Bagaimana saya tahu jika papan cocok dengan kebutuhan saya?


Saya baru mengenal Arduino dan saya melihat di situs web mereka ada banyak jenis papan. Apa perbedaannya, atau lebih spesifik, bagaimana saya tahu dewan mana yang memenuhi persyaratan saya? Saya mengerti bahwa perisai dapat dihubungkan ke papan, tetapi adakah beberapa papan yang tidak mendukung perisai tertentu?

Hal lain, apakah mungkin menghubungkan sensor eksternal ke papan Arduino atau ada sensor khusus yang dapat berkomunikasi dengan papan? Saya ingin menggunakan sensor berat.

Jawaban:


Hal-hal yang perlu dipertimbangkan ketika memilih papan Arduino:

  • Apakah saya ingin dukungan keyboard / mouse asli? Jika ya: Anda akan memerlukan Leonardo (atau papan yang dapat dipasang di papan tempat memotong roti) atau TRE (tidak dirilis, papan MCU ganda).
  • Apakah saya ingin faktor bentuk kecil dan / atau dapat dipasang di papan tempat memotong roti? Jika ya, pilih papan seperti Mini / Mikro / Nano / dll.
    • Jika Anda ingin membuatnya lebih kecil, dapatkan papan tanpa USB bawaan atau coba gunakan ATTiny
  • Apakah saya menghitung banyak dengan itu? Jika ya: gunakan Due, Galileo, atau TRE (belum dirilis)
  • Apakah saya ingin video / audio? Jika ya: TRE adalah satu-satunya cara untuk pergi seperti sekarang (tapi belum dirilis).
  • Apakah saya memerlukan host USB (dan tidak ingin memiliki perisai eksternal)? Jika ya, gunakan Mega ADK (dukungan terbatas), Yun, TRE (sekali lagi, belum dirilis), atau Galileo.
  • Apakah saya memerlukan WiFi / ethernet bawaan? Jika ya; gunakan Yun, TRE (masih, belum dirilis), papan Ethernet , atau Galileo.
  • Berapa pin yang saya butuhkan (dan berapa banyak masing-masing jenis)?

    • Digital: ON atau OFF yang sederhana. Gunakan ini untuk tombol, lampu sederhana, beberapa komunikasi, dll.
      • Tinggal jauh dari karena jika Anda tidak ingin main-main dengan logika 3.3V. Sebagian besar papan lainnya berukuran 5V. Anda dapat mengatasi ini dengan pembagi tegangan (tidak selalu berfungsi) atau pemindah level. Sejauh yang saya tahu, Anda tidak bisa berbuat banyak jika sebuah sensor memberikan maks 5V; level shifters AFAIK hanya bekerja dengan sinyal digital.
    • Pin UART: ini adalah pin tempat Anda dapat menggunakan perpustakaan serial. (Catatan: ini tidak termasuk pustaka serial-perangkat lunak). Salah satunya pada kebanyakan papan terhubung ke chip USB.
    • Pin SPI: Ini adalah pin yang digunakan oleh bentuk komunikasi (seperti pada perisai Ethernet).
    • Pin Inturupt: Ini dapat memicu suatu peristiwa ketika sinyal yang dikirim ke papan berubah. Ada beberapa pengaturan yang berbeda, tetapi ini dapat digunakan untuk waktu respons hampir instan ketika latensi rendah sangat penting.
    • PWM Pins: pin yang hidup dan mati untuk mensimulasikan tegangan yang lebih rendah. Ini melakukan ini dengan menyalakan dan mematikannya dengan sangat cepat. Ini sering digunakan untuk meredupkan LED dan mengendalikan kecepatan motor.
    • Pin analog: pin yang dapat membaca voltase dan mengubahnya menjadi angka.
      • Arduino Due memiliki tingkat presisi yang jauh lebih tinggi, karena memiliki nilai yang lebih mungkin dan tegangan yang lebih rendah, sehingga lebih akurat.

    Semua jenis pin ini dapat bertindak sebagai pin digital. Semua ini, kecuali pin analog, berada di bawah bagian "pin digital" papan Arduino Anda. Saya tidak masuk ke aspek teknis pin; Saya jelaskan dengan cara paling sederhana yang saya bisa.

Saya meninggalkan banyak papan dari daftar ini, tetapi ini akan memberi Anda beberapa hal untuk dipikirkan ketika memilih papan. Ada banyak kebiasaan aneh dalam daftar ini, jadi tidak lengkap, terutama dengan jenis pin. Anda hanya perlu melakukan riset dan mencari tahu apa yang Anda butuhkan dan jika papan dapat memenuhi kebutuhan Anda. Pastikan untuk tidak merencanakan dua hal pada pin yang sama, terutama saat mencampur pelindung dan sensor yang berbeda! Perisai memang mengambil pin.


Perisai: mereka cukup kompatibel dengan setiap papan kecuali untuk jika papan adalah 3.3V (perisai yang lebih baru dapat beradaptasi secara otomatis) ATAU jika itu papan terpasang papan tempat memotong roti, seperti Nano. Ada cara untuk mengatasi masalah ini, tetapi sangat sulit.


Untuk memulai dengan Arduino Anda harus memiliki beberapa faktor dalam pertimbangan, misalnya papan yang akan Anda pilih, Arduino UNO menjadi papan awal bagi kebanyakan pemula, jika Anda sudah menjadi programmer berpengalaman dalam C ++ Anda mungkin ingin mencoba papan yang lebih kuat. Anda memiliki gambaran yang cukup bagus tentang semuanya di tautan ini: http://arduino.cc/en/Main/Products Juga ada ratusan perisai di luar sana, Anda akan menemukan beberapa di tautan di atas. Adafruit juga memiliki beberapa yang menarik, https://www.adafruit.com/search?q=arduino, Anda bahkan dapat menemukannya di ebay, dan Anda selalu dapat membeli sensor individu, LED, tombol dll, dan tancapkan langsung atau di papan tempat memotong roti. Sparkfun memiliki berbagai macam sensor yang sangat menarik. Ada juga banyak perisai sumber terbuka di luar sana, Anda dapat memeriksa yang sangat sederhana yang saya rancang sendiri: http://electropepper.org/projects/prototyping/item/proto-i-os-arduino-v1-0


terima kasih atas bantuannya :), saya kenal dengan C ++, saya hanya ingin tahu apakah ada papan yang mendukung berbagai perisai atau ada beberapa persyaratan khusus?
Elior

Saya lupa mengatakan sebagian besar, jika tidak semua perisai kompatibel di beberapa papan Arduino, itu setidaknya merupakan ide.
Electropepper

Saran yang biasa saya berikan kepada orang-orang yang baru mengenal Arduino adalah untuk mendapatkan Starter Kit (baik dari toko atau dari reseller lokal ): berisi UNO, banyak sensor dan aktuator dan buku proyek.


Sudah ada beberapa jawaban bagus, tetapi berikut beberapa pertimbangan sekunder

  1. Banyak papan Arduino menggunakan resonator keramik daripada kristal sebagai sumber waktu mereka. Ini mengesampingkan penggunaannya dalam aplikasi waktu kritis. Misalnya Anda mungkin perlu menambahkan papan jam waktu nyata jika Anda perlu melacak waktu dalam sehari.
  2. Papan berbasis pada chip Atmega328 hanya memiliki tiga timer, dan salah satunya (Timer 0) digunakan oleh fungsi delay (), yang pada gilirannya digunakan oleh perpustakaan lain. Timer 1 dan timer 2 digunakan jika Anda menyertakan pustaka PWM dan nada. Papan berbasis pada chip 2560 memiliki 6 timer, yang jauh lebih murah hati.
  3. Jika Anda ingin menghitung input eksternal dengan kecepatan (yaitu hingga 4MHz), Anda perlu mengakses pin Tn dari penghitung waktu yang sesuai. Di UNO, hanya T0 yang terpapar ke dunia luar, dan timer sudah digunakan. Bahkan papan Mega2560 sepertinya hanya mengekspos T0 dan T5.
Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.