus bagi produsen untuk menghasilkan $$. Namun, mereka tidak selalu meningkatkan daya henti dan memiliki kelemahan sendiri.
vlieg

Jawaban:


Bekerja mundur dari cara kerjanya:

Tidak menggunakan pelek berarti rem tidak terpengaruh oleh seberapa lurus pelek, dan memanaskan rotor tidak mempengaruhi ban. Pelek tidak aus karena pengereman dan material rotor dapat dipilih sepenuhnya untuk kesesuaiannya untuk satu tujuan tersebut. Ini juga memungkinkan jarak yang lebih kecil antara bantalan dan rotor, memungkinkan:

Peningkatan tekanan antara bantalan rem dan rotor dibandingkan dengan rem pelek berarti disk kurang terpengaruh oleh air atau kontaminan lainnya. Bantalan dapat dibuat dari bahan yang lebih keras sehingga menambah masa pakai bantalan.

Memiliki caliper rem yang jauh dari ban berarti ia tidak terlalu terpengaruh oleh lumpur, dan dapat dibuat sebagian atau seluruhnya tertutup untuk lebih mempercantiknya. Rotor juga cenderung menabrak rintangan karena lebih jauh dari tanah.

Menjadi rem hub memungkinkan desain yang tidak konvensional. Dudukan roda satu sisi adalah contoh yang paling jelas, tetapi beberapa sistem suspensi tidak kompatibel dengan rem pelek, dan membangun roda komposit karbon rem pelek jauh lebih sulit daripada membangunnya menggunakan rem hub.

Rem cakram juga dapat dipasang di kedua sisi roda untuk meningkatkan pembuangan panas, dan lebih mudah untuk memvariasikan desain untuk karakteristik yang berbeda (berat, kapasitas panas, modulasi dll). Melakukannya dengan pelek rem berarti produsen rem harus mulai menjual roda juga.

Ini bergabung untuk membuat rem cakram lebih andal dan lebih mudah dirawat. Ini juga agak lebih mudah untuk melepas dan memasang kembali roda karena Anda tidak harus melepaskan rem terlebih dahulu.


3
@ e100: itulah yang saya katakan ..

2
Ringkasan yang sangat bagus. Di samping catatan, pengalaman saya high-end v-brakes lebih baik daripada rem cakram ketika diatur dengan benar. Hanya melihat mereka benar-benar digunakan pada sepeda percobaan.
krs1

2
Rem V masih digunakan pada uji coba sepeda karena lebih ringan, dan uji coba biasanya dilakukan di tempat kering - tidak ada hubungannya dengan tenaga. Ketika saya pertama kali beralih ke rem cakram (~ 10 tahun yang lalu) mereka terasa kurang kuat daripada rem v- kering . Saya sekarang menjalankan cakram Formula RX 205mm dan benar-benar menghilangkan v-brake yang pernah saya gunakan (termasuk yang hidrolik).
cmannett85

12
" Rotor juga cenderung menabrak rintangan karena jauh dari tanah. " - Mungkin di Australia, di mana mereka naik terbalik. Setiap rem tepi yang pernah saya lihat di sini di Belahan Bumi Utara terpasang jauh di atas tengah roda. :-)
Ross Patterson

5
@RossPatterson rotor untuk rem pelek adalah pelek. Anda sedang memikirkan caliper.
Móż

Saya suka rem cakram karena alasan ini:

  • mereka lebih mudah untuk menjaga minyak daripada pelek
  • roda bengkok jangan gosok
  • lebih mudah untuk menyesuaikan
  • lebih mudah untuk mendapatkan roda masuk dan keluar
  • pelek saya tidak aus

oh ya, mereka berhenti juga, tapi itu alasan terakhir saya, bukan yang pertama!


Saya telah menggunakan rem cakram pada sepeda Gunung, Cyclocross, dan Road saya selama lebih dari 10 tahun sekarang. Versi rem cakram sebelumnya tentu membutuhkan waktu untuk mencapai tingkat daya pengereman yang sangat baik, halus, dan termodulasi yang saat ini mereka nikmati. Dalam konteks itu, rem cakram yang tidak disesuaikan atau didesain dengan baik dengan rem-v yang disesuaikan dengan baik menunjukkan kemampuan kinerja yang lebih rendah.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir (5+), teknologi yang mengelilingi rem cakram telah meningkat secara dramatis. Khususnya dengan sistem rem cakram hidrolik. Sistem cakram hidrolik cenderung memiliki daya henti yang jauh lebih besar daripada sistem rem rim yang pernah saya gunakan. Satu efek samping lain dari daya henti tambahan adalah kemampuan untuk "memodulasi" kekuatan itu jauh lebih lancar. Anda dapat mengontrol seberapa banyak daya yang Anda gunakan dengan lebih mudah.

Sebagaimana dinyatakan di atas - ada persyaratan perawatan yang berbeda dengan sistem rem cakram dibandingkan dengan sistem rem rim. Namun, biasanya mereka tidak lebih sulit untuk belajar daripada protokol perawatan lain untuk setiap bagian sepeda.

Selain sistem rem cakram hidrolik, ada versi mekanis yang menggunakan kabel tradisional Anda untuk memberikan tuas ke daya penjepit caliper pada rotor disk. Sistem ini memiliki keuntungan karena dapat digunakan dengan sistem tuas terintegrasi shift / rem (umumnya ditemukan di sepeda jalan atau sepeda dengan "drop bar").

Saya telah menemukan sistem rem cakram mekanik tidak memiliki tenaga dan modulasi sebanyak sistem hidrolik. Selain itu, mereka cenderung membutuhkan lebih banyak perawatan / penyesuaian untuk menjaga mereka bekerja dengan lancar. Titik kontak pad jauh lebih rentan untuk mengeluarkan suara atau menarik saat dipakai. Sistem mekanik menjepit dari hanya satu sisi. Satu bantalan dipasang pada tempatnya, bantalan lainnya didorong pada rotor yang sedikit melengkungkannya ke bantalan tetap untuk memberikan daya henti.

Sistem hidrolik sebagian besar memiliki dua kaliber terpisah yang mendorong bantalan dari kedua sisi, (biasanya) memberikan daya henti dari kedua sisi, tanpa melengkung rotor (banyak).

Sistem rem rim cenderung memakai permukaan pelek roda kami jika digunakan dalam kondisi cuaca basah. Saat grit menyentuh pelek, dan Anda mengerem, grit pada dasarnya 'menurunkan' pelek seiring waktu. Akhirnya Anda harus mengganti pelek karena sudah usang. Semakin tipis pelek, semakin besar kemungkinan perpindahan panas dari aksi pengereman dapat mempengaruhi karet ban itu sendiri, kadang-kadang menyebabkan kegagalan katastropik (ban meledak). Ini cukup jarang, dan membutuhkan keadaan yang "tepat" (yaitu pelek yang aus dengan dinding samping yang tipis, bantalan rem yang mungkin tidak sesuai, dan turunan yang panjang di mana pengendara "menyeret" rem mereka terus-menerus menyebabkan penumpukan panas, ban selongsong yang tidak menangani panas dengan baik, dll ...).

Secara umum, persyaratan perawatan untuk rem pelek dan rem cakram hidrolik cenderung hampir sama. Seiring waktu, Anda mungkin perlu memiliki jalur rem hidrolik "berdarah" agar tetap dalam performa yang baik. Namun, sebagian besar sistem rem hidrolik modern biasanya tidak perlu berdarah sesering itu. Saya menemukan sistem hidrolik sepeda gunung saya hanya membutuhkannya setelah 18 hingga 24 bulan berkendara (saya biasanya mengendarai sekitar 3.000 mil dengan MTB saya dalam interval itu).

Kalau tidak, itu hanya masalah mengganti bantalan saat aus. Saya percaya bahwa bantalan rem cakram cenderung aus lebih cepat daripada rem pelek. Mereka hanya lebih kecil di area permukaan, dan memiliki lebih banyak tuntutan panas ditempatkan pada mereka. Ini tidak benar dalam kondisi cuaca buruk - karena kondisi basah / berpasir cenderung lebih banyak mempengaruhi bantalan rem rim daripada bantalan rem cakram.

Banyak orang akan mengutip bahwa sistem rem cakram lebih berat. Ini berlaku secara umum. Namun, sebagian besar 'bobot ekstra' adalah bobot non-rotasi, yang memiliki efek jauh lebih sedikit pada kualitas pengendaraan atau perasaan sepeda. Karena beratnya berada di area gandar, beratnya cukup kecil.

Sistem rem rim membutuhkan track tebal dan berat agar bantalan dapat ditekan. Ini mengharuskan pelek roda pelek secara signifikan lebih berat dari pelek rem cakram. Semua bobot itu adalah massa rotasi di tepi terluar roda. Setiap berat tambahan di area ini meningkat secara signifikan dalam hal perasaan / dampak dari berat itu.

Saya sering melihat pelek dibuat untuk aplikasi rem cakram yang rata-rata beratnya 100 hingga 250 gram lebih ringan daripada pelek remnya. Ini adalah jumlah berat yang signifikan ketika berada di lokasi yang paling buruk.


Dalam hal umur panjang, saya pikir itu tergantung. Mengendarai jalan yang kotor dan asin, rem pelek saya tidak tahan selama satu musim sementara cakram biasanya tahan dua.
sixtyfootersdude

Jawaban bagus! Hanya ingin menunjukkan bahwa pernyataan Anda tentang rem cakram mekanis ("Penjepit sistem mekanis hanya dari satu sisi.") Tidak lagi benar. Penjepit TRP Spyres dari kedua sisi.
Joe Mornin

1
"cenderung membutuhkan lebih banyak pemeliharaan / penyesuaian". Yah, hanya perlu satu allen dan dua menit untuk menyesuaikan rem mech, dan itu adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan di tempat, di mana saja / kapan saja. Rem mekanis tidak dapat dihancurkan, sedangkan rem hidro dapat gagal dalam banyak hal. Rem mekanis berlangsung selamanya, sedangkan rem hidro adalah barang mahal, sekali pakai, dan cenderung gagal. Ya, rem hidro lebih baik, tapi rem mech selalu. Perbedaan besar.

Hal yang menyenangkan tentang rem pelek (tipe apa saja) versus disc (tipe apa saja) adalah kenyataan bahwa mereka memberikan panduan untuk mempercepat roda Anda tanpa melepas roda dan meletakkannya di dudukan. Menggantung sepeda saya di kedua ujungnya, saya dapat dengan cepat memperbaiki kedua roda dengan sempurna. Anda tidak dapat melakukan ini dengan disk. Dan rem pelek memang memberikan tampilan yang lebih bersih tanpa kabel yang mengalir di garpu atau bagian belakang. Dan mereka umumnya kurang berat dan sangat mudah diatur. Hal-hal kecil sangat berarti dan hal-hal bertambah. Oh yeah dan pembalut terakhir gila selamanya yang merupakan keramahtamahan. Lima puluh tahun mengendarai sejumlah besar sepeda dengan semua jenis rem yang dibahas dalam semua kondisi dan pemenang saya adalah pelek rem berkualitas tinggi yang cocok untuk medan ban / berkuda Anda.


Saya biasanya tidak akan setuju pada argumen "bantalan bertahan selamanya". Ini akan sangat tergantung pada jenis sepeda dan medan yang Anda kendarai. Medan berpasir atau berlumpur dapat dengan mudah mengonsumsi bantalan rem tepi Anda lebih cepat daripada bantalan rem cakram dan sekaligus melemahkan pelek Anda sehingga Anda harus mengganti pelek setelah sekitar 1000 km.
Benedikt Bauer

Bantalan rem pada rem pelek pasti tidak bertahan selamanya. Biasanya tahan lebih lama dari bantalan untuk rem cakram tetapi tergantung pada kondisi mereka dapat memiliki masa hidup yang lebih pendek.
Glenn Stevens

Bantalan pelek karet tidak tahan lama. Saya menggantinya dua atau tiga kali setahun di depan, dibandingkan sekali sekali 1,5 tahun untuk bantalan disk. Saya bepergian setiap hari, sepanjang tahun, dalam segala cuaca. Cuaca buruk hanya merobek bantalan rem pelek.
Kaz

Sudah banyak jawaban bagus - tetapi satu kelemahan besar dari disk adalah yang belum disebutkan adalah kemampuan mereka untuk mengeluarkan roda depan saat menggunakan poros QR tradisional. Torsi yang dihasilkan pada gandar (untuk caliper disk yang dipasang di belakang normal) turun - searah dengan dropout. Telah ditunjukkan bahwa as roda yang diperketat sekalipun dapat lepas - biasanya dengan disk besar (200mm atau lebih besar), tetapi kehilangan QR dapat dibatalkan dengan sangat mudah.

Akibatnya, "Lawyer Lugs" cukup wajib pada roda depan yang dilengkapi Disk (Kecuali as melalui poros digunakan). Masalah dengan Lawyer Lugs adalah mereka agak mengalahkan keuntungan dari QR, dalam hal untuk menghapus roda, Anda harus membuka mur cukup lama.

Sunting: (Dua tahun kemudian): Daripada tautan yang disediakan sebelumnya, pencarian di internet untuk "rilis cepat rem cakram Annan Annan" akan memberikan banyak jawaban dan diskusi terkini tentang masalah ini.


Karena Anda mengatakan bahwa itu didokumentasikan, dapatkah Anda memberikan tautan? Saya ingin membacanya.
jimchristie


Sayangnya tautannya adalah 404.
palacsint

Salinan terakhir dari tautan itu ditemukan di web.archive.org/web/20140311024601/http://www.ne.jp/asahi/…
Criggie

Sebuah angka. Umumnya, mereka tidak terpengaruh oleh kondisi basah, sedangkan rem rim bisa menjadi tidak pasti di basah. Selain itu, untuk sepeda off-road, mereka kurang rentan terhadap lumpur, debu, dan pasir, dan pelek yang dikenakannya juga buruk. Juga, pada turunan yang panjang atau menurun, tidak ada bahaya kerusakan pada pelek dan kegagalan ban. Kelemahan ... Anda perlu kaki garpu dan hub roda yang dibuat khusus untuk menangani mereka, dan seluruh rakitan mungkin sedikit lebih berat daripada rem pelek tradisional.

Anda melihat ini sekarang di bahkan sepeda gunung tingkat menengah.

Oh, dan Anda tidak harus bergulat dengan ban berukuran besar melalui pas ketika remounting roda. Bahkan dengan pelepasan cepat, beberapa ban hanya akan hampir tidak mengerem ketika memasang flat kembali yang sudah diperbaiki.


2
Sebenarnya, untuk menggunakan rem pelek Anda perlu garpu, bingkai, dan pelek yang dibuat khusus. Rem cakram memerlukan pelek khusus dan dalam beberapa kasus jari-jari khusus juga.
Jahaziel

1
Satu hal lagi yang harus ditambahkan adalah ketika mereka basah / kotor / berpasir, mereka lebih mudah dibersihkan. Mengosongkan seluruh roda dan menjaganya agar tetap jelas (melalui pengereman) jauh lebih sulit (lebih banyak kekuatan) daripada hanya membersihkan disk kecil.
sixtyfootersdude

Salah satu keuntungan yang diberikan di atas adalah bahwa roda yang tidak benar tidak akan bergesekan dengan bantalan rem jika menggunakan disk. Namun saya berpikir bahwa menggosok dengan pelek ini benar-benar keuntungan justru karena memperingatkan Anda bahwa roda Anda tidak benar. Ini bukan ide yang baik untuk mengendarai dalam kondisi seperti roda mungkin gagal.


Rem pelek adalah monster pemakan rok. Rem cakram, tidak sebanyak.

(Ya, ada mitigator lain, tetapi yang satu ini saja membuat saya meminta rem cakram pada sepeda yang saya buat. Saya suka memakai rok panjang untuk bekerja.)


3
Saya menyerah rok tahun lalu.
Daniel R Hicks

1
Jika Anda mengenakan rok panjang di atas sepeda, Anda harus memiliki pelindung rok di roda belakang. Rok Anda mungkin ditarik di bawah rem tepi karena terjebak di roda di belakang rem tepi. Seorang penjaga rok dapat mencegah hal itu. Fender penuh dengan sendirinya tidak akan berfungsi sebagai penjaga rok karena rok bisa berkeliaran di fender, dan terjebak dalam jeruji. Fender dapat diperluas menjadi pelindung rok dengan membuat jaring yang kipas keluar dari dropout ke fender.
Kaz

Semua rem dibatasi oleh traksi roda depan - Anda dapat mulai tergelincir atau terbalik. Saya percaya ini sekitar 1 g perlambatan. Jadi, siapa pun yang memberi tahu Anda satu rem lebih "kuat" daripada rem lain adalah omong kosong.

Perbedaan utama antara pelek dan rem cakram adalah bahwa pelek pada dasarnya cakram 4x selebar cakram biasa Anda. Ini berarti rem cakram membutuhkan 4x gaya untuk memberikan torsi perlambatan yang sama. Sementara bahan pad / disk yang lebih baik dan konstruksi yang lebih kaku dapat mengurangi masalah, perbedaannya harus dibuat dengan keunggulan mekanis yang lebih besar. Yaitu, tuas rem cakram harus bergerak melewati lebih banyak busur dengan lebih banyak tekanan pegangan untuk mendapatkan efek yang sama seperti tuas rem pelek. Ini disebut-sebut sebagai "modulasi" tetapi sebenarnya hanya rem yang membutuhkan lebih banyak energi input dari cengkeraman pengendara. Selama Anda dapat mencapai batas perlambatan, itu tidak masalah, tetapi ada sedikit margin untuk digunakan.

Sering diklaim bahwa disk kurang rentan terhadap basah karena kekuatan dan lokasi yang lebih tinggi, dan ini mungkin benar. (Tentu saja ide disk yang tertutup sepenuhnya bagus, meskipun saya belum pernah melihatnya diimplementasikan.) Tapi saya tidak mengetahui adanya konfirmasi eksperimental.


Itu adalah jawaban pertama yang bagus - silakan lanjutkan pekerjaan baik Anda
Criggie

1
Rem cakram tidak lebih kuat. Secara konsisten kuat. Itu yang penting: Anda bisa memprediksi apa yang akan dilakukan ketika Anda menekan tuas itu, tidak peduli cuaca. Tentu saja, kontak ban di jalan tidak konsisten, tidak peduli cuaca apa pun; Anda tidak bisa memiliki kepercayaan buta pada rem. Namun demikian, rem pelek cenderung menjadi tidak berguna ketika menjadi kotor atau basah.
Kaz

Saya tidak yakin akan mendapatkan rem cakram lagi. Saya dulu punya v-rem, tapi pikir rem cakram akan lebih baik.

Keuntungan yang dinyatakan benar tetapi saya telah menemukan:

  • Mereka lebih sulit dipertahankan. Saya dapat melakukan penyesuaian sederhana pada rem v saya dengan sangat mudah, tetapi saya tidak tahu harus mulai dari mana dengan rem cakram. (Ini bisa jadi hanya kurangnya pengetahuan di pihak saya)
  • Jika Anda mendapatkan minyak pada disk dan sampai ke bantalan mereka akan mencicit buruk dan bantalan mungkin perlu diganti (Tampaknya sudah jelas sekarang, tapi saya hanya perlu lebih berhati-hati saat membersihkan sepeda saya dan menggunakan kain bersih untuk membersihkan disk) )
  • Kekuatan penghentian tampaknya sebanding dengan rem v lama saya

Masalah saya dengan rem cakram mungkin dapat diperbaiki dengan sedikit lebih banyak pengetahuan, tetapi jika Anda tidak terbiasa dengan rem cakram maka hal-hal ini tidak layak untuk dipikirkan.


8
Jadi pada dasarnya "kerugian" Anda disebabkan oleh fakta bahwa Anda tidak pernah repot-repot mempelajari cara mengatur atau merawatnya?
cmannett85

Saya hanya mencoba menunjukkan bahwa jika Anda terbiasa dengan rem v, rem cakram tidak akan secara otomatis menjadi lebih baik. Ada hal-hal yang perlu Anda pelajari, atau Anda mungkin memiliki masalah.
Richard

Minyak pada bantalan rem pelek akan menyebabkannya mencicit juga.
jimchristie

Saya akan menambahkan: 1) jika dipasang pada rencana sepeda perjalanan untuk menghapus rotor sebelum setiap penerbangan. 2) Jauh lebih banyak panas yang dihasilkan dan pengendara sepeda yang tidak berpengalaman dapat dengan mudah melelehkan komponen caliper plastik pada keturunan mtn. 3) rotor yang lebih besar = lebih banyak daya henti. Pelek adalah rotor ukuran maksimal.
vlieg

Saya memiliki rem cakram ProMax murah di sepeda komuter saya. Mereka benar-benar tidak punya otak untuk menyesuaikan diri; itu jauh lebih mudah daripada memainkan rem tepi. Oli yang tidak disengaja dapat dengan mudah dihilangkan: cukup semprotkan heck keluar dari seluruh unit rem dengan degreaser industri yang baik, tunggu beberapa menit dan kemudian semprotkan ke bawah. Juga, ada pembersih otomotif (doh).
Kaz

Rem cakram sangat bagus dan perlu jika Anda menggunakan roda serat karbon, atau mengendarai mtb atau lintas sepeda dalam kondisi buruk, atau Anda memiliki sepeda ban gemuk, untuk kondisi jalan, rem cakram tidak benar-benar diperlukan, dan pertimbangkan ini, pelek rem adalah hal yang sama persis seperti rem cakram adalah (pada kenyataannya, pelek rem menggunakan pelek yang memiliki luas permukaan yang jauh lebih besar daripada rotor kecil dan dengan demikian benar-benar berjalan lebih dingin), keduanya memiliki bantalan, dan keduanya menggunakan kontak logam titik seperti pelek atau rotor untuk berhenti.

Sementara pelek aluminium tidak memakai rem pelek mereka rata-rata akan bertahan 35.000 mil, rotor di sisi lain rata-rata 2 hingga 3 tahun, rotor biaya antara $ 10 hingga $ 90 masing-masing jadi katakanlah rata-rata $ 50, ditambah $ 20 untuk harga rata-rata pad yang perlu diganti setiap musim; rata-rata pengendara berdedikasi rata-rata sekitar 6.000 mil per tahun sehingga dalam 5 tahun pengguna rem cakram harus menghabiskan sekitar $ 130 untuk pemeliharaan rem, sementara dengan rem pelek satu set bantalan biaya $ 12 dan akan bertahan setidaknya 7 hingga 10 tahun, tetapi pelek harus diganti jadi mari kita asumsikan pelek biaya $ 400 untuk pelek aluminium yang layak. (Ini hanya rata-rata jadi jangan tembak saya jika angkanya tidak benar.)

Jadi, Anda dapat melihat berapa banyak biaya pelek rem seperti yang ditunjukkan oleh poster lain ... kecuali untuk satu masalah kecil: Roda sepeda jalan menghasilkan 670 putaran untuk setiap mil yang ditempuh. Selama waktu itu, pelek terus-menerus menekan di bawah berat pengendara, sehingga setiap bilah dimuat dan dibongkar dengan setiap rotasi. Siklus radial yang sedang berlangsung ini mengambil korban di roda, pasti menghasilkan kelelahan. Beban lateral juga berkontribusi pada keausan roda. Kekuatan-kekuatan ini dihasilkan ketika pengendara memindahkan beratnya dari satu sisi sepeda ke sisi yang lain ketika mengayuh keluar dari sadel. Beban lateral paling besar selama upaya sprinting dan memanjat karena motor berujung keras dari satu sisi ke sisi lain. Drive-train menempatkan beban tambahan pada roda belakang dalam bentuk torsi hub, dan dengan rem cakram yang torsi jauh lebih besar itulah sebabnya garpu dan belakang harus diperkuat atau bingkai / garpu juga akan terkena pukulan. Sekali lagi, ada siklus pemuatan dan pembongkaran yang sedang berlangsung untuk jeruji / rim, dan itu berkontribusi pada pengembangan kelelahan. Tidak ada tanda-tanda keletihan luar sampai jari-jari atau rim mulai pecah atau retak.

Oleh karena itu baik rim rem dan disk brake pengguna harus mengganti pelek karena kelelahan, sehingga pada kenyataannya dalam jangka panjang rem pelek jauh lebih murah untuk digunakan. Juga jika rem cakram banyak digunakan dalam hujan, Anda dapat mengganti pembalut sesering setelah beberapa kali perjalanan yang benar-benar menaikkan biaya rem cakram, sedangkan pembalut pada rem pelek tidak peduli apakah basah atau tidak; dan pada wahana basah yang panjang disarankan Anda membawa satu set bantalan untuk rem cakram!

Juga kemampuan berhenti untuk kedua rem identik, saya bahkan menguji ini dengan percobaan dengan teman yang memiliki rem cakram dan yakin dia berhenti lebih baik daripada saya, jadi kami berlari berdampingan pada 14 mph, 20 dan 32 mph di trotoar kering dan kami berdua menekan rem pada saat yang sama, kami melakukan ini 6 kali pada setiap kecepatan; kemudian kami mencoba hal yang sama di trotoar basah di 20 mph, dan hasil untuk semua tes adalah dasi, kadang-kadang dia berhenti sedikit lebih cepat dan kadang-kadang saya lakukan, tidak ada dari kita yang berhenti lebih pendek dari satu kaki dari orang lain (pada tes 32 mph Saya benar-benar menghentikan sedikit lebih pendek selama seluruh tes, kami pikir rem cakram mungkin telah memudar karena ia mengatakan ia harus menggunakan lebih banyak tekanan tangan untuk menghentikan sepeda daripada sebelumnya). Satu-satunya hal yang bisa kami pikirkan mengapa kadang-kadang satu berhenti lebih pendek daripada yang lain adalah waktu reaksi, salah satu dari kami menginjak rem sebelum yang lain dan orang itu berhenti sedikit lebih pendek. VeloNews melaporkan ini:“Traksi ban jalan cukup tinggi sehingga dalam praktiknya, batas pengereman pada sepeda jalan seringkali bukan batas traksi, tetapi titik tip-over - titik ketika perpindahan bobot maju dari pengereman menyebabkan roda belakang terangkat dari tanah dan sepeda mulai melakukan endo. (Anda dapat mengujinya sendiri dengan mengendarai dengan kecepatan lambat di trotoar yang halus dan menjepit rem depan yang mencoba mendorong roda selip depan - jika Anda mengerem cukup keras, Anda akan menemukan bahwa roda belakang terangkat dari tanah sebelum roda depan) dapat mulai tergelincir). Dengan kata lain, ban jalan sering memiliki daya cengkeram yang lebih banyak daripada yang sebenarnya dapat digunakan untuk pengereman. ”Jadi apa yang mereka katakan adalah pada kondisi kering. Ini semua tentang adhesi ban ke trotoar, jika semua hal sama, berat badan, sepeda, kemampuan pengendara untuk berhenti dengan cepat, ban, permukaan jalan, dll. Mereka berdua akan berhenti di jalan yang sama. jarak yang saya bisa buktikan dalam tes saya. semua omong kosong tentang seberapa cepat rem cakram ini bisa berhenti tidak benar, itu hanya gembar-gembor pemasaran.

Salah satu poster menyebutkan kelemahan rem pada pelek adalah minyak mengenai pelek, tidak yakin bagaimana Anda bisa mendapatkan minyak pada pelek kecuali Anda benar-benar ceroboh dengan lubing rantai Anda dan terlalu malas untuk membersihkan pelek setelah itu, dua gagal di sana. Tetapi apa yang tidak disebutkan oleh poster itu adalah bahwa oli akan menyebabkan masalah yang sama jika di rotor juga.

Dengan rem cakram mekanis, Anda harus berhati-hati untuk tidak membeli sepeda dengan rotor berdiameter kecil yang mengesampingkan pembelian sepeda kelas bawah dengan rem cakram, rotor berdiameter kecil tidak akan menghentikan Anda serta rem pelek. Dengan rem cakram hidrolik, garis-garisnya cenderung rapuh. Modulasi rem dengan rem cakram gagal dibandingkan dengan rem pelek; Yang aneh tentang modulasi ini adalah rem terbaik yang pernah saya gunakan untuk modulasi adalah tarikan satu sisi! dual pivot menghapus sebagian modulasi dan rem cakram yang dihapus lebih banyak darinya karena tuas mekanis yang lebih pendek yang memerlukan lebih sedikit daya ungkit dan bereaksi dengan cepat (dan di sinilah kekeliruan bahwa rem cakram harus lebih baik karena rem kepiting cepat ... itu ilusi yang disebabkan oleh tuas mekanis yang lebih pendek; mekanika dan fisika tidak secara ajaib berubah untuk komponen dan pengereman sepeda. Untuk aplikasi bersepeda jalan, siapa pun yang mengadvokasi rem cakram atas pelek rem tidak pernah mengambil fisika, dan tidak mengerti bagaimana torsi bekerja dan / atau apa 'keuntungan tuas' itu. Rem cakram sangat baik untuk mobil tetapi sepeda bukan mobil. Orang-orang dapat MENGATAKAN bahwa rem cakram memiliki daya henti yang lebih besar daripada rem pelek, tetapi mengatakannya (dan bahkan mengulanginya) tidak membuatnya begitu. fisika tidak ada di sisi rem cakram; Anda biasanya menginginkan gaya pengereman diterapkan pada jarak radial (praktis) terbesar dari hub, di mana ia memberikan terjemahan yang paling efektif ke dalam torsi. Untuk roda sepeda, khususnya, Anda tidak ingin torsi diterapkan di hub, mengingat bahwa kontak dengan tanah (yang merupakan tempat tarikan atau "pelambatan" sebenarnya terjadi) berada di pinggiran ban sehingga menyebabkan jari-jari harus menerjemahkan gaya dari disk ke ban. Dan akhirnya, rem cakram harus diimbangi dari garis tengah hub yang menyebabkan gaya lateral atau geser yang kira-kira sebanding dengan jumlah pengereman yang sedang diterapkan (dan juga sebanding dengan jumlah offset dari garis tengah). hub), yang dapat menghasilkan “tarikan” lateral pada kondisi pengereman yang sangat keras. Cairan di sistem hidrolik tertutup pada rem cakram memanas dan mengembang pada keturunan panjang dan cenderung mengunci rem. Rotor menekuk dengan mudah jika sesuatu mengenai mereka (atau mereka menjadi sangat panas mereka melengkung) membuat sepeda tidak dapat dilewati, dengan pelek jika pelek bengkok Anda dapat mencoba meluruskan pelek dan naik. Disk mekanis cenderung perlu lebih sering disesuaikan daripada jenis sistem rem lainnya. Anda tidak dapat bertukar roda dengan sepeda lain yang dilengkapi rem cakram.

Sekali lagi saya tekankan ini, jika Anda memiliki roda serat karbon Anda harus menggunakan apa-apa selain rem cakram, itu sebenarnya bisa berbahaya untuk menggunakan rem pelek dengan pelek CF bahkan jika pelek tersebut memiliki trek rem aluminium meskipun tidak sebanyak semua CF pelek. Tetapi untuk sepeda jalan perawatan tambahan dan kerepotan setup dari rem cakram tidak layak; Saya telah menunggang rem selama lebih dari 40 tahun, termasuk balap, dan tidak pernah mengalami masalah dengan berhenti, bahkan balap di pegunungan S California. Saya juga mengenal orang-orang yang melakukan tur di seluruh AS dan bahkan Eropa dengan beban berat rata-rata 75 pound dengan rem cantilever dan tidak pernah mengalami masalah berhenti bahkan saat turun. Dan berbicara tentang turun,

Lihat, pabrik CF memiliki masalah dengan roda mereka mengalami rem memudar, delaminasi, dan gagal ketika mereka memanas, sesuatu yang membuat mereka mengeluarkan banyak uang untuk pengembalian garansi selain R & D; ditambah banyak pabrikan menemukan diri mereka berbohong kepada pelanggan tentang penyebab delaminasi dan kegagalan dan menyalahkan perusahaan lain sehingga mereka tidak perlu membayar penyesuaian garansi yang pada gilirannya membuat perusahaan melakukannya terlihat buruk. Inilah sebabnya mengapa evolusi rem cakram di sepeda jalan terjadi dan bukan karena alasan lain.

Dan bahkan jika bersepeda pro pernah mengesahkan rem cakram, yang mereka akan sebagai semakin banyak roda CF datang ke tempat kejadian, pro akan menggunakan apa pun yang diberikan kepada mereka, dan mereka akan menjual teknologi kepada kami karena itulah yang mereka bayar melakukan.

sial, saya sudah menulis esai bertele-tele! Saya kira saya tidak memiliki hal lain yang lebih baik untuk malam ini, karena saya tidak ingin melihat pertandingan bola!


Mereka bekerja bahkan ketika sedang basah (saya pikir itu karena pelek menjadi lebih basah karena mereka lebih dekat ke tanah; dan, karena mereka memiliki area permukaan yang lebih besar, mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk mengering).

Rem yang berfungsi saat basah sangat berguna saat macet, atau menurun.

Rem yang baik mungkin juga berguna pada jalur sepeda di malam hari: tampaknya anak-anak kecil mungkin menganggap lampu depan yang berkedip itu menarik, dan bergegaslah ke jalur Anda untuk melihatnya dengan lebih baik.


Satu keuntungan tambahan (agak kosmetik) adalah bahwa pelek tetap bebas dari grit. Jadi, Anda tetap membersihkan tangan saat mengganti ban.

Diakui, itu bukan alasan saya akan berinvestasi dalam istirahat disk untuk; dan Anda mendapatkan hasil yang sama dengan pelek berlapis keramik ...


Iya! Dan pasir itu sangat sulit untuk dibersihkan. Ini terdiri dari partikel halus karbon dan karet, yang tampaknya tidak menanggapi deterjen atau apung pembersih dengan sangat baik.
Kaz

Saya tidak melihat adanya persyaratan pembuatan roda. Saya punya sepeda gunung dengan disk dan sepeda jalan dengan rem rim. Roda jalan depan saya memiliki jari-jari radial, gaya hantaman yang saya tidak percaya bisa digunakan dengan disk. Gunung piringan saya memiliki 3 ikatan silang. Jari-jari berderit dan mengerang sedikit di bawah pengereman berat, dapat dimengerti mengingat beban torsi dipindahkan melalui jari-jari. Saya tidak melihat disk apa pun di Tour de France dan saya menganggap bobot brakeset yang lebih ringan dan kekuatan rim rem yang memadai adalah faktor penting, tetapi aerodinamika yang lebih baik dan lebih baik dari jari-jari radial adalah kicker.


Beberapa keuntungan yang diklaim untuk rem disk tidak masuk akal bagi saya.

Satu kelebihan yang diklaim orang adalah tidak lagi penting seberapa benar roda Anda. Saya kira itu tidak terlalu menjadi masalah pada sepeda gunung karena ban gemuk itu akan mengambil banyak kelonggaran sehingga Anda tidak akan terlalu memperhatikannya saat mengendarai sepeda, tetapi bahkan saya lebih suka menjaga roda saya tetap benar. mungkin aku hanya bertele-tele.

Seluruh hal tentang ada jarak yang lebih ketat antara bantalan dan permukaan yang meningkatkan tekanan tidak masuk akal kecuali Anda menggunakan sistem hidrolik yang benar-benar menciptakan keunggulan mekanis yang menurut saya tidak dilakukan oleh sistem sepeda hidrolik karena tekanan = gaya /daerah. Saya cukup yakin sistem hidraulik sepeda menggunakan keunggulan mekanis 1: 1 koreksi saya jika saya salah! Jika demikian, ini berarti ini hanya digunakan untuk aktuasi tidak meningkatkan tekanan.

Meskipun dengan jarak yang lebih ketat, rem akan mengambil lebih cepat saat tarik. Setelah bantalan meraih, komponen gaya dari tekanan yang dapat Anda terapkan hanyalah masalah seberapa kuat jari-jari Anda. Jadi dengan asumsi bahwa Anda menggunakan metode aktuasi yang sama, dan Anda hanya membandingkan rem cakram, dan rem pelek Anda menerapkan jumlah kekuatan yang sama ke rotor rem di kedua situasi.

Memiliki kekuatan yang diterapkan lebih jauh dari titik rotasi harus menghentikan sepeda lebih cepat karena Anda menghasilkan lebih banyak energi termal per rotasi roda.

Satu-satunya keuntungan yang dapat saya lihat pada rem cakram adalah bahwa roda Anda akan lebih cenderung tenggelam dalam lumpur dan air daripada cakram yang lebih tinggi dari tanah, tetapi jika beberapa puing seperti lumpur memercik ke atas dan mengenai cakram itu adalah kecil kemungkinannya untuk membersihkan diri saat Anda melewati genangan air.


Disk jauh lebih andal.

Sebagai contoh, saya memiliki sepeda yang memiliki disk di belakang salah satu sepeda saya, kalau-kalau rem depan saya pecah.

Suatu hari itu terjadi; seluruh lengan kanan menabrak pohon dan melumpuhkannya dan cakram yang masih saya gunakan menghentikan saya di jalan. Saya kemudian meletakkan disk di bagian depan karena mereka menabrak barang jika Anda menyukai hal semacam itu.


1
Selamat datang di Sepeda . Periksa format yang tersedia menggunakan ikon di atas kotak jawaban, untuk membuat apa yang Anda tulis lebih mudah dibaca orang lain. Saya berupaya mengedit jawaban Anda; periksalah sebagai panduan, dan pastikan saya mempertahankan maksud Anda.
andy256

1
Bahkan setelah diedit, ini adalah posting yang sulit dibaca.
Batman

1
@ andy256 apa artinya? :)
AzulShiva

Sepeda pertama saya memiliki pengereman pedal yang bagus untuk selip & sangat efektif, sederhana & intuitif. Bahkan sepeda kursi pisang tiga kecepatan saya mungkin masih sepeda top saya sepanjang masa. Kemudian digunakan rem pelek berbentuk u murah yang menjerit & mengisap ... banyak bulan kemudian muncul untuk suspensi kuda besi penuh dengan shimano LX rem cakram hidrolik - masih tidak terlalu terkesan & selalu khawatir bahwa saya akan mendapatkan gelembung udara di hidro garis ketika membaliknya terbalik untuk bekerja di atasnya. Hardtail saya yang ringan & efisien (Giant SL Aluxx) yang telah saya gunakan selama 8 tahun terakhir memiliki mechs shimano andal & bagus dalam cuaca buruk tetapi pengeremannya tidak sebagus sepeda v-brake teman saya dalam kondisi baik. Saya akan segera kembali ke V-rem (Shimano BRM 422) ... jika itu menyebalkan saya akan kembali ke pedal rem &


2
Ini tampaknya hanya serangkaian anekdot, bukan deskripsi tentang manfaat praktis. Bisakah Anda membersihkan tata bahasa dan ejaan, dan fokus pada perbedaan praktis antara rem cakram dan V, sesuai pertanyaan awal.
Móż

Saya ingat rem pedal dari masa kecil saya di Eropa tahun 1970-an. Lihat, satu-satunya masalah adalah mereka hanya rem belakang . Jumlah pengereman yang Anda dapatkan dari roda belakang terbatas, tidak peduli seberapa kuat remnya. Deselerasi memindahkan bobot ke depan, menyebabkan roda belakang kehilangan kontak dengan tanah dan gesekan. Jadi jumlah deselerasi yang dihasilkan rem belakang bisa mandiri. Sepeda dengan rem belakang saja tidak aman untuk penggunaan yang serius, seperti dalam lalu lintas atau jalur menurun.
Kaz

Disk akan selalu lebih baik. Sekarang ada sistem yang lebih ringan daripada v. bahkan satu set rem cakram murah lebih baik. saya menggunakan rem tradisional hingga 2 tahun yang lalu ketika saya membeli sepeda dengan rem cakram mekanis ganda dan langsung merasakan perbedaan besar. itu tidak benar-benar mereka berhenti lebih baik tetapi bagaimana perasaan mereka ketika berhenti. itu perasaan yang sama dari pengereman di mobil atau motor. dengan pengereman v tidak sebagus bahkan jika dapat menghentikan sepeda sama cepatnya. disc lebih unggul dan dominan secara keseluruhan. kontrol yang Anda miliki dengan cakram luar biasa dibandingkan dengan v. rem tradisional tidak akan pernah memiliki modulasi dan kelebihan yang selalu dimiliki cakram. fakta adalah fakta. Jangan peduli apakah kipas rem dan berat weenie Anda. Harus pindah di hari yang sama, kamu tahu? tidak butuh mereka? Tidak apa-apa saya juga tidak tetapi mereka sangat baik saya ingin mereka dan saya mendapatkannya. tidak pernah kembali ke rem tradisional lagi :) ya heran mengapa Anda mulai melihat semakin banyak rem cakram di sepeda ya? mungkin karena mereka bekerja sangat baik? coba mereka dengan setup profesional bukan satu dari kmart atau walmart karena mereka tidak disesuaikan dengan benar sehingga orang kadang-kadang menganggap mereka payah. semoga harimu menyenangkan


6
Saya telah mengedit bagian kasar dari jawaban Anda. Per Sepeda SE FAQ: "Kesopanan diperlukan setiap saat; kekasaran tidak akan ditoleransi." Juga, tidak benar bahwa cakram akan selalu lebih baik. Beberapa orang, termasuk saya sendiri, telah menyebutkan kerugian yang sangat nyata pada rem cakram. Yang benar adalah bahwa tidak ada rem (atau komponen lainnya) selalu lebih baik untuk setiap orang di setiap situasi. Setiap desain memiliki kelebihan dan kekurangan. Yang terbaik tergantung pada apa yang Anda gunakan.
jimchristie
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.